18 August 2017

Tebal muka.



Bila aku menapak keluar daripada rumah, tenung mata ku banyak merata di lantai jalan. Rasa malu dan rendah diri banyak menguasai diri.

Aku perlukan distraction untuk melupakan rasa malu yang serius dan rendah diri yang semakin menjadi jadi.

Hi, kau buat apa sekarang?

Errr, aku macam ni lah. Sihat sihat je. Aku busy ni, aku ada hal lepas ni. Gerak dulu ye.

Tebal muka. Rasa malu dan rendah diri betul betul jadi ganas. Aku memang betul betul lari daripada berjumpa manusia. Lari yang bukan hanya lari meninggalkan conversation tetapi betul betul lari. Berdegup kencang aku. Lenguh kaki aku dibawa lari dan semakin mengah bila aku lari juga menaiki bukit jalan.

Masa kau akan sampai juga.

Thanks, tapi sekarang aku kena lari dan buat buat muka cacat supaya orang lain tak kenal.


26 June 2017

Malam.



Beberapa hari yang lalu, pada malam terakhir solat terawih. Tiba tiba, hati jadi sayu. Sebak dada tidak bersebab. Berair kedua belah mata. Rasa berpasir. Sesekali jatuh juga air mata bila berlaku transisi pergerakan dalam solat; rukuk dan sujud. Faktor graviti yang menjatuhkan takungan air mata yang telah ku tahan tahan. Jatuh gugur ke lantai tempat sujud.

Daripada jatuh disebabkan faktor graviti, rakaat rakaat seterusnya menjadikan air mata itu mengalir lebih deras melalui aluran pipi. Air mata daripada belah kanan lebih dominan. Deras, turun ke dagu. Gugur di baju. Basah. Aku pun tak mengerti kenapa terasa sedih pada malam tersebut. Adakah aku akan bakal tiada pada tahun yang mendatang?

Dan pada rakaat terakhir yang kedua puluh, mata ku jadi bengkak. Pak cik di sebelah yang daripada tadi bersolat dengan ku hingga ke akhirnya, dapat dirasa mula mencuri pandang. Aku mengelak ke kanan. Di sebelah kanan, kosong. Tiada orang. Aku menarik hingus perlahan lahan yang tidak tertahan keluar bersama derasnya air mata mengalir sepanjang solat.

Pada doa terakhir bersama imam (doa yang sangat syahdu, sejujurnya) , kepala ku yang selalu lentok ke belah kanan, menjadikan air mata di sebelah kiri turun laju melepasi hidung lalu turun di alur air mata sebelah kanan. Bertambah deras. Teresak esak kecil seperti menangisnya budak kecil yang kehilangan mainannya. Bertambah kuat aku tarik hingus. Habis basah baju di bahagian bahu sebelah kanan.

Pedih.


Habis doa daripada imam. Aku terus bangun meninggalkan masjid tanpa bersolat witir. Sambung mengalirkan air mata di parking motor masjid. Barulah aku sedar yang rupanya aku sedang menangis. Menangis atas sebabnya apa, aku pun tidak pasti.

Tapi, aku terasa sangat sedih sekali pada malam terakhir itu. Sedih disebabkan apa, aku sendiri tidak tahu.


Adakah aku tidak redha dalam menerima ujian ujian ini? aku sendiri pun tak tahu.


Aku takut. Aku takut sangat, aku gagal dan kalah dalam menerima ujian begini. Aku lemah.

Namun, option yang aku ada hanyalah banyakkan solat dan baca al Quran.
Berilah aku kekuatan ya tuhan.


Untuk menghadapi lebih banyak ujian ujian. Andai inilah ditakdirkan hidup begini, aku tak minta kurangkan ujian. Aku minta berilah kesabaran dan ketahanan yang tinggi dalam menghadapinya.



















14 June 2017

Kucing : Harapan dan imaginasi.



Ada seekor kucing warna putih yang bertompok hitam selalu datang dan rehat rehat di depan laman rumah. Bila di dekat, dia menjauh. Antisosial. Mungkin sedang menghargai masa keseorangannya.

Adakalanya, dia berehat rehat di sebelah timbunan baldi. Dan selalu dia tidur di atas lapik beg tote yang telah pun kusam di depan rumah. Beri kotak dan kain pelekat lama sebagai pelapik, tidak dihuni pun. Lalu, aku letak makanan kering kucing dan air, mana tahu kot kot lapar dan dahaga ke. Kucing mana ada iman nak puasa bulan ramadhan ini.

Dia selalunya tak makan dan minum di hadapan orang. Diam diam aku intai daripada tingkap. Makan dan minum juga akhirnya. Pemalu mungkin.

Dalam diam diam aku mengharapkan dia membalas jasa baik aku. Aku sediakan kotak dan kain pelekat. Aku sediakan makanan dan air. Dalam senyap senyap aku berdoa, aku balik terawih nanti, dia kejar dan peluk aku. Lalu, kami pun jadi kawan yang baik selama lamanya ( lame sangat )

Tapi, lama kelamaan semakin memberi, semakin aku tidak dikenali. Ingin membelainya dia lari dan menjauh. Harapan yang tinggi menjadi jatuh. Berkecai.

Lalu, aku membiarkan sahaja layanannya sebegitu walaupun ku rasa tidak setimpal dengan layanan yang aku selalu beri. Dingin.

Ada sampai satu peringkat masa yang bila kita memberi lalu kita mengharap, tidak akan dapat balasan dan ganjaran yang kita harapkan. Ini lah ciri ciri perbuatan baik sebenarnya. Perkara perkara yang baik bukan selalunya dibalas dengan kebaikan juga.

Kalau kita rasa kebaikan yang kita buat itu ialah baik disebabkan kita dapat balasan yang baik, tak semestinya itu ialah ciri ciri perbuatan yang baik. Orang yang merompak dan mencuri dapat kebaikan daripada aktiviti mereka. Dapat duit dan harta. Ganjaran yang baik.

Tapi, hakikatnya ganjaran dan balasan baik daripada aktiviti yang baik bukanlah daripada kucing yang tiba tiba sahaja berubah attitude; peluk dan kejar kita.

Hakikatnya, aku dapat mula rasa hati ini mula lembut dan kurang bersedih. Walau tidak merasa balasan daripada apa yang aku imaginasikan, tetap terasa ada perubahan yang sedang berlaku.Walaupun kecil, asalkan ada.

Aku selalu mengharapkan kawan kawan aku akan datang mesej dan call, cuba untuk melembutkan hati aku yang berduka dan pedih. Tapi, ia tak berlaku. Takkan lah kita masih mahu mengharap lagi. Tinggalkan sahaja imaginasi dan harapan tinggi itu.

Kita buat lagi banyak harapan. Dan jadikan harapan itu sekecil kecil yang boleh.

Memberi makanan dan air kepada kucing walaupun tidak mendapat peluk dan kasih sayang.

Perasaan lepas memberi itu, aku rasa aku buat benda yang betul dan baik.
Itulah yang melegakan hati yang perit.

Orang kata, bersyukur dan enjoy dengan perkara yang kecil. Walaupun, aku selalu tertanya tanya adakah aku tak layak dengan perkara yang besar.

Harapan dan imaginasi aku terlalu besar untuk dikecilkan. Tapi, buat masa sekarang, perkara yang paling terbaik sekali ialah, melegakan hati dengan harapan dan imaginasi yang kecil kecil.






LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...