31 July 2011

Penjara yang aku idamkan ...

salam ziarah ....

sudah terlalu lama tidak mengukir kata-kata di sini hamparan permaidani putih ini . mungkin aku sedang mengalami taufan badai emosi kebelakangan ini . manakan tidak , jiwa aku sedang dilanda pertarungan yang berbeza sekali dalam sepanjang umur sejak mendarat di muka bumi hina ini .

pertarungan kali ini lebih menakutkan dek kerna masa depan aku terletak betul-betul di atas dinding yang nipis yang entah bila akan roboh . aku cukup gentar apabila dicabar oleh kaum dewasa memberikan satu impak pukulan yang cukup kuat kepada musuh . mungkin aku masih takut melihat keputusan markah pukulan yang tak membanggakan dibanding kepada pesaing-pesaing baru yang datang dalam pertarungan ini .

secara jujurnya aku kata , aku manusia yang telah keluar daripada penjara . aku kini banduan yang telah bebas untuk mempamerkan aksi kelincahan dan jurus hikmat yang mungkin juga mampu menghempuk gunung -ganang runtuh berkecai .

tetapi naluri hati ku berbisik , ada juga yang pesaing-pesaing lain yang berdaftar dalam pertarungan itu masih lagi dibelenggu rantai-rantai penjara yang mengerikan . ada juga yang tidak dikemaskan dengan rantai tetapi sebaliknya masih lagi dilabelkan penduduk penjara . aku keliru . aku berfikir sejenak .

hidup mereka masih lagi dibelenggu kejahilan dosa-dosa silam yakni masih lagi dalam tahanan penjara . sudah tentu lah aku lebih handal daripada mereka kerna aku sudah bebas dengan pameran besi yang terikat di kedua-dua belah tangan aku . aku bangga dengan diri sendiri .

namun , hatiku membentak . marah akan diri ku . ' kamu terlalu bangga akan diri sendiri , kelak kamu akan rasa padahnya menyentuh dimensi ego hitam kamu sendiri ' 

akhirnya , aku masih keliru dengan takdir tuhan . mustahil bagi mereka yang dibelenggu dengan tiang penjara mampu menguasai pukulan bertenaga dan jurus hikmat yang telah berjaya menikam nyawa musuh dalam pertarungan . tangan ku yang telah bebas daripada besi berkarat itu tidak berjaya membunuh nyawa musuh .

aku hairan sekali lagi dengan takdir tuhan . 

mungkin tangan ku terlalu bebas dan nmungkin juga kakiku terlalu bebas . apa yang aku perlukan ialah sebuah penjara yang mampu membelenggu kebebasan aku selama ini . mungkin itu satu resepi kejayaan untuk mampu meragut nyawa musuh .

aku perlukan besi rantai tangan dan kaki , aku perlukan tiang-tiang penjara dan aku juga perlukan lantai sejuk yang tidak bernyawa . mungkin ini yang akan memisahkan dimensi yang sedang sakit .

oh tuhan , ujian apakah ini yang telah buatkan kepala fikiran ku bersongsang daripada meminta sesuatu yang berbeza daripada akal yang sihat ? apakah aku sudah hilang waras akal yang sihat ? atau juga aku memohon perkara yang Engkau sahaja tahu hikmahNya ?

mungkin aku perlu perbaiki sedikit permintaan kepada tuhan ....

aku perlukan penjara yakni yang dihiasi dengan keseimbangan cas positif dan negatif alam , tiada ketidakstabilan dalam memikirkan kebesaran tuhan . aku mahukan rantai besi berwarna putih yang membelenggu aku daripada berbuat kebinasaan . aku juga perlukan tiang-tiang besi penjara bercahaya yang bisa memberikan silauan yang tinggi untuk aku menyekat mata ku berpaling kepada maksiat . aku mahukan lantai yang bernyawa yang mampu mengerakkan kaki ku dengan pantas membawa menghadapMu ke titik suci setiap tepat pada waktunya .

mungkin itu yang aku dapat lihat pesaing-pesaing aku yang masih dibelenggu penjara itu , ada kelebihan yang istimewa berbanding mereka yang sudah tidak dibelenggu dengan rantai dunia .

penjara yang cukup istimewa untuk didiami anak adam . aku kagum dengan kuasa daya tarikan penjara itu malahan juga bukan sesuatu yang negatif penjara itu dilabelkan sebagai simbol anti- kebebasan . ada juga terselit spektrum warna-warni kebaikan yang diserap dalam tiang--tiang besi penjara itu .

sehingga kini aku masih lagi mencari kunci suci ke penjara itu ~ 

p/s : berikanlah aku kekuatan untuk menempuhi setahun dan berterusan selama-lamanya ......

