21 October 2014

Aku lelaki introvert

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

 



kadangkala, aku pernah cakap dengan diri sendiri yang aku teringin nak jadi ekstrovert. 

tak pendiam.
bersosial ( jenis yang boleh bercakap dengan semua orang hatta berbeza peringkat umur sekali pun )
paling menyerlah dan popular dalam batch.
peramah dan hebat berkomunikasi. 

bila aku jumpa orang orang macam ini, aku rasa malu malu dengan diri sendiri. rasa inferior. rasa diri sendiri macam tak bernilai. macam ada perasaan loser. sebab selalunya orang orang begini lah yang selalu disanjung dan dihormati. kalau masuk dalam perbincangan, orang orang macam inilah yang hebat beri pandangan yang bernas dengan lancar. yang lain akan tepuk tangan dan memberi puji.
lecturer kagum dan sayang. kawan kawan semua hormat dan seronok lepak dengan mereka. 

tapi, aku....tak. 

aku lain. 

aku opposite dengan mereka. 

ada seorang kawan aku pernah kata dalam discussion ketika sesi ice breaking bila lecturer suruh describe tentang diri sendiri.

i love being in the center of attraction.

aku pula tanya diri aku sendiri, salah ke kalau aku suka duduk di tepi tepi jalan? dalam semak samun lagi.

masa aku sekolah dulu, budak perempuan batch aku semua tak suka aku. *gelak. sebab aku tak banyak cakap. aku malu. tapi, bila dah besar dan berusia ini, aku rasa lebih kepada, 'memang kalau boleh limit kan percakapan dengan perempuan melainkan urusan urusan penting sahaja' 

kalau perempuan yang rapat dengan aku pun atas kepentingan sendiri seperti budak dalam kelas sendiri sebab tiap tiap hari menghadap muka yang sama dan memang ada urusan yang penting setiap hari. jadi, kenalah bercakap banyak sedikit. 

budak perempuan yang membenci aku sejak daripada zaman sekolah dan hinggalah sekarang ( jika ada ), ketahuilah aku bukannya bajet macho dan sengaja mahu menyakitkan hati kalian. aku cuma seorang lelaki yang sedang menjaga hati. ( amboi ) 

hakikatnya, dengan kawan lelaki juga sama. aku juga tidak banyak bercakap dengan jantina sendiri. jadi, tiada komplikasi di mana aku hanya bias kepada jantina sendiri, memilih berbual dan bercakap dengan lelaki sahaja. 

tidak.

aku juga jarang bercakap dengan lelaki.

dan ketika zaman sekolah aku dulu dulu pun, aku juga dicop pendiam di kalangan budak budak lelaki. memang tak banyak bercakap. hanya dengan beberapa kawan aku yang rapat sahaja memahami kepala aku. mereka faham yang aku sebenarnya bukan pendiam mana jika sudah habis taaruf. 

kawan baik aku dulu, satu kepala dengan aku. jika cerita bola dan anime. sampai subuh pun aku masih bercerita. antara quote daripada kawan kawan aku, kalau orang hanya tengok aku daripada jauh, mereka mesti tak percaya yang kau adalah orang seperti ini. seperti sekarang.

tapi, bila aku dapat tahu. yang ramai tak puas hati dengan aku. sebab terlalu diam dan susah nak dibawa berbual bual. aku rasa sedih pula. sebab aku rasa tak gembira bila dapat tahu orang lain tak puas hati dengan aku. mungkin sebab, aku ini agak memilih.

aku ini memang jenis yang jaga privasi. aku tak suka menyampuk dalam perbualan orang. aku takut orang terasa. 

aku tak suka singgah dorm atau bilik orang lain. lepas itu, sembang menyembang. aku takut aku ganggu privasi orang.

aku tak pandai initiate conversation dalam kumpulan yang ramai lebih daripada tiga orang. maka, aku lebih banyak diam dalam kumpulan yang ramai. 

bak kata kawan aku yang rapat, kau ini macam dinding, jika baling bola ke arah dinding. barulah dapat lantunan bola itu balik. jika banyak bola aku baling ke dinding, banyaklah lantunan itu kembali.

