30 May 2014

Untuk ikhwah, ana minta tolong

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani





aku mengeluh.


baiklah. 


memandangkan ramai sudah mahu melanjutkan pelajarannya ke sarjana mahupun di institusi pengajian tinggi, aku tidak mahu lakukan promosi apa yang sedang aku buat dan promosi kursus kursus kawan aku daripada fakulti lain. aku tak minat mahu bercerita seperti orang orang dewasa. jadi, aku tidak mahu beri provakasi sama ada kau mahu terjun ke dalam kos itu ataupun tidak. tanyalah sama diri sendiri. kau lebih bijak. aku juga tidak mahu beri pro dan kons untuk setiap kos. sebab aku cepat letih. maka, buatlah keputusan sedaya apa yang kau usahakan. 


apa yang aku mahu kongsi, pendapat aku tentang tarbiyah dan dakwah yang agak lama juga aku join. oh, kalau nak tahu tarbiyah dan dakwah itu aktivitinya seperti usrah dan ermm ada lah lagi. kalau nak tahu, maka kenalah join. disebabkan aku baru terbaca salah satu post encik APG tuan doktor jangan futur


aku terus. terus jadi bisu. dan bukan sebab post encik APG sahaja yang buat aku jadi bisu. aku baru habis baca buku sekolah bukan penjara universiti bukan kilang. tambah lagi, aku baca koleksi buku robert t kiyosaki. tambah pula dengan pengaruh orang join usrah ini mahu drop out ( nak keluar daripada universiti ) sebab nak commit seratus peratus dalam usrah dan aktiviti aktiviti lain dalam tarbiyah dan dakwah. fuh.

p/s : kalau rasanya macam tak faham rujukan atau buku di atas ini, semua sumber di atas itu mengajak aku keluar daripada universiti. senang bahasa, berhenti belajar dan seratus peratus pergi buat tarbiyah dan dakwah.

disebabkan aku jadi bisu, aku rasa ada betulnya juga apa yang mereka kata. ( kalau mahu tahu selanjutnya sila baca buku buku mereka ) walaupun dalam hati yang berada di surface, cuba menidak nidakkan tapi hati yang dalam memilih ya. aku dilema.

terus terang, aku kata futur = tak komited dalam tarbiyah dan dakwah ini boleh berlaku dalam mana mana kos di ipt di negara ini. tarbiyah dan dakwah ini bukan sesuatu yang boleh buat main main. main main? teringat pula ada seorang kawan ini pernah complain, kenapa ek ikhwah ini macam slow, pergi usrah, makan, gelak tawa lepas itu balik. kosong. macam tak ada apa apa. aku tak cakap. aku dengar sahaja.

dan ramainya adalah mereka yang ambil kos perubatan lah khususnya sebab mereka tak cukup masa untuk diseimbangkan dengan tarbiyah dan dakwah. aku tukar usrahlah senang. panjangnya nak menulis tarbiyah dan dakwah ini. lagi pula, dalam post APG kata, ikhwah ramai tak komited sebab mula mula berapi padu dan kemudiannya umpama buih buih di lautan. akhawat power, memang haibat dalam usrah. akhawat perubatanlah kalau dalam hal ini, sibuk macam mana pun tapi masih lagi ada masa.

jujur aku kata, betul akhawat memang hebat. even dalam fakulti sendiri pun, yang ke depan dalam usrah ini ialah akhawat. perempuan lah. dan memang kena puji lah kan dan kagum yang terlalu.

kelemahan yang ketara kepada ikhwah ini yang secara peribadinya aku nampak ialah,

support system yang kurang. aku tak tahulah perempuan memang diciptakan untuk hebat dalam bermesra mesraan dengan orang sekelilingnya. mungkin itulah sebab tuhan letak perempuan sebagai ibu bukannya lelaki. support system ikhwah agak kurang. kalau ikut pengalaman peribadi, ikhwah ini kalau di kalangan murobbi, pergi jaulah ke rehlah, mesti nak berkepit dengan geng murobbi. mutarobbi yang join rehlah dan jaulah ini sebenarnya nak ber'manja' dengan murobbi mereka, hakikatnya lah. tulus daripada hati kau ha. ( manja manja tak boleh tahan perut aku ) kalau nak contact dan mesej pun sekali dua sahaja, kalau akhawat dalam seminggu itu mereka mesej 8 hari. mesej mesej pun benda kosong tapi penuh isi.