22 July 2011

Coretan si pemalu yang hiba ....

kepada si dia ,

si pemalu berasa rebah jasadnya di dataran haba sebaik mendengar si dia akan hilang daripada pemandangannya .dia tetap tabah untuk sekian kalinya menampar wajah bekunya apabila terdengar perkhabaran si dia yang bakal membawa diri untuk berkarya di dimensi timur dunia . si pemalu berasa hiba , mungkin hiba yang biasa tapi dia tetap rasa hiba yang mendalam .


si pemalu risau akan takdir si dia di dimensi lain . ujian di sana lebih hitam dan sukar melihat pemandangan benar kelak di sana . si pemalu bimbang akan kehidupan baru yang bakal jatuh menimpa jasad di dia . namun , si pemalu lebih khuatir apabila si dia terpedaya dengan rasukan jasad-jasad lain . si pemalu takut si dia akan lebih jauh daripada dia bukan sekadar dari sudut topografi malah lenyap terus dalam dimensi hati si pemalu .


si pemalu sedih , bertambah sedih dan terus sedih mengingatkan kembali kisah sepi si dia . memerhatikan kegemaran si dia , mendengar gelak tawa rendah si dia di sebalik perabot dan di kala khusyuk berjuang menangkap ilmu di malam hari . setiap hari itu adalah kesukaan si pemalu kerna si pemalu rasa bahagia menyaksikan fenomena indah alam tuhan .


kini , dia melebarkan sayap pari-parinya lebih jauh dan sehinggalah terus meninggalkan hanya pelepah putih memori . andai kata si pemalu meluahkan kehangatannya kepada si dia , mungkin ada peluang untuk membunuh sayap pari-pari si dia . namun , itu hanyalah 'andai kata' kerna si pemalu adalah sang makhluk yang sangat malu untuk menembak bait-bait kata di celah sayap pari-pari si dia .


si pemalu membisik ghaib sehinggakan dunia lain tumpang simpati . menanti bisikan balas daripada si dia . mungkin si dia masih belum lagi mendengar . namun , tiang tetap dipacakkan dalam hati si pemalu , menanti si dia memberi jawapan suci .


kadang kala si pemalu berasa cukup menyesal dikala meminta tuhan dikabulkan doa untuk si dia . doa itu telah disiapkan dengan sempurna dan menghantar si dia jauh ke lautan biru gelap .


si pemalu masih lagi malu dan terus malu . mungkin ini adalah penamat 'hikayat lelaki pemalu' , si pemalu masih lagi mahu menggunakan ayat magis 'andai kata' , namun ayat itu hanya percuma dan omong kosong sahaja kerna dia hanya sang pemalu di muka bumi ini .


dengan hati yang hiba bercampur baur dengan kekesalan , dia hanya mampu mengangkat muka ke langit . mencari bulu-bulu pelepah putih memori yang ditinggalkan si dia . si pemalu berlari kencang mendaki bukit melihat satu bulu pelepah putih memori di mata bukit dunia . namun , angin tetap dengki sambil dibantu molekul air yang cemburu ; menghalau bulu pelepah memori itu terbang menconteng langit biru hingga ke ruang dimensi ajaib.

si pemalu marah dengan mereka sambil berlari kencang melawan arus hukum alam . memijak segala lapisan langit kerna butuhkan pelepah putih memori si dia . akhirnya , pelepah itu hilang ditenggelami gelap alam dunia . si pemalu hiba keseorangan di ruang ciptaan alam maya . dia berbaring sambil meningkatkan jumlah keluasan jasad di lantai beku . memerhatikan atmosfera gelap yang dihiasi warna hitam kebiruan tanpa bintang .

mata si pemalu , telinga si pemalu , mulut si pemalu dan hidung si pemalu berasa kasihan lalu membisikkan hajat pada langit yang pudar . langit juga berasa kasihan lalu berusaha perkenankannya sehinggalah hampir hitam permukaan jasad langit ketika itu . bintang-bintang juga mula kasihan lalu berusaha melekatkan di permukaan langit yang hitam ; mencerahkan karya tuhan teragung .

