03 January 2017

2017

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani





*sigh


tahun baru dimula dengan keluh. sebab kecewa azam tahun lepas tak berjaya ditunai. ingat nak tulis satu post untuk setiap satu bulan. nampaknya aku telah miss bulan november dan disember. hantu betul. miss tulis sebab aku sibuk dengan projek akhir tahun dan peperiksaan klinikal pada dua dua bulan tersebut. akhir tahun 2016 sangat mencabar sebab aku sangat sibuk menulis benda benda akademik yang bagi aku sangat memenatkan. tahun ini lagi banyak aku kena tulis dan bakal hadapi peperiksaan yang sangat besar.


tahun lepas aku tulis. buat senarai apa yang aku nak sepanjang tahun itu tapi daripada segi pelaksanaan itu memang aku banyak culas. hasilnya, memang tak berhasil pun *gelak kecewa. disebabkan aku orangnya pessimist, jadi aku tak ada idea nak tulis apa yang aku nak capai tahun baru ini. cukuplah aku nak sihat sepanjang tahun. dan tunaikan apa yang tak tertunai pada tahun lepas.


tahun ini, aku dah masuk 24 tahun. aku masih lagi lelaki yang biasa, duduk rumah waktu cuti semestar tanpa pergi mana mana, buat freelance design, proofreading sedikit dan tolong kawan kawan promote business. dah masuk setahun, aku tak travel jalan ke satu tempat lebih daripada 3 hari. dan 5 tahun akhir akhir ini sangat mencabar fizikal, mental, iman dan semua lah sampai banyak kali jugalah aku menangis * aku manusia lemah, jangan judge, k


aku ini lelaki yang slow. tak ada banyak progress. kadangkala, aku rasa kesal sebab banyak peluang yang datang, aku tak ambil. peluang peluang yang datang sangat laju. aku banyak sangat fikir sehingga terlepas. dan aku juga bertindak sambil lewa menyebabkan peluang itu tidak malu malu meninggalkan aku. aku menyesal sepanjang lima tahun yang telah berlalu. maafkan aku, diri sendiri. mesti kau sedih dan marah kan?


bila orang tanya apa perkara yang happy berlaku sepanjang kau hidup? aku cakap aku sihat pun dah cukup. sebab nak kata happy nya seseorang itu, masing masing ada standard piawaian dia sendiri. bila aku tanya balik soalan yang sama kepada orang lain, ada yang happy dapat travel sana ke sini, buat umrah, dapat siap banyak clinical requirement dan competency test, gembira dapat kereta baru, bisnes semakin berkembang, dapat kahwin dengan orang yang sayang dan etc etc. subjektif. bergantung kepada orang.


kalau ditanya aku balik sendiri, aku tak ada semua perkara perkara yang di atas. aku tak dapat merasai semua itu. adakah aku tak happy sepanjang lima tahun kebelakangan ini? ya, tipu kata aku tak happy dan tak cemburu kepada mereka yang punya perkara perkara itu. tapi, apa yang aku boleh buat. sebab aku tak mampu. situasi aku mengatakan yang aku tak memerlukannya. cukuplah aku survive sepanjang lima tahun ini dengan berhadapan pesakit pesakit di klinik yang pelbagai ragam. aku survive.

happy? aku tak tahu. aku masih lagi cari silver lining. mencari mentari. mencari awan. namun yang  paling penting, cari sebab untuk aku happy walaupun aku tak punya mentari dan awan. ini lebih utama.


tahun ini, andai kata aku diberi rezeki oleh Allah untuk tamat studi, aku bersyukur ya rabb. memang satu keajaiban memandangkan aku sendiri dah mula ragu dengan diri sendiri. aku tak ada expectation tinggi mana. aku bukan nak jadi negatif, aku cuma nak jadi realisitk. andai kena repeat tahun ini yang di mana 90 peratus dalam hati aku menolak akan berlaku, 10 peratus lagi sudah pun redha dan mendidik aku menerima. aku pastikan aku takkan menangis seperti tahun tahun lepas. aku bangun, jalan. dan cari kerja untuk bayar yuran next semestar. ok.


aku bukan putus semangat, aku cuba jadi realistik.


keinginan aku yang sangat membuak buak untuk travel lebih daripada 3 hari, tetap tak berlaku dek dilimitasikan duit aku yang banyak mengurang. jadi, aku kena cari pendapatan lebih sedikit tahun ini. duit freelance itu banyak habis sebab beli makan. bukan beli cita cita. tahun ini aku kena belajar banyak puasa. aku potong separuh biasiswa masuk ke tabung haji untuk buat bekal kecemasan. di sini aku sangat kesal apabila aku membuang pandang pada 5 tahun ke belakang, aku tak ada buat simpanan. sungguh aku menyesal. tapi orang putih kata, better late than never. dan tapi lagi, aku kata, lebih baik tak terlewat langsung dan sedar lebih awal. ok. jangan down kan sendiri * gelak hambar

bercakap tentang cita cita, masa asasi aku pernah buat janji dengan kawan yang aku akan tulis buku dan ada koleksi buku sendiri. tidak kiralah novel atau pun buku buku apa sahaja asalkan bukan akademik. namun, masuk tahun ini masih lagi tidak berbuah. bukan tidak pernah aku cuba menulis. sudah tiga manuskrip yang aku hantar, telah di tolak. kritikan sangat pedas sehingga aku lumpuh beberapa bulan. pedih. ingat lagi waktu tahun tiga, betapa lemahnya aku nak studi untuk peperiksaan esok hari dan menyebabkan aku gagal. perit.

