14 March 2017

Hati perempuan dalam lelaki


sensitif.
bukan perempuan sahaja yang pernah merasa dan meluahkan rasa.

lelaki pun merasa, cuma tidak pandai meluahkan rasa. kebanyakkan begitu. menyimpan rasa tanda defensif. tidak mahu orang bersedih dengan rasa sedih yang melanda kita. contohnya, seperti ayah aku.

masa aku darjah lima, ayah aku dibuang kerja dek kerana ada masalah kilang. dan setelah sekian lamanya waktu itu rupanya, ayah aku pun reti menangis seperti kami. tiap tiap malam dan siang menangis. berdoa untuk rezeki menanggung keluarga. waktu itu kami kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. hampir berpindah ke kampung, hidup bersama nenek. betapa gembiranya hati kami dapat pancing puyu dan haruan. mandi paloh dan main bola di bendang sampai naik gatal.

hakikatnya, ayah ku tidak berfikir begitu. walaupun dia tidak mendedahkan masalahnya kepada kami, sedikit sebanyak mak banyak cerita masalahnya. kami haru. tak mampu buat apa apa. makan catu. minum pun catu. apatah lagi untuk meneruskan belajar. rasa gelap.

memang lelaki begitu. menyimpan rasa, tak pandai meluah. mak aku yang menolongnya meluah kan rasanya kepada kami. orang lelaki kena banyak menyimpan, supaya tak nampak lemah. walaupun ada sesetengah orang kata, meluah tak menandakan seseorang itu lemah tapi membantu memudahkan dalam menghilangkan rasa sedih.

tak.

mulanya begitu, rasa senang dan lega sebab didengari, tapi akhirnya akan dibuat bual bual betapa lemahnya lelaki itu. lelaki dipandang dengan expectation sendiri sebagaimana perempuan.

lelaki tak seharusnya sensitif. bila datang masalah, tak boleh meluah. kena bajet cool. kena nampak tough. sebab kita ditakdirkan menjadi ketua. kalau kita meluah melalu kata mahupun penulisan akhirnya nampak kita lemah. nampak seperti perempuan. sebab zahirnya sensitif memang milik kekal perempuan.

jadi, untuk ayah aku yang hatinya sensitif tapi tetap defensif dalam menyimpan dan meluahkan.

anak anak mu terutamanya aku, juga seorang yang sensitif seperti perempuan. tapi tidak meluahkan melalui kata kepada orang lain, aku hanya mampu meluah dalam bentuk penulisan di sini. dalam kertas kosong.

menangis aku walaupun seorang yang sensitif, aku tidak menangis seperti perempuan.

lelaki akan menangis apabila melihat ayahnya menangis.



Bawah suhu



dalam seketika ini, aku mengalami rasa turun yang tak pernah pergi.

tapi aku tak mengalah. aku pergi sekolah macam biasa. belajar seperti biasa. pergi jawab soalan soalan peperiksaan setiap minggu. beri senyuman kepada orang lain seperti biasa, adakalanya aku grumpy. rawat pesakit seperti biasa.

segalanya seperti biasa, tanda aku tidak pernah mengalah dengan rasa turun.

namun, adakalanya rasa turun mendatangkan rasa sedih yang sentiasa menekan nekan jiwa. dan ini membuatkan aku berfikir, sukar untuk aku berfikir untuk mengalah sepanjang saat. aku tertekan dan penat.

lagi satu kali, aku tidak mengalah.

aku mengelak lakukan perkara yang biasa. aku puji seorang perempuan cantik itu cantik. aku ucap selamat di hadapan lecturer yang tak pernah aku sembang. aku isi makanan kucing dalam tin 100 plus dan bawa ke hulur ke hilir setiap hari. dan adakalanya jika pesakit ku tidak hadir, aku sengaja tunggu di depan tempat pendaftaran supaya pesakit pesakit baru bertanyakan aku, di mana tempat ini dan sekian sekian.

ada perubahan? tak

aku rasa tak gembira. dan aku sedar, rupanya aku mencari gembira dengan mengharapkan dan melihat reaksi gembira dan membalas ku dengan ucapan terima kasih.

hakikatnya tak.

aku menopengkan kesedihan aku dengan aktiviti aktivitii yang membawa kegembiraan kepada orang lain supaya orang lain ingat aku sedang gembira. ironi. hakikatnya aku menangis sendiri. adakalanya di surau. dan selalunya di bilik.

aku tak nak tengok orang lain bersedih. dan aku tak nak tengok orang lain tengok aku sedih.

bagaimana dengan aku?
aku sendiri tak nak tengok aku bersedih.
sakit.

ampunkan aku, tuhan.
aku dah tak ada semangat.


20 February 2017

Tidur di bulan Februari

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani




Emotional numbness.
Nothingness.
Empty.


terasa kebas merata di dalam mental. walaupun situasi gembira datang, ketawa tak pula menyapa. situasi sedih berkunjung, menangis tak pula menyinggah.


Immune.
Namun terasa lifeless. Hati rasa kosong. Tak mampu respons dengan emosi. Perasaan jadi kejang.


Andai inilah lubang gelap yang paling dalam, inilah ruang yang paling sifar cahaya. terluka tapi tak mendatang rasa sakit. gelap tapi tidak mencari cahaya.


meluah tapi tak mampu ditolong.
mencari tapi hanya mampu berdiri. gelap. tak nampak untuk berjalan.

tidurlah
tidur di bulan Februari
biar bangunku di bulan Mac, hanya lumpuh pergi. dan kebas tidak lagi merata.



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...