awan-awan turut kasihan lalu meniupkan angin yang dengki kepada si pemalu untuk menyapu titisan air mata yang di pipi si pemalu . air mata itu membentuk molekul air yang cemburu lalu bersentuhan dengan langit hitam. langit hitam merestui segala rakaman hidup si pemalu .

bulu pelepah putih memori itu terbang perlahan bersinar-sinar cahayanya menampalkan dirinya di celah langit hitam yang berbintang-bintang . jatuhnya pelepah itu ibarat jatuhnya di permukaan air dingin . maka terbentuklah wayang kisah ingatan si pemalu bersama si dia .

si pemalu berasa sebak dan berpuisi melankolik di parut hati . namun dia malu dan tetap malu . dia merenung wayang langit sambil bersiul bait-bait indah diiringi melodi kisah silam antara mereka .

' oh tuhan , andai kata kisah ini menjadi takdir antara kami , tunjukkanlah aku jalan yang sebenar-benar sudut dan tidak akan terlencong sedikit pun daripada kebenaran yang engkau inginkan kepada kami . andai kata kisah ini palsu , sungguh aku tidak layak menikmatinya dan terus mencari hakikat nikmat yang sebenar-benar nikmat di muka bumi mu '



setelah tamat wayang ingatan , si pemalu mengutip semula bulu pelepah yang jatuh di permukaan langit . ditanamnya di dalam hati dan dibungkuskan dengan campuran silika dan emas berwarna putih . dia mampu memandangkan ke titik suci sambil berhasratkan perkataan malunya .

' semoga berjumpa lagi , bidadariku .... '

terima kasih kerna menjadi sebahagian daripada hikayat si lelaki pemalu .....


sayang ,
encik pemalu .

Yang seterusnya...

salam kembali.....


selingan sebentar sahaja...

aku hanya butuh suaraku memaklumkan aku telah berjaya membaca karya bahruddin bekri dalam siri yang ketiga novel ' diari mat despatch : hati emak ' ....woha

ternyata nukilan tuan bahruddin masih lagi belum basi dengan kata-kata mendalam dan penggunaan bahasa melayu tinggi yang mencairkan lagi kondisi cecair otak aku . karya ini lebih santai dan memberi input yang berhikmah kepada setiap individu di muka bumi . semoga tuan bahruddin bekri tidak kering dengan idea dalam menghasilkan karya yang bersalutkan dakwah 'ringan-ringan' .....terima kasih tuhan


yang pertama dan kedua....

















p/s : 5 bintang untuk karya-karya ini ....

Cita - cita melakar tiga ruang ....

AMARAN : POST KALI INI AGAK PANJANG , SILA BASUH MUKA ANDA DAN KAWAL PUSAT PERNAFASAN ANDA DARIPADA BERTINDAK DILUAR KAWALAN ~





salam ziarah...


pernah dulu aku teringat akan kisah silam aku tentang impian masa hadapan ; apa pekerjaan yang perlu aku sarungkan untuk menempah periuk nasi pada masa yang akan datang . lazimnya , kita didedahkan perkataan 'cita-cita' oleh ibu dan ayah masing-masing . mereka yang mula tidak keruan apabila melihat ketumbuhan anak-anak mereka meningkat dalam keadaan sepantas lokomotif 365 hari per setahun . mereka mula runsing akan tabiat kita ketika berumur 2 atau 3 tahun dikala kita tidak lagi mengigit mainan mahupun melempiaskan air liur di bahu ibu ayah .


mereka mula memutarkan enjin otak tanpa bantuan sebarang prinsip mekanikal , mereka fikir dan terus fikir ; bagaimana mahu menghasilkan acuan yang terbaik dan memandu hidup kita ke arah jalan yang lebih benar ...

ketika usia ku lima tahun atau enam tahun , ibu dan ayahku meminta aku menjadi seorang doktor . oleh kerna aku masih kecil lagi , aku hanya mengajukan pertanyaan ; apakah doktor itu ?