aku memang memilih orang orang yang aku nak cakap. aku akan cakap dengan orang yang satu kepala dengan aku. kurang berisiko. kadang kala, aku rasa tuhan seperti sengaja menduga aku, meletak aku dalam situasi ( orang sekeliling ) yang berbeza dengan situasi aku. contohnya, aku minat bola sepak tapi aku duduk dalam satu atmosfera yang budak budak situ semua main ragbi, badminton dan hoki. aku minat anime tapi aku dapat jumpa orang yang tak tengok anime, semua tengok drama korea. 

jadi, aku macam tak banyak topik nak cucuk cucuk. aku cuba lah juga nak masuk tapi semuanya tamat dengan kejanggalan. bunyi cengkerik. mungkin sebab aku kurang menjiwai. seperti tidak ikhlas dan hipokrit.

aku memang tak suka berjalan jalan keluar daripada bilik. bagi aku bilik adalah tempat pengecas terbaik. tapi, seperti tadi, tuhan menduga aku dengan berjumpa dengan manusia sekeliling yang suka berjalan jalan, jika menolak, takut terguris hati pula. jadi, untuk menjaga perasaan mereka, aku keluar juga. 

aku tak suka keluar berjalan jalan hatta walaupun untuk pergi ke dapur sekali pun, tapi perkara yang aku lebih tak suka ialah tengok manusia sekeliling aku terguris hati apabila aku tolak ajakan mereka.

kadangkala, aku rasa malu dengan diri sendiri.
rasa inferior. rasa rendah diri. 

aku harap aku dapat jadi ekstrovert.
orang tak marah dengan orang ekstrovert.
peramah. pandai bergurau. pandai bergaul. 

tapi, bila aku rasa malu menjadi introvert.
aku akan ingat pesanan daripada kawan baik aku. 

tapi, sebenarnya dia ambil quote daripada satu cerita,

“I... There was a time when I stopped talking. Just like you. My reasons were a little bit different, but I think the feelings of being ashamed of myself and hating myself are the same. Here, it says to "like yourself." What does that mean? Good things- how are you supposed to find them? I only know things that I hate about myself. Because that's all I know, I hate myself. But even if you force yourself to find good things, it feels so empty. It doesn't work that way. People like your teacher just don't get it. I think when you hear someone say they like you, for the first time, then you can begin to like yourself. I think when someone accepts you, for the first time, you feel like you can forgive yourself a little. You can begin to face your fears with courage.”
          Natsuki Takaya, Fruit Basket


yup, apa yang aku perlukan ialah biah. suasana orang yang faham akan aku. orang orang yang faham beginilah yang buat hidup aku gembira. aku tak rasa dengki dan cemburu dengan ekstrovert. aku lebih appreciate dengan diri sendiri. bersyukur dengan apa yang ada. bila aku rasa cukup, aku akan lebih berterima kasih kepada tuhan.

tapi, tak bermakna pula aku meninggalkan orang yang tidak faham dengan diri aku. aku masih lagi cuba untuk memahami orang orang yang berbeza dengan aku dan aku masih lagi cuba untuk beri mereka faham yang aku juga berbeza dengan mereka.

bila aku berbeza dengan anda, tidak bermakna kita perlu bermusuh, bukan?
mungkin kita belum cukup taaruf. kita masih lagi belum cukup bersuai kenal.

kalau setakat tahu nama penuh. umur dan asal mana. lupakan sahaja.
saidina Umar pernah berkata jika kita mahu mengenali seseorang pergilah bermusafir dengannya selama tiga hari.

kenapa Umar tak kata duduk satu bumbung dengannya tiga hari sahaja, kenapa perlu bermusafir? ha dalam permusafiran lah banyak cabarannya. sesat. belanja duit. kos makan. minum. tempat tidur. di situlah timbulnya kepercayaan dan kerjasama. daripada situ jugalah sesi taaruf secara semulajadi terhasil. maka rajin rajin lah turun rehlah, tetiba. kalau duduk satu bumbung tapi bilik asing asing, tak masuk juga, kan?

pertama kali dengar cikgu kaunselor kata aku seorang introvert. aku menggelabah. aku ingat aku menghidap penyakit mental sudah.

nah, bacalah sedikit info tentang kami, golongan introvert.

