23 October 2016

Tajuk tak tahu. Terharu baca komen mungkin.


Aku suka baca komen daripada cerita yang aku tulis di sini.
Yang di mana, di akhir cerita aku. Ada yang satu kapal dengan aku. Walaupun bukan di dek, tapi duduk di kabin. Dan ada yang melepak di bilik enjin. Kita semua naik kapal yang sama. Mungkin ada yang decide nak tukar arah, turun di pelabuhan penyinggahan, tukar kapal pergi ke destinasi lain. Dan ada juga yang terjun laut, selamat atau lemas terpulang kepada skil survival masing masing. Aku tak judgemental orang yang bukan satu kapal.

Dan aku juga cuba tak mahu jadikan situasi orang lain yang judge aku sebab naik kapal yang terhuyung hayang sebagai masalah. Hak dia judge aku. Jangan dengar judgement mereka. Kapal kita rosak, kita baiki. Mereka bukan boleh tolong repair pun.

Hanya mereka yang duduk satu kapal dengan kita, tak kiralah di kabin mahupun dek dan bilik enjin sahaja yang akan tolong kita repair. Sebab kita  kongsi masalah yang sama. Cumanya, masalah yang paling awal perlu diselesaikan sebelum menyelesaikan masalah kapal rosak ini ialah mengeluarkan dan melaungkan suara, bercerita masalah kita.

Masalah yang sebenarnya, bukan kita seorang sahaja yang menanggung masalah sendiri. Hakikatnya, kita berkongsi masalah yang sama. Kapal rosak bikin bilik enjin goyah, dek terumbang ambing dan kabin pun bergolak badai. Rasa enak bila kita sebenarnya bukan keseorangan. Rasa lega yang sebenarnya kita bukan menderita bersendirian. Tulislah cerita sedih dan malang. Agar dapat kita menggumpul mereka mereka yang senasib mendengar dan menyelesaikan masalah.

Orang yang kapalnya baik akan pergi tanpa toleh. Kita yang dihempas badai, kita berkumpul dan berusaha jadi kuat.

Iman dengan takdir. Percaya. 





01 September 2016

Random









Lemahnya manusia itu sebab Allah sedang menguji di titik kelemahan kita, muharikah yang tulis kot. Tak ingat. Ntahlah.

31 August 2016

Yakin. Tak ada.



Kau kena yakin. Yakin dengan diri sendiri.

Aku pun terperanjat orang yang sekeliling cakap macam ini.

Aku terperanjat sebab macam mana dia begitu yakin untuk beri nasihat yakin diri sendiri, sedangkan aku lebih kenal diri sendiri yang aku sangat tak berapa yakin.

Dek kerna banyak sangat kelemahan yang aku ada.

Banyak sangat kesilapan dan sesalan yang tak berapa best.

Ubat ini kalau makan ada faedahnya, tapi kalau makan banyak, datang side effect. Random.

Side effect orang yang berjaya ini, dia akan tend to give advice. Banyak sembang dan berbual. Bukan nak kata kosong, bagus juga beri nasihat.

Tapi, kalau kau tolong aku ringankan beban dengan buat apa yang aku buat sekarang. boleh?

Aku tak marah. Aku terperanjat sebab orang orang lain semua yakin dengan aku yang tak berapa yakin ini.


21 August 2016

Jangan jadikan aku contoh orang beragama yang baik.





Aku bukan budak agama. Bukan alim. Bukan student pengajian Islam. Aku budak yang cedok cedok saja. Dan sesiapa rasa letak blog aku sebelah menyebelah dengan angelpakaigucci, aiman azlan dan etc etc, memang aku tak layak.

Aku hanya buat nota sendiri sendiri dan kongsi kepada strangers.

Bila dapat tahu orang yang dekat dan kenal aku tulis tentang nasihat, selit ayat al quran dan post agama ini, aku memang risau. Sebab aku memang bukan lelaki yang layak sembang berkenaan agama.

Akhlak aku tak berapa baik. Ramai je yang orang aku kenal dan dekat ini banyak salah faham dengan aku. Jadi, aku malu dan risau sebab tulis tak serba bikin. Amalan pun cacat merba, solat tak berapa baik (Subuh pun bangun lambat), baca al Quran pun kadangkala ada on dan off dan banyak lagi aib yang tak mampu aku ceritakan di sini.