' doktor itu satu pekerjaaan yang baik , pekerjaan yang menguntungkan dan hasilnya berlipat kali ganda daripada hasil pekerjaan ayah , nanti hidup lebih mudah jika banyak hasilnya , '

mungkin disebabkan ayat itu , aku telah menyalahtafsirkan mesej yang ada dalam penjelasan tersebut . duit adalah material yang menguasai segala carta hidup . mungkin juga di kala zaman kanak-kanak dahulu , ada seorang perempuan yang sebaya dengan ku memberi gelaran yang jelik ; buruk siku ...( orang yang gemar meminta kembali pemberiaan dia kepada orang lain )

sehinggalah aku masih bernafas ke saat ini , siku ku masih buruk . mungkin sumpahan si anak perempuan itu masih lagi melekat di kedua-dua belah siku aku . aku masih tenang . bukan bakal mertua tengok pun kebaikan kepala lelaki itu terletak pada sikunya . sungguh mengarut jika ada adat yang diamalkan begitu...

apabila aku sudah mencorak warna langkah ku ke sekolah rendah , guru kelas aku ketika darjah satu memberikan sehelai kertas yang terpapar besar perkataan 'CITA-CITA KU' ...oleh kerna aku cukup hairan ketika di saat riuh rendah bunyi gamitan muzik sedih dan babak menangis pelajar tahun satu yang masih lagi belum biasa dengan suasana baru , guru kelas itu tetap tenang memberikan sehelai kertas keramat tersebut ...

berbekalkan pengetahuan makna disebalik perkataan 'cita-cita' itu , aku dengan yakin menulis perkataan 'doktor' dengan gaya tulisan cakar ayam ketika itu . aku masih ingat lagi tulisan itu , seperti baru semalam aku praktikkannya~

tanpa aku sedari , ada lagi dua buah tempat kosong yang masih lagi dibekalkan dalam sehelai kertas itu . aku syak guru kelas ku sedang menguji pengetahuan ku ; sudah jelas ada dua tempat kosong maka dia mahukan lebih daripada satu , dia seorang yang tamak ~ ( maafkan aku guru ku =_=" )

dengan akal yang seberat bakul yang berisi sebiji epal merah , mesin faks otak aku tersangkut dalam tahap kronik . aku betul-betul tidak tahu apa lagi yang perlu aku isi kan untuk memenuhi nafsu tamak guru kelas ku . sambil aku meletakkan pensil kayu di celah telinga kanan ku , aku melihat budak-budak yang sudah tenang mendapatkan pujukan ibubapanya . ada guru lain juga cuba sedaya upaya meletakkan batu berat di bahu mereka .

pemerhatian aku yang agak lama itu telah berjaya menafsirkan yang guru merupakan adalah 'cita-cita' . tapi aku masih lagi was-was untuk menulisnya atau tidak kerna berdasarkan pemerhatian aku tadi , guru bukanlah satu pekerjaan yang menguntungkan dan membawa kepada bala' apabila aku ternampak seorang budak menendang-nendang kaki seorang guru .

terus aku bermain-main dengan pemandangan abstrak ku . aku keluar sebentar menghirup angin segar sambil berhajat membersihkan loji semulajadi . mata ku melirik ke langit sambil sebuah pesawat terbang menconteng pemandangan awan yang berarak-arak tenang . aku terfikir . mungkin ada seseorang di dalamnya yang mengawal kelajuan pesawat itu terbang meluncur laju melakar langit . tapi aku tidak tahu apa 'cita-cita' itu....lantas dengan sepantas kilat aku pulang ke kelas meletakkan 'pemandu kapal terbang' di ruang kosong yang kedua . aku khuatir ; adakah itu cita-cita yang sinonim dengan penjelasan ayah aku ketika 5 tahun .

mungkin aku mengambil keputusan drastik itu disebabkan 'pemandu' selalunya mengaut hasil yang banyak , aku lihat pemandu bas sangat lah kaya apabila aku melihat dia mengambil duit setiap penumpang pada setiap hari. jika secara logik dalam minda aku , pemandu kapal terbang juga mesti berbuat demekian malah semakin besar sesuatu kenderaan itu , semakin besar 'hasil' itu dan mudah hidup akan datang ...

 maka kotak kedua telah siap diijabkabulkan . tinggal lah kotak ketiga yang kesepian menanti coretan arang pena ku yang seterusnya . aku masih lagi dalam kondidsi yang sama sebelumnya ; otakku disangkut oleh akar-akar situasi dalam kelas . aku masih lagi mencabar sel-sel neuron aku untuk meletupkan satu nyalaan idea . sekali lagi aku praktikkaa teknik terdahulu iaitu pemerhatiaan . aku meletakkan kedua-dua belah biji mata ku memaksikan setiap penjuru luar tingkap mengintai-ngintai mencari contengan alam semulajadi .