pada usia yang sudah hampir masuk 24, aku berlawan dengan kesedihan dan belajar menerimanya. aku belajar terima perkara perkara yang tidak mampu kita kawal. kita bukan tuhan untuk kawal perkara yang telah dirancang. aku belajar terima perkara perkara gembira yang belum aku miliki ( aku belajar positif di sini). untuk orang yang masuk usia ini, tengok orang lain yang sudah habis belajar dan mula bekerja. dah mula pegang duit sendiri dan bayar zakat sendiri. tolong mak ayah dengan membayar bil bil dan belanja rumah. miliki rumah dan kereta. berkahwin dan punya anak. adalah rezeki rezeki milik orang lain yang insyaAllah aku berdoa satu hari nanti aku juga mahu merasakannya. cuma, aku masih lagi beratur panjang, menunggu angka giliran untuk dipanggil.

tipu aku kata yang aku tak ada rasa malu, ada rasa loser dan incompetence, aku merasainya dalam setiap tulang dan daging keding aku ini. ini ialah satu pengalaman yang tak pernah aku rasa sejak kecil lagi dan aku kena belajar menerimanya dengan hati yang lapang. dan aku sangat perlahan untuk memahami dan menerimanya. semoga Allah beri kekuatanNya kepada aku untuk terus lapang dada.

post ini aku tulis atas dasar kecewa dan kesal.

tapi, bukan bermakna aku tulis sebab untuk terus rasa kecewa dan kesal. aku tulis sebab aku nak terima apa sahaja yang telah berlaku akan terus berlaku jika aku tak buat something ke atas diri sendiri. aku dah berusia. naik tahun tambah satu hari lagi untuk dekat waktu ajal. dan the ultimate rasa kesal itu ialah bila waktu kita mati tapi tak ada amal yang boleh defend kita waktu duduk akhirat sana.

tahun ini, aku nak cari berkat.

aku nak hati tenang. aku tak nak dah minta rezeki yang bukan bukan. rezeki rezeki yang tuhan beri kepada semua orang. aku nak satu sahaja, hati aku tenteram. aku nak hidayah. orang kata hidayah ini kalau ada harga, hidayah inilah barang yang mahal. dan aku sedar aku sendiri tak mampu untuk membayarnya.

jadi, kepada kamu dan kamu yang sedang membaca ini. minta doa sedikit. doakan aku. doakan aku supaya hati aku tenang dan tenteram walauapa sahaja perkara yang bakal berlaku tahun ini.

doakan hati aku kuat, ye?








23 October 2016

Tajuk tak tahu. Terharu baca komen mungkin.


Aku suka baca komen daripada cerita yang aku tulis di sini.
Yang di mana, di akhir cerita aku. Ada yang satu kapal dengan aku. Walaupun bukan di dek, tapi duduk di kabin. Dan ada yang melepak di bilik enjin. Kita semua naik kapal yang sama. Mungkin ada yang decide nak tukar arah, turun di pelabuhan penyinggahan, tukar kapal pergi ke destinasi lain. Dan ada juga yang terjun laut, selamat atau lemas terpulang kepada skil survival masing masing. Aku tak judgemental orang yang bukan satu kapal.

Dan aku juga cuba tak mahu jadikan situasi orang lain yang judge aku sebab naik kapal yang terhuyung hayang sebagai masalah. Hak dia judge aku. Jangan dengar judgement mereka. Kapal kita rosak, kita baiki. Mereka bukan boleh tolong repair pun.

Hanya mereka yang duduk satu kapal dengan kita, tak kiralah di kabin mahupun dek dan bilik enjin sahaja yang akan tolong kita repair. Sebab kita  kongsi masalah yang sama. Cumanya, masalah yang paling awal perlu diselesaikan sebelum menyelesaikan masalah kapal rosak ini ialah mengeluarkan dan melaungkan suara, bercerita masalah kita.

Masalah yang sebenarnya, bukan kita seorang sahaja yang menanggung masalah sendiri. Hakikatnya, kita berkongsi masalah yang sama. Kapal rosak bikin bilik enjin goyah, dek terumbang ambing dan kabin pun bergolak badai. Rasa enak bila kita sebenarnya bukan keseorangan. Rasa lega yang sebenarnya kita bukan menderita bersendirian. Tulislah cerita sedih dan malang. Agar dapat kita menggumpul mereka mereka yang senasib mendengar dan menyelesaikan masalah.

Orang yang kapalnya baik akan pergi tanpa toleh. Kita yang dihempas badai, kita berkumpul dan berusaha jadi kuat.

Iman dengan takdir. Percaya. 





01 September 2016

Random









Lemahnya manusia itu sebab Allah sedang menguji di titik kelemahan kita, muharikah yang tulis kot. Tak ingat. Ntahlah.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...