Aku pun tak tahulah kenapa, orang orang yang dekat dengan aku pada timeline yang sekarang ini boleh pula tahu aku ada blog. Aku tak tahu mana datang sumbernya, sehinggakan aku rasa insecure setiap masa. Gigih aku tutup laptop bila keluar rumah dan sembunyikan buku nota yang aku selalu tulis buat jurnal. Tapi, aku tak hairanlah kalau kawan kawan sekolah menengah dan asasi yang tahu, sebab dulu aku suka menjaja nama blog. Selepas daripada tahun itu, terus aku berhenti menjaja. Demi ke arah menulis secara privasi.

Mungkin aku patut set blog ini kepada private.

Aku jadi risau sebab orang akan anggap aku ini seorang yang reliable. Dalam hal nak improve kan diri sendiri ke arah yang lebih baik. Aku tak kata apa yang kau buat itu salah; nak berharap pada aku dapat mengubah kau

Jangan jadikan aku tempat bergantung. Sedangkan aku sendiri perlukan manusia lain yang lebih baik sebagai tempat bergantung.

Dengan masalah aku yang sedang depresi, anxiety dan iman tengah lemah sekarang ini lebih memerlukan seseorang berbanding menjadi keperluan seseorang. Sungguhlah.

Aku takut bila orang datang jumpa aku, bukan minta nasihat pun. Just tengok akhlak aku yang tak berapa bagus ini, mereka akan kecewa dan depresi yang aku tidaklah seindah mana. Aku pun struggle weh. Jangan salahkan aku.

Sebab orang yang dekat ini bila realise yang aku ada buat something untuk improve diri sendiri, mereka akan create expectation yang aku boleh ubah mereka sekali, tapi itu tak akan terjadi. Dan aku sangat struggle untuk kembali ke performance yang dulu. Dan lagi aku takut bila aku gagal untuk improve diri sendiri, mereka akan pandang aku ini tak lain hanyalah orang yang gagal. Cakap kosong. Tulis kosong. Allah. 

Teringat masa join usrah dulu dulu, aku keluar daripada zon selesa untuk kenal strangers demi nak perbaiki diri sendiri. Nak jadi baik dalam segala hal. Dunia dan akhirat. Masa itu aku betul betul follow, tengok orang orang yang aktif berusrah. Tengok akhlaknya. Amalannya. Senang kata aku memang bergantung pada mereka sepenuh hati sebab aku nak jadikan mereka sebagai contoh teladan yang baik. Sebagai motivasi dan semangat untuk aku berubah.

Namun, semangat aku yang sangat meninggi pada awal aku join, semakin lama semakin berkurang dek kerana kekeringan output yang aku terima. Aku tak dapat apa yang aku dapat seiring dengan expectation aku daripada mereka. Lalu aku kecewa dan berlalu pergi. Pendekkan cerita.

Daripada situ, aku sedar yang kita takkan lari bergantung dan memerlukan antara satu sama lain. Namun, bersederhanalah dalam memberi expectation. Janganlah terlalu bergantung harap kepada manusia yang lemah macam aku ini, takut takut kemudian hari aku tak dapat penuhi expectation kau. Lalu kau kecewa dan pergi seorang diri.

Maafkanlah aku yang banyak dosa ini.

Kita doalah sama sama supaya kita yang struggle ini dipermudahkan urusan untuk mengubah diri sendiri.

Susah weh kalau kita nak ubah diri sendiri tapi orang lain dalam diam memperlekahkan diri kita. Semoga kita sama sama dapat melepasi segala rintangan dan ujian ini.

Teringat dulu pernah baca salah satu post ustaz Hasrizal. Gigih aku cari balik. Bacalah. Post yang ringkas tapi sangat sedap.