aku berjaya menangkap satu lagi 'cita-cita' yang aku fikir itu adalah calon yang layak untuk diletakkan dalam ruang yang ketiga . tenang aku lihat air muka si pekerja itu melaksanakan tugasnya . dia membuka peti di tepi motosikalnya lalu mengeluarkan beberapa pucuk surat dan memasukkan di peti surat sekolah yang berwarna merah . aku kagum sekali lagi melihat dia sedang menulis laju atas kertas yang berdakwat hitam tanpa menghiraukan sinaran cahaya yang meratah kolagen mukanya . air mukanya tetap tenang . dia menghidupkan enjin motosikalnya perlahan sambil membetulkan helmetnya yang longgar . sempat dia melambai-lambaikan ke arah senior-senior aku .

dia tersenyum sambil mengusap peluhnya bercucuran di dahi . suatu fenomena yang menenangkan aku kira yang telah berjaya dicipta oleh si penghantar surat . ntah kenapa mungkin disebabkan fenomena itu telah berjaya merasuk tangan kanan ku untuk menulis 'posmen' sebagai 'pekerjaan yang menguntungkan dan menyenangkan hidup masa akan datang'



mungkin tuhan sedang menguji aku dengan mengerahkan tangan ku menyangkal pernyataan orang dewasa . setiap pekerjaan yang menguntungkan dan menyenangkan masa akan datang ialah hasil daripada sumber yang halal dan telah disyariatkan oleh undang-undang yang maha kuasa . manusia yang wajahnya tenang berjaya mengambil peluang pekerjaan halal itu sebagai sumber kesenangan lagi menguntungkan di masa hadapan .

cita-cita yang 'menguntungkan' bukanlah satu pelekat yang perlu kita lekatkan di jasad kita tetapi cita-cita yang membawa kesenangan hidup di dunia dan akhirat yang kita perlu terokai dan manfaatkan bersama .

p/s : tak ku sangka aku memilih posmen masa darjah satu....

19 July 2011

Seni warna-warni kebaikan....

salam kembali...

hari ini dengan penuh kesyukuran aku menadah tangan berterima kasih atas segala kurniaan nikmatNya yang aku terima hingga kini . Tidak putus-putus rezeki datang menjengah walaupun adakalanya ada nikmat yang terlalu aku dambakan dalam hidup terlepas di tapak tangan orang lain . tak perlu digusarkan dengan tuhan , dia lebih mengetahui apa yang baik untuk makhlukNya...


suata hari tuhan telah mencipta satu situasi yang janggal di dalam komuter pelabuhan klang dengan berkat tiket yang aku beli menuju ke shah alam di mana tempat tinggal ibubapa aku . kepulangan aku daripada sabak bernam yakni daripada sekolah menengah aku menuju ke kampung halaman , shah alam ( bunyi macam pelik sepatutnya sabak bernam adalah kampung manakala shah alam adalah bandar =_=" )





seperti para musafir yang lain , aku berniat jamak qasar untuk dipermudahkan ibadat solat dalam perjalanan . aku bertekad melaksanakannya pada waktu asar kerna aku fikir cukup masa untuk aku menunaikannya di rumah .


pada mulanya aku mengambil bas daripada sekolah hingga ke stesen komuter sungai buloh lalu membeli tiket dan seterusnya mengambil komuter seremban . sebaik tiba di stesen pertukaran yakni stesen putra , aku melekatkan tulang belakang ku ke tempat duduk . dalam minda ku terdapat pilihan yakni antara dua stesen pertukaran iaitu putra dan kl sentral , tetapi almaklumlah kl sentral merupakan pusat manusia . tidak sanggup berasak-asak untuk masuk ke dalam komuter .






ditakdirkan aku satu situasi yang janggal , seperti yang aku nyatakan di atas , aku selesa duduk di atas kerusi yang empuk tetapi saatnya tiba di stesen kl sentral , manusia mula berhimpit-himpit mula membentuk tin sardin tiruan . kakiku dipijak-pijak oleh manusia yang tanpa rela buta matanya . setelah tamat pengetinan , tin sardin tiruan meluncur laju meninggalkan pusat manusia .


tiba-tiba , cas negatif mula menerpa ke wayar gegendang telinga ku . aku fikir bilangan cas-cas negatif itu tidak terperi banyaknya sehingga mengetus perasaan yang menjengkelkan dalam hati . bukan itu sahaja ,kandungan cas-cas negatif itu pula diselit dengan sinaran laser inframerah tepat ke mata aku . mata ku pedih melawan sambil berpura-pura mencipta perisai .