10 myths about introverts

How to understand an introvert


19 October 2014

Anjing dan aku.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

tiga kali.

tiga kali, aku pernah kena kejar dengan anjing. satu, ketika aku sedang menuntun basikal aku yang hancur digelek kereta. tayar depan yang bulat itu dah jadi bentuk rhombus. accident waktu pagi pula, dalam perjalanan ke sekolah. alhamdulillah kaki masih belum bercerai daripada badan. dan waktu petang usai habis sekolah, aku tolak basikal perlahan lahan. hujan pun turun. dengan penuh gagah dan pasang muka macho, gigih juga tolak basikal yang separuh hancur itu pulang ke rumah. tiba-tiba dengar bunyi tapak kaki kecil yang sedang laju daripada arah belakang campur sekali bunyi salakan anjing. habis, basikal aku campak kena kepala anjing hitam. aku lari. dia pun lari. mungkin sebab aku lalu sebelah bas yang jadi tempat teduhan anjing itu. aku. jadi ancaman dia mungkin.

dua, aku naik basikal. pulang daripada kedai runcit. beli barang. ada anjing lalu sebelah, aku provoke. aku cuba buat suara anjing secomel yang mungkin. dia kejar. tak tahulah sama ada aku telah mencarut dengan bahasa anjing ataupun aku telah menggodanya dengan bahasa anjing. apapun, lepas kejadian itu, majlis bandaraya shah alam datang tembak dengan peluru pelali. tangkap semua anjing anjing liar di kawasan itu.

tiga, aku dah tak ingat.

aku tak takut anjing sangat berbanding aku rasa takut dengan ular. ular dengan aku memang tak ada kimia. ketakutan ia sukar untuk dijelaskan dalam kata kata.

kalau anjing mungkin sebab aku takut dia gigit, bukan atas asbab sakit tapi aku takut penyakit yang ada dalam anjing itu berjangkit masuk dalam badan aku. itu lagi tragis. sakit boleh bubuh painkiller.

kalau takut kena kejar itu, bagus juga sekurang kurangnya menguatkan lagi dan menambahkan six pack di betis ku ini. ha tak adalah, mana ada orang yang suka dikejar. lagi lagi binatang yang bergigi tajam. lipas terbang pun kita lari walaupun lipas bukanlah speisis yang menggigit. masa aku sekolah rendah, banyak anjing berkeliaran, kejar budak budak.

ustaz aku pun suruh kami hafal surah al masad. surah berkenaan abu lahab dan isterinya. bagi aku surah itu memang efektif lah untuk mengelakkan anjing anjing kejar kami pada masa itu. ustaz kata bila baca surah itu, anjing jadi blur. sumber surah ini dapat menjadikan binatang ini blur sampai sekarang aku tak jumpa lagi. kalau nak halau monyet monyet ganas yang menghalang lalu lintas pun boleh.

lagi satu, takut tersentuh anjing. ya lah, leceh nak sucikan nanti. nak solat susah. walaupun, anjing itu dalam kondisi badannya kering ( kalau badan anjing itu kering, bebas daripada kebasahan masih lagi boleh pegang, tidak perlu disucikan dengan 1 air mutlak + tanah dan 6 air mutlak ), sungguh meletihkan hendak cari tanah di kawasan bandar ini.

baru baru ini, ada program yang ada aktiviti utamanya ialah memegang anjing. sasaran utamanya ialah muslim lah. objektifnya untuk memberi pencerahan yang tiada masalah pun sebenarnya nak sentuh anjing bagi muslim. bagi aku, satu perkara yang bermanfaat. lagi pun, masa aku kecil dulu aku takut nak pegang anjing walaupun anjing itu tubuhnya kering. takut berdosa sebab haram. sedangkan, kita boleh sahaja pegang anjing itu asalkan tubuhnya betul betul kering. ( free daripada air liur anjing + apa sahaja air yang melekat di tubuh anjing yang menyebabkan basah )

dan dapatlah ilmu baru daripada situ.