usrah itu sendiri. mula mula, sebelum aku masuk usrah ini. aku ingat usrah ini ala ala muslimah punya sleeping party. jadi, bila lelaki pun mengada ngada nak buat usrah, terus tercabar ke macho an aku. berdiri bulu kaki gastronemius. tapi lepas dapat tahu, baca buku hassan al bana. barulah lega. barulah sedar, oh join usrah sepatutnya lebih macho daripada orang yang join mr universe. tapi, macam kawan aku cakap usrah ini kita makan makan, gelak gelak lepas itu balik. kemudian, kita masih buat kerja seperti biasa sehinggalah kita ke temu sesi usrah yang seterusnya. seolah olahnya macam tak buat apa. dan apa yang kita dapat daripada usrah sebenarnya? dan aku akui daripada segi tarbiyah diri sendiri betul betul membantu. tapi disebabkan aku dikellilingi oleh pemikiran pemikiran radikal ( rujuk sumber yang aku beri di atas ), seolah olahnya macam ada sesuatu yang kurang.

dalam hal ini, yang menjadi batu penghalangnya aktiviti usrah ialah ketiadaan masa. tak ada masa untuk usrah sehingga futur. tiada komited untuk teruskan. ketiadaan masa dalam hal ini sebab masa yang ada banyak dibelanjakan untuk studi dan kerja. di sini ditekankan kepada mereka yang berada di fakulti perubatan lah.

ikhwah.




aku tak pernah bermimpi untuk join fakulti ini. tak. aku tak pernah terfikir daripada sekolah rendah sampailah asasi. tak pernah pun rasanya teringin nask isi borang upu untuk join fakulti ini. nahi.  geleng kepala.

namun, atas belas dan rasa berbudi kepada ummi dan ya. aku terpanggil untuk menyahut. orang kata ' cinta boleh dipupuk' . betul. memang aku tak minat nak sambung belajar dalam kos ini. tapi, apa yang aku mahu ialah, aku nak tolong mak ayah aku. sebab lepas spm, aku gagal dapat biasiswa, dan biasiswa itu yang selama ini aku target dalam dalam tika waktu sekolah untuk aku gapai, sebab aku tak nak bebankan mak ayah aku taja lagi dan lagi untuk kos pengajian.

jadi, apa yang aku fikir tika itu dan rasa ianya betul ialah pilih kos ini dan memang akan dijanjikan dengan biasiswa penuh. aku ambil. dan aku berjalan sampai sekarang. impian aku macam aku ada sebut tadi, aku nak lihat mak ayah aku bahagia. jadi, aku beri mereka segulung ijazah insyaAllah dalam beberapa tahun dan kemudiannya aku nak sambung apa yang minat dan bahagiakan aku pula.

aku betul betul minat nak jadi guru. sebab ter inspirasi dengan taare zameen par ( movie hindustan, sila layan. no jiwang dan banyak nangis. awas ). aku dulu pernah buat tuisyen sendiri. upsr, pmr dan spm. tapi tak ramailah yang join sebab buat kecil kecilan. aku ada seorang anak jiran yang aku ajar yang matematik dia memang result dia boleh campak ke laut, tapi dengan berkat kami berusaha atas izinNya, dia dapat keputusan yang cemerlang. adik aku pun tuisyen sekali dengan aku, dan dia pun alhamdulillah, Allah beri improvasi yang baik. mereka gembira. aku lagi dan lagi gembira.





kepuasan mengajar itu, tiada tolok bandingnya. aku bermimpi, aku jadi guru dan buat sekolah sendiri dan guna sistem pendidikan sendiri. ada kedai buku dan rumah pencetak buku. kahwin dengan perempuan yang ada mini library di rumah. 5 orang anak. main saham. bina rumah di kawasan tepi sungai dan bukit bakau tapi masih lagi dekat dengan bandar. buka foundation sendiri untuk anak anak yatim piatu dan anak anak terbiar. banyak. banyak yang aku nak.

dan bila berada di fakulti ini, aku agak struggle untuk memenuhi hadaf atau matlamat sebab 'alat' nya yakni medium untuk tarbiyah dan dakwah itu seperti terencat. betul, memang sibuk super hectic. nak studi. nak buat assignment. jadual penuh pagi ke petang. bukan setakat physically tortured, campur sekali penderaan mental. haha memang nak pergi usrah itu memang banyak kali fikir. ini masalah ikhwah lah kan. akhawat tak ada masalah la kot. sebab akhawat memang manusia yang power.