' orang muda lagi , badan sasa , tak reti-reti nak bagi orang lain duduk ke ?! itu ada mak cik yang kendong anaknya yang menangis...tak ada hati dan perasaan ke nak bagi kesenangan kat dia !! '


aku pantas meninggalkan pangkuan empuk ku sambil meraba-raba beg zat besi aku keluar daripada arena janggal . dalam situasi tin sardin itu , aku segera memberi tempat duduk ku kepada wanita yang mengendong anaknya yang sedang merengek . aku berdiri di sebelah warga india yang tersenyum kepada ku. ntah kenapa aku fikir senyuman itu sebagai lambang anugerah kepujian atas tindakan ku sebentar tadi .


dan yang buat aku rasa dihargai , cas-cas negatif yang berkumpul di dalam tin sardin itu telah dineutralkan dengan cas-cas positif wanita bersama anaknya ; ucapan terima kasih :p

situasi yang telah jernih tersebut telah mengajar aku erti keindahan dalam seni warna-warni kebaikan . aku dapat melihat pelbagai warna-warni dalam tin sardin tersebut. mataku berupaya menangkap warna abstrak yang merangkak setiap pelosok tin sardin itu . aku melihat ......

  • putih awan ; nikmat keselesaan melabuhkan tempat duduk
  • awan mendung , seolah-olah warna kelabu hitam ; nikmat dimarahi orang yang penyayang 
  • biru laut yang ada sedikit alga ; nikmat menerima senyuman daripada makhluk yang sama
  • merah jambu keputihan ; nikmat mendengar orang bersyukur kepada tuhan





segalanya adalah nikmat yang kita tak pernah terfikir dek akal fikiran kerna kita hanya makhluk yang lemah dan mampu berserah kepada tuhan yang maha berkuasa atas tiap-tiap sesuatu . mungkin juga kita selalu berputus asa yang mengatakan tuhan tidak menurunkan sesuatu apa pun tetapi di sini ingin aku buktikan....


 ~ Tuhan telah berjaya menyangkal pernyataan kamu sekali lagi.... ~


semoga hidup kita terus dicucuri nikmat kurniaanNya dan diredhai setiap perjalanan ke kampung halaman...insyaALLAH

p/s : rindu nak naik komuter sekali lagi....tee hee

18 July 2011

Aku jurupandu udara tanpa hukum fizika...

salam kembali...

pertengahan bulan syaaban sudah tiba dikala menyambut malam keampunan dosa makhluk di muka bumi . operasi pembersihan perlu dilaksanakan untuk memastikan setiap jasad disaluti dengan cahayaNya kembali. moga-moga kita tergolong dalam hamba yang disayang tuhan . InsyaAllah ...


waktu senggang kali ini ingin sekali aku berkarya tentang impian zaman kecil ku . suatu hari di kala zaman angan-angan mat jenin junior , aku terbayangkan pemandangan atas langit ke muka bumi . aku berpura-pura melayangkan jasad tanpa petunjuk untuk mencipta imaginasi ; aku sedang terbang di ruang atas molekul udara sambil mengeletek sinaran mentari pagi . setiap rintangan udara yang menyerang wajah aku dalam keadaan sifar yakni hukum fizik terabai ketika itu . imaginasi aku sama sekali mempertikaikan segala hukum di muka bumi .





aku terbang tanpa daya normal dengan kekuatan tanpa graviti , bebas melayang ke ruang sana dan nun jauh daripada bukit hijau kemerahan itu . burung-burung tidak hairan dengan kehadiran aku malah mengikuti segala gerak-geri aku . mereka juga tersenyum melihat telatah ku keriangan mengusap setiap molekul air dalam ruang udara . bulu-bulu pelepah yang bertebaran gugur di angkasa seolah-olah berada di ruang masa infiniti , aku sambut dengan perlahan sambil meletakkan di celah rambut ku . aku bukan sekutu mereka tapi naluri ku membisik ia lebih bergaya berbuat demikian .






aku tiba di atas permukaan laut yang amat luas sehingga jauh mata memandang tiada penghujung tanduknya . aku kehairanan lalu memecut laju sambil bertubi-tubi digasak tembok udara yang kian menebal . penat aku mencari tetapi tidak berjumpa . ternyata aku lupa jalan pulang . langsung aku bersedih mencari pangkal balik tetapi kudrat tenaga sudah habis . aku tersipu-sipu bersendirian di ruang cahaya yang semakin menipis . aku tidur dalam situasi kebingunan di atas permaidani udara . akan tetapi tangan dan kakiku ditarik lembut oleh buruj bintang di angkasa . mereka memandu aku ke destiansi utama . terima kasih encik bintang ~






aku terjaga daripada tidur ...


