17 August 2011

Aku dan sepasang mata yang suka merajuk




salam ziarah...


kembali lagi menyelak halaman kosong yang seterusnya , mungkin ntah berapa kali aku bertinta , aku lupa hendak letak halaman muka surat . tidak mengapalah . cukup untuk aku tahu yang halaman-halaman lepas akan memperbaiki teknik menulis dengan lebih baik pada masa akan datang .

coretan kali ini berkisarkan diri aku yang sudah pun berwatak mata empat di dimensi realiti . ya , aku nampak sungguh janggal membetulkan kaca mata . sememangnya aku kurang gemar menambah koleksi mata yang sempurna sedia ada yang telah diciptakan tuhan .

mungkin aku dulu pernah terpengaruh dengan cerita kartun yang berkaca mata yang tampak hebat di mata kanak-kanak . lantas , aku pohon kepada tuhan supaya mengurangkan kuasa penglihatan...

mungkin juga aku kerap kali gemar bermain watak ayah dalam permainan masak-masak bersama sepupu aku . menjadi si ayah yang bermata empat kerna tampak lebih bertanggungjawab dan tegas di mata ku . lantas , aku pohon kepada tuhan goncangkan angin menutup separuh penglihatan mata ku terhadap pemandangan dunia .

oh tuhan , sejak kecil lagi kamu sudah mengabulkan permintaan ku . sungguh manja sekali hamba mu ini . mudah sungguh Engkau menjadikan awanku mejadi titisan air deras turun ke bumi .

kini , aku manusia bermata empat . aku seperti manusia biasa . duduk .berjalan . makan . minum.

aku menanggalkannya . meletakkan perlahan di atas meja pertarungan tangan . sungguh aku hairan dengan permintaan si kecil aku yang memohon kelemahan kepada diri sendiri .



mungkin aku perlu membina mesin masa . mengabdikan diri dengan mesin mekanikal dan konsep fizik alam . melawan arus zaman mencari dan mengembara ke belakang sudut masa . menebuk lubang hitam mengejar diriku yang kecil yang sedang bermain masak-masak dan menonton televisyen .














memesan dengan hati yang baik .

' hai adik comel , boleh tak doakan abang ada dua mata sahaja . kasihanilah abang yang bermata empat ini , maaf ya sebab mengganggu masa pantas adik , mohonlah kepada tuhan ya selepas solat , lagi satu jangan solat macam ayam patuk cacing ya .'


aku puas . lega dan terus lega meninggalkan diri kecil di dimensi masa yang berbeza . mesin masa aku rosak dilanggar tembok masa yang bergerak bertentangan arus . tetapi aku masih lega kerna aku selesai berhajatkan sesuatu yang berhikmah kepada diriku .

namun , ternyata hasil usaha aku hanya meleset . aku masih lagi bermata empat . aku diam dan membisu . mencari formula pengiraan pembetulan yang mengheret aku kepada lebih seribu persoalan . ini bukan seperti yang aku jangkakan . aku mungkin salah merancang tetapi aku sudahpun sebatikan rambutku dengan ilmu fizik . tuhan adalah sebaik-baik penentu kehidupan .

















aku tetap malas menyarungkan mata tambahan . biarlah aku menjadi separuh buta di alam realiti ini . asalkan aku lebih selesa bergerak dengan wajah hanya sedap mata memandang di arena warna-warni ini .

namun , alam yang aku sangkakan warna-warni itu , kurang nikmat kadar pencahayaannya . seolah-olah aku berasa kosong sebentar . aku sarungkan kembali mata tambahan itu .

aku melihat aroma hitam kekuningan dan keunguan yang menyerang tengkuk ku . cahaya warna hodoh itu berbau busuk seperti najis . cuba menikam hati aku . menggoda meluruhkan hati jatuh bergelimpangan di dataran hina . mencemarkan kolam hatiku dengan agen medium najisnya . kolam hati menjadi sedikit berbau dan kurang seni warna gemilangnya .