Sakit di sebalik keluhan orang baik baik



18 August 2016

Nota sederhana - Zun-Nun



Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?
al-Ankabbut : 2

Bila melihat kembali jalan jalan yang aku pilih, ada yang salah dan ada yang betul. Ada yang dikenakan penalti mahupun sepakan percuma. Segala bentuk mehnah yang sentiasa buatkan aku migraine dan tidak berhenti henti sabar sambil menggigit jari frustrasi. Aku lemah, ya Allah. Bantulah hambamu ini.

Permudahkanlah urusan ku ini. Berikanlah kesabaran dan ketabahan dalam menghadapi urusan ku ini juga.

Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu dengan keinginan kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya, yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini, untuk Kami menguji mereka padanya; sedang limpah kurnia Tuhanmu di akhirat lebih baik dan lebih kekal.
Taha : 131
Rezeki kita berbeza beza. Dan dibahagikan dengan cukup adil lagi saksama. Ada yang dapat itu dan ada yang dapat ini. Adil tuhan dan adil manusia, lain.

Adil manusia, dianggap sama in the amount of unit. Sama level dan tidak kurang dalam bentuk unit. Adil tuhan, meletakkan sesuatu itu pada tempat yang betul.

Ada sebab tuhan jadikan dia lahir sebagai miskin, andai dia lahir menjadi kaya maka banyaklah dia berbuat maksiat dek kerna mewahnya harta. Ada sebab tuhan jadikan dia lahir sebagai kaya, andai dia lahir menjadi miskin maka banyaklah dia putus asa dek tidak tertahan kemiskinannya dan kesusahannya lalu jadi kufur.

Sungguh, tuhan bekerja dalam rahsia. 

Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata.
al Hajj : 11
Iman turun. Iman naik. Doa selalu supaya hati yang berbolak balik ini, yang tak tentu arah ini sentiasa dikurniakan pegangan yang kuat. Dan juga supaya kita tidak terbabas menjadi nakal dan sudi redha menerima hakikat sebagaimana ajaibnya urusan orang beriman yang sentiasa bersabar dan menerima segala perkara yang tidak disenanginya sepanjang hidup di dunia.

 (Dalam pada itu manusia tidak menghiraukan balasan akhirat), oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: "Tuhanku telah memuliakan daku!" 

 Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: "Tuhanku telah menghinakan daku!"
al Fajr : 15 - 16
Lain orang, lain ujian. Aku ada ujian tersendiri yang di mana mungkin kau rasa kau senang nak pass, tapi bukan aku. Bagi aku ujian ujian begini lah yang buat aku sentiasa struggle. Dan mungkin ujian ujian kau pula bagi aku sangat mudah untuk aku pass dan sebagainya.

Ada jenis jenis ujian tertentu aku dapat lepas atas kehendakNya. Dan ada jenis jenis ujian tertentu yang lain, aku tak dapat lari daripada kecewa, sedih, putus asa dan menangis yang berpanjangan.

Kita memberontak dan marah. Mempersoalkan kenapa aku yang kena. Setelah beberapa lama, kemudian aku menyesal, kenapa pula aku berani mempersoalkan apa yang terjadi. Allah.

Kita rasa seronok bila hajat dan nikmat dimakbulkan. Hati senang, rasa ibadat kita dah banyak tunaikan. Realitinya, puasa sunat pun tak banyak, solat sunat malam sekali setahun dan berbagai bagai kemaluan lagi yang tak mampu aku tulis di sini.

Semuanya atas rahmat tuhan.

Teringat pula, kisah nabi Yunus. Waktu aku di asrama dulu. Waktu tazkirah selepas maghrib dan sebelum isya'. Waktu di mana aku dan budak budak tingkatan lima lain yang suka menyorok di belakang mimbar sebab takut kena panggil beri tazkirah. Pondan betul.

Ada seorang yang terpilih (paksa-rela) ini lalu berceritalah kisah nabi Yunus, aku tak berapa ingat dengan jelas details nya tapi nanti lepas kau baca yang ini, kau rujuk kembali dengan ustaz dan ustazah yang lebih sedap.

Selepas kaum nabi Yunus enggan menerima dakwah nabi, baginda meninggalkan mereka dengan penuh rasa marah dan tidak puas hati. Meninggalkan kampung halaman ke laut untuk berhijrah setelah memaklumkan kepada kaumnya yang satu hari nanti azab akan datang menimpa.