aku menulis dalam ingatan dan melakarnya dengan penuh rasa ghairah ; aku bertekad ingin menjadi jurupandu udara yang bisa berkawan dengan semangat alam . aku ingin menjadikan dunia ini buaian lena kepada penduduk di seluruh paksi muka bumi .


p/s : alamak terlupa plak mata aku rabun .....adess - teruih cancel menjadi pilot

17 July 2011

Hikayat Lelaki yang pemalu...

salam ziarah kembali...


di sini aku ingin menconteng berkenaan hikayat lelaki yang pemalu dalam dunia...cerita yang mungkin kedengaran tipikal tapi disahkan wujud dan berdasarkan pengalaman watak yang masih lagi hidup pada saat ini...

dia dibesarkan di keluarga yang sederhana besar dan telah ditakdirkan oleh tuhan untuk menjadi watak sulung dalam kelompok adik beradiknya. Yakni dia telah dipertanggungjawabkan menjadi seorang pemimpin sejak lahir lagi...


dia dibesarkan dengan gaya hidup yang sederhana ; tidak mewah dan tidak terlalu miskin...dia hanya lelaki muda yang biasa yang tidak hebat pencapaian peribadinya dan keputusan akademik yang hanya sentiasa konsisten..


ketika umur nya sebaya dengan pelajar tadika , dia dimanjakan dengan permainan anak-anak kecil perempuan kerna disebabkan perhubungannya dengan sanak saudara dan kawan-kawan perempuan yang lebih utuh daripada jantina sendiri...mungkin dia sedang berusaha mencari identitinya ketika itu...


setelah kian umurnya mula meningkat ke tahap sekolah rendah , naluri kelakiannya mula memutuskan dirinya untuk keluar kepompong yang lama. Dia bertambah malu dengan kaum hawa. Kronologi masa nya bergerak pantas menjadikan dia bertambah malu sehinggalah dia mencapai akil baligh. Dia menghidap sindrom ' takut perempuan ' dan menambahkan bilangan peratus untuk tergolong dalam kumpulan anti perempuan....


setiap detik masa yang berlalu dia takkan terlepas dengan setiap jasad kaum hawa yang sentiasa menumpang setiap ruang yang dia lalui sepanjang hidupnya. oleh kerna kerap kali mereka berada dipertengahan laluannya , hatinya telah dilingkari dengan akar yang menjerut hatinya untuk mengenali si dia lebih dekat. tetapi hatinya yang pemalu , tidak membenarkan dia untuk meluahkan isi hatinya.

dia malu untuk mengatakan perkara benar apabila bersemuka dengan si dia. matanya sentiasa dilabuhkan pandangannya ke bawah dan gerak badannya sentiasa menunjukkan dia kaku dengan situasi dingin itu. seperti biasa mulutnya sentiasa mundar-mandir dengan perkataan dan seolah-olah lehernya dicekik dengan semangat berwarna hitam...


dia membisu tetapi membuka matanya disebalik celah ruang udara untuk menatap si dia. malangnya, dia umpama molekul-molekul air yang terapung di udara . cas-cas pengalir tidak sampai kepada si dia dek kerna tiada material yang bisa mengalirkan cas-cas tersebut kepada si dia...





mesej hatinya terkubur dan terus disemadikan sehingga dia sekali meningkat ke musim penghijrahan umur yang seterusnya. dia masih lagi seorang lelaki yang pemalu tetapi dia mula sedar yang dia perlu tahu benar akan maksud 'malu' itu. Dia mula bijak menghadapi situasi janggal apabila bersemuka dengan kaum hawa...dan dia juga mampu menangkap sedikit pandangan kaum hawa yang tepat ke kornea matanya dalam tempoh yang agak lama....


cukup bahagia apabila dia dapat menangkis persepsi dirinya yang sudah bukan pemalu tetapi dia masih lagi malu dengan si dia. dia mula takut-takut.....bukankah di ruang-ruang lain juga terdapat jejaka yang bukan pemalu yang bisa meluahkan segala kecantikan si dia...