aku tak ada idea nak beri cadangan apa yang terbaik kepada ikhwah untuk terus tsabat atas jalan ini. aku berani mengaku. aku memang banyak kali futur. aku tak nak salahkan kos aku yang selalu memenatkan aku. aku juga tak nak salahkan kelemahan yang ada pada dalam manusia manusia yang join tarbiyah dan dakwah.

ini semua terletak kepada diri sendiri. kesalahan aku. khilaf aku. aku yang memilih untuk menyempitkan masa hingga tiada masa untuk ke usrah. teringat ada satu syeikh ini, tak ingat nama dia. lebih kurang begini dia cakap. kalau mereka yang terus tsabat dalam jalan ini, segala masa yang tidak sesuai untuk kita, kita perlu jadikan ia sesuai untuk kita.

dan kepada ikhwah ikhwah yang disayangi, yang muda daripada aku. maksud aku, muda daripada segi umur dan tua daripada segi penglibatan tarbiyah dan dakwah. kepada antum yang punya harapan yang tinggi. bercita cita besar untuk terus tsabat. fikir fikirlah. rancanglah mengikut ukuran baju sendiri. kalau mampu tahan dengan stress masa yang tidak pernah cukup, silakan. anda di alu alukan ambil kos ini. kalau tidak mampu, tak mampu handle stress dan rasa kos ini kool, silalah ambil kos lain ataupun buatlah seperti akhi afiq sazlan ( google lah sendiri ).

ada satu buku ini ( tak ingat tajuk apa ), salah satu sebab orang itu keciciran dalam tarbiyah, sebab dia dalam tempat yang salah. lebih kurang begitulah. jadi, fikir fikirlah. kalau kita dulu tarbiyah bukan ke main tinggi berapinya tapi bila merasai futur. rasa mahu koyak dan siat sahaja kulit seluruh badan. 

jadi, berjalanlah di atas jalan yang betul. aku tak takutkan. aku cuma ingatkan. 

kepada ikhwah ikhwah yang dicintai, doakanlah ana supaya tsabat dengan apa yang ana buat. buatkan ana bangga hidup dalam jalan ini walaupun tak banyak ana dapat tolong antum semua. ana merayu, ana teringin nak tengok Islam menang sekali lagi. ana rasa malu. ana tak dapat jadi qudwah yang baik. jadi, doa ana sentiasa kepada antum semua.

jazakumullah khairan kathiro.

murobbi.
ikhwah seperjuangan.

terus tsabat ek.

nah, doa nabi yusuf yang sangat sweet.


"Wahai Tuhanku! Sesungguhnya Engkau telah mengurniakan daku sebahagian dari kekuasaan (pemerintahan) dan mengajarku sebahagian dari ilmu tafsiran mimpi. Wahai Tuhan yang menciptakan langit dan bumi Engkau Penguasa dan Pelindungku di dunia dan di akhirat; sempurnakanlah ajalku (ketika mati) dalam keadaan Islam, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh". 
surah Yusuf : 101



27 May 2014

Kau bukan tak pandai. Kau boleh sahaja kalau kau mahu.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani




aku ada seorang kawan. yang sangat cool dan aneh. kalau mahu tulis profile nya di sini memang belum tentu akan dapat tulis dalam satu baris penuh. dia misteri. tak banyak cakap. tapi setiap katanya sungguh, sungguhlah aneh. ( aku hilang kata pula )

gred.

ada satu hari, aku berasa tidak pandai dalam kelas. aku memberi jawapan yang salah dan guru memarahi aku. aku malu. kawan kawan sekelas ketawa. riuh rendah melihat aku yang silap. dengan muka yang malu, aku menutup hati aku dengan diam seribu. aku tutup emosi. cuba, tapi aku kalah. aku diserang ribut depresi. aku mahu rasa merajuk. kepada siapa, ntah siapa. namun, benak hati yang dalam aku seperti semahu mahunya menuding jari ke langit. lalu aku terus menggeleng geleng kepala, menidak nidakkan sesaat pintas lalu aku memarahi tuhan. aku mengeluh.

aku dapat gred yang paling curam. aku malu. aku berhenti jalan. duduk. dan berfikir sedalam dalam. apa salahnya aku? aku solat. aku baca al Quran. aku puasa sunat. aku cuba sedaya mampu mengaut nasib yang baik demi dipandang penuh kasih oleh tuhanku kerna aku setia bermunajat kepadanya. walaupun aku setia melakukan perkara yang memberi impresi yang baik daripada tuhanku, aku juga tidak lupa untuk menjadi lebih realistik. aku susun jadual. aku belajar lewat malam. aku hafal ulang ulang. aku korbankan masa aku daripada tengok kartun.

tapi, aku jatuh juga. aku mengeluh. keluh kesah. keluh kesah dalam susah. apa salah aku tuhan?

