02 December 2017

Seni Diam






sejak akhir akhir ini, aku sangat tak suka menulis. jadi, aku dah tak banyak nak menulis apa walaupun banyak perkara yang difikirkan. mungkin ini yang orang dipanggil sekatan menulis.

hidup aku sangat overwhelm sekarang dan aku tak ada idea macam mana nak baikinya dan teruskan macam orang biasa. susah. aku struggle dengan masih lagi benda lama yang sama. sangat menyedihkan. aku harap sangat aku dapat bangun kembali macam dulu. rasanya, aku pernah guna ayat yang sama dalam post terdahulu. hidup aku masih sama dan tak berubah.

hidup dalam kebimbangan dan keseganan. aku menyesal pilih jalan ini. jalan yang sunyi dan menekankan.

aku harap aku dapat keluar daripada jalan ini, tapi aku tak ada destinasi lain yang boleh aku pergi.

tak mengapalah.

bersyukur.

aku kurang bersyukur. jalan aku banyak liku disebabkan atas pilihan sendiri. dan dalam banyak liku itu, aku sepatutnya belajar. dan dalam liku itu juga ada nikmat yang patut aku syukur.

aku masih lagi sihat dan boleh jalan macam dulu dulu
aku masih lagi ada duit walaupun tidak sebanyak dulu
aku masih ada motor walaupun ada satu hari itu tak boleh hidup di tengah jalan (pening kepala)

aku bersyukur nikmat nikmat ini masih lagi berada bersama dengan aku, masih lagi diberi pinjam sedangkan aku ini banyaknya kurang tak syukur. jadi, untuk tidak mengelakkan aku jadi kurang syukur. aku tidak lagi aktif di media sosial sebab aku terasa fakir.


tapi, bila dimuhasabah kembali, nikmat-nikmat yang aku sebut tadi masih lagi ada bersama aku. aku harap aku masih lagi diberi peluang untuk terus meminjamnya dalam tempoh yang panjang.


seni diam


aku diam bukan bermaksud aku benci kepada kau. boleh jadi sebab aku tak suka kepada kau, bukanlah kepada tahap benci. aku tak suka kepada kau sebabnya satu, aku jadi kurang bersyukur melihat kau. lalu, aku menjauhkan diri aku daripada kau dan menjadi diam. sebabnya, bila aku jadi kurang bersyukur, aku jadi sedih dan menangis. kenapa aku selalu memperkecilkan diri sendiri dan nikmat nikmat yang aku ada. sepatutnya aku bersyukur dan berterima kasih atas segala kebaikan yang masih lagi diberi pinjam.


boleh jadi aku diam bermaksud aku benci kepada kau. lebih kepada perasaan tak suka, aku sangat benci kepada kau yang suka mengambil kesempatan kepada orang lain lalu tidak menunjukkan rasa bersalah dan mahu memohon maaf. aku tak suka marah marah seperti lelaki lain yang menengking dan mencarut carut. ada yang lebih ganas, akan memukul dan membomoh. aku tidak begitu. bila marah aku zahir, aku banyak diam dan hubungan kita tidak akan sama lagi seperti dahulu. kali terakhir apabila aku jadi marah yang betul betul marah, aku tidak lagi menjadi manusia. aku menjadi syaitan. mesti kau tak suka kan aku menjadi syaitan? jadi, janganlah jadi syaitan kepada manusia yang boleh jadi syaitan.


dan aku diam bermaksud kau orang yang tidak serapat seperti orang orang yang rapat dengan aku. aku mudah gementar dan berhati hati dalam memilih kawan. sebabnya, aku takut suatu hari nanti, kau yang dahulunya rapat denganku menjadikan kau salah seorang yang buatkan aku diam dan hubungan kita tidak akan sama pada awal kita berkenanalan.












18 August 2017

Tebal muka.



Bila aku menapak keluar daripada rumah, tenung mata ku banyak merata di lantai jalan. Rasa malu dan rendah diri banyak menguasai diri.

Aku perlukan distraction untuk melupakan rasa malu yang serius dan rendah diri yang semakin menjadi jadi.

Hi, kau buat apa sekarang?

Errr, aku macam ni lah. Sihat sihat je. Aku busy ni, aku ada hal lepas ni. Gerak dulu ye.

Tebal muka. Rasa malu dan rendah diri betul betul jadi ganas. Aku memang betul betul lari daripada berjumpa manusia. Lari yang bukan hanya lari meninggalkan conversation tetapi betul betul lari. Berdegup kencang aku. Lenguh kaki aku dibawa lari dan semakin mengah bila aku lari juga menaiki bukit jalan.

Masa kau akan sampai juga.

Thanks, tapi sekarang aku kena lari dan buat buat muka cacat supaya orang lain tak kenal.


26 June 2017

Malam.



Beberapa hari yang lalu, pada malam terakhir solat terawih. Tiba tiba, hati jadi sayu. Sebak dada tidak bersebab. Berair kedua belah mata. Rasa berpasir. Sesekali jatuh juga air mata bila berlaku transisi pergerakan dalam solat; rukuk dan sujud. Faktor graviti yang menjatuhkan takungan air mata yang telah ku tahan tahan. Jatuh gugur ke lantai tempat sujud.

Daripada jatuh disebabkan faktor graviti, rakaat rakaat seterusnya menjadikan air mata itu mengalir lebih deras melalui aluran pipi. Air mata daripada belah kanan lebih dominan. Deras, turun ke dagu. Gugur di baju. Basah. Aku pun tak mengerti kenapa terasa sedih pada malam tersebut. Adakah aku akan bakal tiada pada tahun yang mendatang?

Dan pada rakaat terakhir yang kedua puluh, mata ku jadi bengkak. Pak cik di sebelah yang daripada tadi bersolat dengan ku hingga ke akhirnya, dapat dirasa mula mencuri pandang. Aku mengelak ke kanan. Di sebelah kanan, kosong. Tiada orang. Aku menarik hingus perlahan lahan yang tidak tertahan keluar bersama derasnya air mata mengalir sepanjang solat.

Pada doa terakhir bersama imam (doa yang sangat syahdu, sejujurnya) , kepala ku yang selalu lentok ke belah kanan, menjadikan air mata di sebelah kiri turun laju melepasi hidung lalu turun di alur air mata sebelah kanan. Bertambah deras. Teresak esak kecil seperti menangisnya budak kecil yang kehilangan mainannya. Bertambah kuat aku tarik hingus. Habis basah baju di bahagian bahu sebelah kanan.

Pedih.


Habis doa daripada imam. Aku terus bangun meninggalkan masjid tanpa bersolat witir. Sambung mengalirkan air mata di parking motor masjid. Barulah aku sedar yang rupanya aku sedang menangis. Menangis atas sebabnya apa, aku pun tidak pasti.

Tapi, aku terasa sangat sedih sekali pada malam terakhir itu. Sedih disebabkan apa, aku sendiri tidak tahu.


Adakah aku tidak redha dalam menerima ujian ujian ini? aku sendiri pun tak tahu.


Aku takut. Aku takut sangat, aku gagal dan kalah dalam menerima ujian begini. Aku lemah.

Namun, option yang aku ada hanyalah banyakkan solat dan baca al Quran.
Berilah aku kekuatan ya tuhan.


Untuk menghadapi lebih banyak ujian ujian. Andai inilah ditakdirkan hidup begini, aku tak minta kurangkan ujian. Aku minta berilah kesabaran dan ketahanan yang tinggi dalam menghadapinya.



















LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...