dia malu sekali lagi . lelaki ini bertambah malu dan terus malu dengan situasi ini . dia hanya mampu memujanya dalam hati yang malu . dia tak mampu untuk menghadiahkan senyumannya kepada si dia kerna lelaki ini sangatlah pemalu . dia juga tak mampu untuk membisikkan surat rahsia melalu corong-corong udara yang nipis. wajahnya risau terkenangkan si dia ; adakah si dia sudah menerima bisikan ghaibnya??





mulutnya malu , wajahnya malu , telinganya malu , hidungnya malu tetapi jari jemarinya tidak malu....
dia menulis segala isi hatinya dalam kertas kosong sambil berharap kertas kosong yang ditulis itu hilang keesokkan paginya diterbangkan oleh angin putih kepada si dia...biarlah si dia membaca segala isi hatinya dan biarlah si dia juga tahu hatinya sudah dijerat.
mungkin dia masih malu tetapi hatinya nekad untuk mengharapkan perkara mustahil yang ajaib itu....



please don’t be in love with someone else
please don’t have somebody waiting on you
please don’t be in love with someone else
please don’t have somebody waiting on you



dia tersenyum pada suatu hari membaca ayat rekaan manusia di ruang majalah ; ' jika seseorang itu jatuh ke riba seseorang maka bisukan lah mulut dan khabarkan berita gembira itu kepada tuhan kerna sesungguhnya tuhan lebih layak untuk mengatur takdir yang baik untuk mereka '



dia malu dengan dirinya tetapi dia cukup berani untuk membisikkan nama si dia ke dua belah tapak tangannya menghadap titik suci. dia mula berpinar-pinar mencari bait-bait kata untuk dijadikan material yang boleh mengindahkan doanya kepada tuhan. dia hanya mampu berserah dan menunggu jawapan yang entah bila akan ditentukan tarikhnya ~


this night is sparkling, don’t you let it go
i’m wonderstruck, blushing all the way home
i’ll spend forever wondering if you knew
i was enchanted to meet you too


~ tutup sudah 'hikayat lelaki yang pemalu' hingga kini tiada kesudahan... ~

i was never in love with someone else
i never had somebody waiting on me
’cause you were all of my dreams come true
and i just wish you knew
________ i was so in love with you.







p/s : lagu enchanted nyanyian versi taylor swift dan versi owl city , buatkan aku jadi gila sampai sekarang....ini serius


13 July 2011

Melintas bersama si dia di ruang udara...

salam kembali...

sekadar menenangkan minda yang beku dengan alam hiba yang kian lama memudarkan warnanya untuk tatapan makhluk sekalian atas tanah.

hanya coretan yang bernada enak sahaja dapat diestrak keluar terpapar di laman putih ini. kadang-kala melodi yang enak dan bait-bait indah mampu mencairkan jiwa insan yang bergelar pendengar runut bunyi.












andai kata aku jumpa separuh daripada diriku , aku akan sentiasa bertinta di sebelahnya sambil menghirup cebisan udara dan menghabiskan segala sisa molekul udara di ruang yang telah ditakdirkan tuhan. sesempit mana ruang udara tersebut , tidak sesekali aku akan berganjak keluar untuk meminjam molekul udara di ruang lain kerna tingginya ghairah kepala aku dijatuhkan ke ribanya. andai sudah kosong molekul udara di ruang kami, ruang tersebut akan disemadikan bersama selamanya.


andainya , aku diberi peluang bercakap dan mendengar suara tuhan yang memberi petunjuk bahawa dirinya 150 juta ela daripada titik aku berdiri, aku akan kejar dan terus kejar dengan kencang dan cuba sedaya upaya merahsiakan wajah aku untuk aku tenung wajah nya. aku akan cuba menyelamatkan setiap detik dunia demi mencari peluang untuk aku melafazkan sumpah setia kepada nya.

'Oh tuhan....andai kata aku berjaya 'merampas' dia...sudikah Engkau kabulkan permintaan ku supaya mulut aku dibisukan dan jadikan Engkau sebagai destinasi pelafazan sumpah setia ku kepadanya. aku segan dengan kata-kata aku tapi aku juga segan kepada Engkau . tapi, Engkau tempat kami kembali , sudikah Engkau kabulkan permintaan aku yang kedua ? ; sampaikan kata-kata aku kepada dia ,'

~ sudikah awak menumpang di ruang udara ini kerna aku berasa bahagia dapat bertemu dengan awak..~




p/s : aku lelaki yang segan dan sentiasa mundar mandir dengan perkataan...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...