aku rimas dan sedikit takut . aku cabut kembali mata tambahan itu . pemandangan ku mula hilang samar-samar . menjadi mata berkuasa cacat . kurang kadar pencahayaannya . aku ditelenggami warna kelabu yang menyepikan pemandangan .

aku hairan . kolam hati yang membusuk seakan-akan menjadi neutral dengan bau molekul air hujan . warna yang tercemar menjadi sedikit jernih . aku kagum dengan proses pembaikan pulih kolam hati . cahaya hodoh itu hilang ditikam perlahan-lahan pergi . semangat cahaya kelabu yang samar-samar membunuhnya .

mata aku yang cacat telah membunuh dosa yang menyesatkan hati . atas sebab munasabah apa yang buatkan kolam hati bertakung jernih dengan cahaya hijau kebiruannya ?

pemandangan yang sempurna telah menghantar ku mendekati lautan api yang bergelora . aku melihat setiap inci tubuh yang bukan muhrim ku . mendedahkan warna sulit yang haram disentuh kornea mata .

seolah-olah , mata ku menjerit dan mogok . menurunkan kuasa penglihatan kepada separuh . mujurlah tidak turun kepada kosong . aku tenang dan sedikit ceria .

aku bersyukur kepada si kecil ku di dimensi masa yang lain kerna tidak memahami permintaan ku ketika aku mengembara di medan masa . mungkin masa itu dia sedang leka menelaah hiburan .

setinggi-tinggi penghargaan kepada tuhan , kerna telah menentukan aku mempunyai sepasang mata yang mogok dan suka merajuk di kala melihat pemandangan warna yang hodoh .


' sungguhpun manusia sukakan sesuatu tetapi sesuatu itu lah yang mendatangkan keburukan kepadanya , sungguhpun manusia benci akan sesuatu tetapi itu lah yang mendatangkan kesenangan kepada mereka , tuhan lebih mengetahui daripada apa yang engkau ketahui '


















alhamdulillah sekali lagi pada hari ini ,semalam,esok dan selamanya ....

*khas untuk mereka yang bermata empat yang aku sayang


















13 August 2011

Teori magis hangat...


salam ziarah kembali...


sebenarnya sudah lama aku ingin menulis perkara yang bakal aku tuliskan di sini semenjak menjejakkan kaki ke menara gading . mungkin sebab otak yang sentiasa lupa dan peti idea yang selalu berehat .

sebagai anak lelaki yang taat , aku tak pernah meminta perkara yang dilarang oleh ibu bapa aku . aku cuma melayan kehendak mereka walaupun adakalanya aku mengikuti nasihat mereka dengan perasaan yang rugi di hati . sebagai contohnya , aku berkehendakkan keluar sebentar bersama kawan , mengembara beberapa keping paksi dunia . namun , permintaan aku ditolak mentah-mentah oleh ibu bapa aku .

aku menurut tanpa soal . dalam benak hati berbisik , ' aku ialah lelaki yang membesar . mengapa aku tidak berpeluang keluar ? lain lah jika aku ialah perempuan yang tiada ilmu tae kwan do mahupun silat cekak .... '

itulah perasaan rugi yang aku gambarkan . tetapi disini aku tidak mahu tegaskan yang isu soal keluar rumah , aku mahu tulis berkenaan sebuah telefon bimbit .

ya , ketika aku tingkatan satu , sudah bermula era teknologi berkembang pesat dalam otak manusia . masing-masing dilengkapi kemudahan ini di tangan kawan-kawan yang aku sayang . aku pula hanya si kosong yang memerhati . masih lagi aku ingat ayat aku ditolak oleh ayah aku .

' buat apa ada telefon bimbit , bukankah itu memberi gangguan dalam pelajaran . sudah besar nanti baru boleh ada, '

ibuku hanya membisu dan menyokong pernyataan ayahku melalui bahasa tubuh .

zaman mula melangkah sehinggalah aku tamatnya graduasi pelajar sekolah menengah dengan keputusan yang aku kira cukup menenangkan hati mereka . namun , aku masih lagi pendamkan permintaan itu jauh ke dalam lubuk hati .

walaupun aku cukup cemburu melihat adegan kawan-kawan yang aku sayang duduk membongkokkan kepalanya 90 darjah ke bawah dan tersengih-sengih mulut lanun menatap skrin kecil . aku tak cemburu cuma mahu permintaan aku diluluskan .