' kau bukan tak pandai. kau boleh sahaja jadi pandai kalau kau nak. '

kepulan asap tebal terapung sampai ia mula menipis, baru aku sedar. kawan misteri bersama batang kansernya sudah sudi menerajang damai aku di bawah pondok jaga. amboi beraninya guna hikmat naga asap tembakau di depan pondok pengawal. oh, aku lupa pengawal itu pembekal tegar.

aku fikir. 

kalau aku pandai, kenapa aku dapat gred yang tidak pandai? bukan ke itu yang buat kita tidak pandai?

dan bukan ke aku sedang ingin menjadi pandai, aku belajar malam. susun jadual. tapi kenapa aku masih belum pandai pandai? bukan ke semua usaha usaha yang telah aku buat itu, adalah aku nak jadi pandai. aku nak jadi pandai. 

kau silap bila fikir silap itu bukan kepandaian. kesilapan dan kesalahan akan buat kita pandai. jadi banyakkan lah buat silap. kepul kepul asap dihembus mencemar atmosfera yang sudah bertambah kacau sebati dengan jiwa yang galau. aku mencebik. apa kau tahu? kau bukannya berada di kondisi aku.

asap kian menipis. aromanya menyengat mata. pedih sekali.

kalau kau letakkan syarat dalam kau sedang beribadat kepada tuhan kau, kau akan mudah putus asa. keluh kesah bila ditimpa ujian. rasa susah bila kau dihadap dugaan.

apa kau fikir kau sedang beri makan kepada tuhan kau dengan ibadat kau. solat kau. baca al Quran kau. puasa kau. dan bila kau fikir tuhan kenyang dengan amalan amalan itu, kau mengharap hajat kau diperkenankan pula. 

di mana ikhlas? di mana kasih sayang? 

sebab itulah bila kau tiada ikhlas dalam apa yang kau buat, kau akan marah marah. sebab tidak diperkenankan. kenapa aku? kenapa aku yang kena bala ini? 

kenapa kau? 

sebab orang orang yang macam kau ini yang claim kata nak masuk syurga tapi tak nak disimbah garam kepada luka. tak nak hidup susah dalam dunia yang banyak menipu ini. 

aku. 
aku bisu.
aku meletakkan syarat dalam beriman kepadaNya.
sedangkan Dialah tuhan yang maha agung. Dialah yang satu satunya layak meletak syarat kepada aku. hambaNya yang penuh noda.

sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah kepada tuhan sekalian alam. 

teringat dalam surah adz-Dzaariyaat


Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka, dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. 
Sesungguhnya Allah Dia lah sahaja Yang Memberi rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dia lah sahaja) Yang Mempunyai Kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya. 
ayat 57 dan ayat 58
Allahu musta'an

Kepada Dia lah kita meminta harap

peliharalah Dia, Dia akan memelihara kita. 

teruskan. jangan putus.
kau pandai. kalau kau tahu. 




25 May 2014

Perempuan dan mata wang.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

perempuan dan 'mata wang'

setiap perempuan mempunyai mata wang mereka sendiri.
ibarat setiap negara yang punya mata wang mereka sendiri.

kalau kau mahu beli hati mereka, jangan guna mata wang kita sendiri
guna mata wang mereka
jangan guna mata wang perempuan lain
sebab setiap perempuan itu berbeza mata wang mereka antara yang lain

jadi
bagaimana mahu mengenal mata wang mereka?

mestilah kena kenal dengan pencetak mata wangnya.

dan bila kau sudah mahu untuk kenal. maka berusahalah terus.
berusaha untuk menjaganya daripada dikoyak. digumpal gumpal. dibiar kusam dan masam.
peliharalah ibumu, adikmu, isterimu, saudara perempuan mu.

kita diberi amanah untuk menjaga.
seindah indah hiasan.

didedikasikan kepada encik yang aneh.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...