30 January 2016

Re-Publik.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani


Menjadi seseorang yang low profile; jarang update segala macam media sosial dan tidak suka dikenali di luar publik. Menjadikan seseorang itu nampak kurang berbau. Misteri. Tak tahu apa potensi dan kekuatan yang ada untuk disandarkan. Orang sekeliling akan sentiasa mencari kekuatan dan mereka banyak bergantung kepada kekuatan orang lain untuk memudahkan urusan mereka. Kalau orang yang tidak diketahui potensi dan kuat yang ada, sudah pasti akan ditinggalkan. 

Publik akan sentiasa membaca. 
Jika kau tidak boleh dibaca, kau akan ditulis oleh publik sampai kau boleh dibaca. 

Untuk segala masa dan waktu yang berbaki cuma, sepanjangnya hanya nampak kelemahan lebih daripada kekuatan. Aku berdoa. Aku dikelilingi penyayang penyayang yang menyayangi kelemahan aku. Tika kelemahan kelemahan yang ada zahir setiap satu demi satu, aku baca kata kata semangat daripada penyayang penyayang. Aku tak dengar. Aku baca setiap satu dan satu lagi. Tak banyak. Tapi, cukuplah untuk lelaki yang berhati kecil ini. 

Kelemahan. Kesilapan. Kecuaian membuatkan kau merendah rendahkan diri sendiri. Janganlah menambah sedih, mengutuk diri sedangkan orang lain sudah pun memainkan peranan. Maafkanlah. Maafkan diri sendiri. Belajar untuk menjadi penyayang kepada diri sendiri. Belanja burger. Kenyang. Belajarlah jadi pemaaf.

Publik akan sentiasa mengutuk. Jangan jadi publik.

Jadi lelaki yang belajar perkara dan skil baru. Kumpul kekuatan. Baiki kelemahan. Bukan untuk mengelak kutuk publik. Tapi, untuk menjadi penyayang kepada diri sendiri. Tika kita mula ada rasa sayang kepada diri sendiri, kita akan mula menyayangi publik. Publik akan terus mengutuk walaupun kita telah berpindah ke diri yang baru. 

Kalau tiada kita, siapa lagi yang mahu jadi penyayang kepada publik? 



25 January 2016

Garis senyum.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Alhamdulillah.
Seronok. Walaupun seronok, muka aku tetap tidak menunjukkan garis senyum. Muka puas tetapi tidak senyum. 
Rasa puas pula dapat belajar buat poster menggunakan photoshop walaupun tidaklah berapa mahir. Masih lagi merangkap rangkap. 

InsyaAllah.
Dengan izinNya, ke arah mencari muka yang boleh senyum segaris. 


Salah satu hasil kerja pada masa sia sia. Mudah mudahan tidak sia sia. Mudah mudahan menjadi escapism untuk berlari lari daripada membuat dosa. Mujahadah.

Doa itu percuma.
Doakan aku.

18 January 2016

Aku tak pandai buat poster.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Assalamualaikum. Tetiba.
Tak pernah pernah beri salam dekat sini. Aku sebenarnya tak ada apa apa pun nak tulis di sini. Cuma nak singgah singgah. Baca ayat ayat lama dan tiup habuk habuk. Dah lama tak membaca dan menulis. Bukan sibuk mana pun, ada sahaja buku buku yang terbeli dan tidak dibaca sehingga kini. Salah satu dosa besar orang yang membeli buku ialah tidak membacanya dan tidak membacakannya. Jangan risau ini hukum aku buat diri sendiri, sebagai tanda tegas untuk terus rajin membaca. 

Tahun 2016 aku nak khabar, resolusi aku bukan main main. Pertama kali aku tulis resolusi atas kertas cantik cantik. Siap aku design poster pakai photoshop lagi ( aku baru belajar ). Walaupun aku tak berapa ambil serius mana, entah tidak buat atau lupa pada minggu hadapan. Aku tetap cuba nak perbaiki diri. Mahu lebih produktif dan berharap tahun ini lebih bermakna dan tidak sia sia. 

Sebelum sebelum ini aku ada buat resolusi juga tetapi tidaklah begitu terperinci sebagaimana tahun ini, aku ada gariskan beberapa titik titik yang mana perlu aku habiskan dan kuasai. Lagi pula, resolusi sebelum ini hanya berada di awangan minda sahaja, satu dua sahaja yang terlaksana. 

Disebabkan aku penuh semangat tulis tulis resolusi dan perincian pelaksanaannya sekali, membuatkan aku cepat penat dan malas nak tulis di sini. ( ironi. dalam resolusi aku nak jadi rajin. ) Biarlah rahsia. Kalau kongsi kongsi di sini, takut takut nanti aku tak buat, aku pula yang dapat segan sampai akhir tahun. Apapun, insyaAllah. Dengan izinNya, aku harap dapat selesaikan segala hajat dan plan yang aku rancang. 

Aku tak tahu nak tulis apa lagi sebenarnya walaupun aku baru balik daripada berjalan jalan jauh. Mungkin sisa sisa penat itu masih ada atau aku memang lelaki yang cepat penat. Dan mungkin juga aku dah lama tak membaca buku, membuatkan aku sudah hilang kata dan deria untuk menulis. ( Boleh agak salah satu resolusi aku tahun ini ) 

Tapi, yang pasti aku tak letaklah yang aku nak kerap menulis di sini. Sebab aku tahu ini misi yang sangat mustahil. Memandangkan aku dapat meramal cuaca yang sibuk melanda dalam tempoh 6 bulan yang mendatang. Ya. Angin kali ini memang sangat deras, jadi, aku pohon kalian yang sedang mengendap ngendap blog ini, hulur hulurlah doa untuk aku supaya aku dapat mengharung badai fizikal dan emosi yang bakal melanda. 

Dengan izinNya, aku hidup sempat bernafas dengan udara malam ini dan berharap dapat lagi bernafas untuk menunaikan janji janji yang tertunggak. Tahun tahun yang sebelum ialah tahun tahun aku belajar. Bukan bermakna akan datang, aku berhenti belajar. Tetapi, biar kita belajar sambil beramal. Tahun tahun sebelum ini aku belajar tapi tak tahu apa yang aku dapat. Biarlah kali ini aku tahu apa yang aku dapat daripada apa yang aku belajar. Ujian takkan pernah berhenti mengajar kita walaupun kita dah faham apa Dia ajar. Supaya kita tidak lalai dan menjadi enggan. 

Aku hipster. Tetiba. Random.
Dah tiada idea nak tulis apa. Aku bukan hispter. Memang tiada dalam resolusi pun nak jadi hipster. 

Disebabkan betul betul tiada idea ini, aku mahu undur diri. 
Aku harap dapatlah tembak semajoriti yang boleh resolusi tahun ini. 

Assalamualaikum. Tetiba. Tak pernah pernah beri salam selamat tinggal. 
Janggal. 
Ironi lagi. 
Selamat. 




Kalahkan hawa nafsu yang macam gajah ini pun salah satu dalam resolusi. Semoga selamat sampai.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...