 ' aku sudah matang mengapa aku masih lagi tidak diaplikasikan dengan teknologi serba canggih ini?' bisik hatiku...

persoalan ku seperti tertimbul ke udara jelas dengan dakwat hitam sehinggakan ibu ku mampu menjawab , ' ayah engkau risau kalau nanti ada telefon , engkau akan membazir bergayut dengan si dia ...'

oh tuhan , magis apakah yang Engkau berikan kepada ibuku ini? sehinggakan mampu menangkap ayat muka aku yang sederhana comelnya . ketika itu aku persoalkan , ada benar juga jika aku ada telefon bimbit , kemungkinan dari dasar matematiknya , aku akan terjerumus dengan arena pembaziran masa bersama si dia ...

tetapi dari dasar kehidupan aku , mana mungkin aku bisa menyayangi si dia dari segi zahirnya kerna aku bukannya lelaki yang berterus terang . aku hanya insan segan hidup di dimensi lain . mungkin manusia normal akan rasa kesejukan ngeri sebaik menjejakkan kaki ke dimensi itu.


tanggal tamat akhirnya sebagai bujang tanpa telefon bimbit ketika di universiti, aku telah dikahwinkan dengan aplikasi canggih ini . aku rasa hairan . mungkin juga aku tidak berasa hairan ketika itu sebabnya aku sudah imun dengan suasana kepala yang bersatelit .

aku ambil dan belek . letak atas meja . permintaan istimewa itu seperti kosong dan mungkin juga seperti sampah . aku gunakan sebaik mungkin dengan berpandukan manual ibuku .

satu perkara yang ingin aku cetuskan , bukanlah menceritakan sejarah aku bagaimana aku mendapat telefon bimbit . aku cuma ingin berkongsi kehangatan sebentar .

walaupun aku rasa bila nak menulis ini , rasa macam ada satu perasaan yang 'menggelikan' macam identiti aku dah berubah menjadi jantina yang lagi satu pula . oh tuhan , mengapa hormon estrogen aku naik dengan mencanak lajunya ?  =_="

buat pertama kalinya aku menggunakan telefon bimbit . orang pertama yang memberi panggilan kepadaku ialah ibuku yakni ummi .

aku rasa segan . kenapa aku segan pun aku tak tahu . mungkin juga selama ini aku duduk di asrama di sekolah menengah dulu , aku yang menekan punat telefon awam , memanggil ibuku mendengar frekuensi suara lunakku ini . tetapi kini ibuku berpeluang berhubung daripada jarak jauh dengan hanya memantulkan frekuensi ke arah puncak alam .

kini aku seperti terawan-awangan apabila ibuku melontarkan kata-kata hikmahnya kepada ku. anak seperti aku ini dibelai kehangatan ibu di dimensi hangat . mendengar garisan frekuensi ibu cukup menenangkan sehinggakan gelombang hati sejajar dengan gelombang akal .

aku semakin hilang gusar di hati . mungkin kerna ada magis yang tersimpan dalam lantunan molekul suara para ibu di dunia ini .

magis yang mampu mengaktifkan molekul bunyi berlanggar antara satu sama lain dan mencipta garisan laluan kepada molekul kasih sayang . molekul kasih sayang itu bergeser bersama molekul bunyi dan disatukan menjadi satu molekul yang lebih ampuh . reaksi ini ditambah dengan kuasa haba yang menyenangkan dilepaskan dan dimasukkan dalam neutron molekul ini . kehangatan molekul itu akan dipindahkan melalui saluran jiwa dan dicurahkan ke kolam hati .

mungkin orang sains akan marah aku tetapi mungkin anak kepada seorang ibu tidak akan memarahi aku kerna tanpa mereka , kita tidak akan kenal erti magis yang dicipta oleh tuhan di dunia ini .









LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...