kalau ada isu berkenaan nak bela anjing dalam rumah, ini melibatkan hukum fiqh.

boleh tanya lebih details kepada yang lebih pakar jika aku terlalu simple.

mudahnya, muslim tidak boleh membela anjing sebagai binatang seperti kucing dalam rumah. ha, binatang pe-li-ha-ra-an. yang membolehkan kita membela anjing adalah berdasarkan asbab menjaga keselamatan rumah dan tanam tanaman. lebih kepada sekuriti lah . pak guard.

tapi, bukan bermakna kita tidak ihsan kepada anjing sebagaimana kita ihsan dengan kucing. tidak, cuma status anjing lain. status kucing pun lain.

bagi kes mereka membela anjing yang bersebab nak jaga keselamatan yang betul betul darurat dan anjing adalah pilihan yang terbaik pada masa itu berbandingkan dengan pak guard manusia, anjing dilayan sebagai golongan pekerja. bukannya golongan pet ( binatang peliharaan ) yang hanya makan dan tidur. tapi, anjing adalah golongan yang bekerja untuk mereka dan punya hak yang sama dengan golongan manusia yang bekerja.

jadi, bagi mereka yang membela anjing atas asbab itu layan lah pekerja itu dengan hak haknya. dan tak semestinya, bagi kita yang tidak membela anjing tidak menunaikan hak haknya. anjing juga punyai hak hak sebagai ciptaan tuhan yang kita perlu hormati.

sebagaimana dalam hadis popular yang bercerita berkenaan wanita pelacur yang ihsan, memberi minuman kepada anjing yang dahaga dan ada seorang sahabat yang dahaga turun ke dalam perigi untuk minum dan apabila naik semula, dia ternampak anjing yang terjelir lidahnya. kemudian, dia turun semula untuk mengambil air dan memberi air kepada anjing itu sehingga hilang hausnya.

anjing pun ada memegang watak penting dalam cerita hebat ashabul kahfi ( rujuk surah al kahfi )

“Pada setiap yang mempunyai hati yang basah (haiwan) terdapat pahala (dalam berbuat baik kepadanya).” 

Hadith Riwayat Bukhari, Ahmad dan Ibnu Majah.




18 October 2014

Syurga

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

kehidupan penuh dengan muslihat.
jika kita hidup dengan ber mind set kan hidup itu ujian.
kita tidak akan selalu sedih.

motor tak boleh start. 
kasut pergi lecture hall koyak.
kena marah dengan lecturer.

bila hidup itu ujian. kita tidak akan mudah merasa apa apa. yang ada hanyalah berlapang dada. 

ujian ujian aneh itu datang, untuk tolak kita ke atas. bagi kita, syurga adalah tempat yang paling atas. semakin kita daki, semakin dekat dengan tempat yang paling atas.

tapi, syurga adalah tempat yang ghaib. tempat yang tak dapat dilihat. walaupun kita kata bukit dan gunung adalah tempat yang tinggi, sekurang kurangnya daripada kejauhan kita nampak puncaknya. tapaknya. banjarannya. kehijauan dan kebiruannya. 

syurga is unseen. ultimately. 

ia tak dapat dilihat dengan akal. ia dapat dilihat dengan percaya. 

kadangkala, bila kita selalu mendongak, kita terlepas apa yang di bumi. kerna apa yang ada di bawah itulah yang menolak kita ke atas.

bila kita percaya cerun syurga itu meletihkan, kita akan tidak mudah terpedaya untuk lemah. dan titis titisNya itu sentiasa turun ke bawah. seperlahan mana ia turun, ia tetap singgah ke bawah.

kita kita yang asalnya hidup di bawah. ambil dan pergi.

dengan kepercayaan ini, aku yakin aku hidup bukan untuk hidup keseorangan.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...