Dan (sebutkanlah peristiwa) Zun-Nun, ketika ia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan ia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan........
al Anbiya' : 87

Masa itu nabi Yunus tak tahu pun yang bila baginda tinggalkan kaumnya, Allah tak akan timpakan balasan dan murka kepada baginda. Sebab baginda fikir masa itu, itulah jalan yang terbaik. Frust dan marah sebab segala usaha dakwah tak dapat diterima oleh kaumnya. Mana tak stress, bertahun tahun ajar perkara yang benar dan betul tapi kena ejek dan maki. Mana tahan.

Lalu dipendekkan cerita, kapal yang dinaiki baginda dihempas dengan ombak yang menggila di tengah lautan. Disebabkan kapal yang dinaikinya bersama dengan nakhoda yang ketika itu mempunyai kepercayaan nenek moyang; minta korban manusia kalau laut sedang menggelora sebagai usaha untuk mententeramkan laut. Terpaksalah nabi Yunus yang akur dengan perintah Allah yang satu, diberi ujian yang bertimpa timpa akibat lari dengan perasaan marah.

Terpaksalah juga baginda mencabut undi sampai tiga kali. Nama baginda juga yang dicabut berkali kali untuk dijadikan korban laut.

Ujian yang pertama tadi tersangkut di tengah lautan yang bergelora. Bayangkan ribut taufan dan lautan yang dalam. Masa aku try snorkeling buat pertama kalinya di tengah lautan dalam di bumi seberang tempoh hari, kaki aku langsung tak jejak tanah. Langsung weh. DENGAN AKU TAK PANDAI BERENANG LAGI. Masa itu aku hanya mampu berenang dalam satu tempat sahaja. Bukan berenang tapi badan tak boleh gerak ke depan langsung. Orang lain di kapal hanya pandang aku dengan penuh noob. Puas aku panggil kawan kawan aku yang berada di situ, hakikatnya masing masing selamatkan diri daripada dipanggil noob. Masa itu aku berserah dengan tuhan bersama muka aku yang malu, gigih juga ingat video tutorial youtube yang aku belajar. Sampai checkpoint ketiga, aku tak turun laut. Masa itu hati aku betul betul marah sebab ditinggalkan keseorangan di tengah tengah lautan. 

Ujian yang kedua, diuji dengan akurnya pada kepercayaan yang lain berbeza dengan ajaran yang disampaikan kepada kaumnya. Mahu tidak mahu akur dengan keputusan orang orang yang berada di kapal dan akhirnya, baginda terjun ke dalam laut yang dalam dan kemudiannya, ujian yang ketiga baginda terpaksa hadam ialah ditelan hidup hidup oleh ikan paus. Maka, tinggallah baginda dalam perut ikan paus dengan tempoh yang agak lama. Hidup tanpa makanan dan minuman, berpuasa sepanjang hari. Berbuka puasa dengan cukup berzikir. Memohon ampun dan menyesali kesalahannya yang marah meninggalkan kaum. Setiap hari menangisi sehingga baginda tidak punya kekuatan.

Lalu famous lah sepotong ayat yang keluar daripada mulut baginda iaitu ayat minta ampun kepada Allah ketika baginda disimpan dalam mulut ikan paus. Ayat ini boleh didapati daripada sambungan ayat yang di atas,

...... maka ia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: "Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri
al Anbiya' : 87

Dan akhirnya sampai satu tempoh, Allah lepaskan dan terima taubat nabi Yunus. Dan tambah lagi, kaumnya kembali kepada pangkal jalan dan terima ajaran yang disampaikan baginda.

Nak cakap, kadang kala kita ditimpa kesusahan yang tak masuk, kesusahan baru yang tak pernah kita kena dan hadapai. Tetiba, kita pula yang kena telan. Kita rasa marah dan tidak mampu bersabar. Akibatnya, kita akan dilanda dengan kesusahan yang lebih bermasalah lagi.

Hati tidak tenang. Susah nak ingat tuhan. Malas nak buat ibadat. Tak khusyuk. Mudah putus asa. Masa itulah depression datang. Loser nya kau. Masalah banyak gila tapi tak mampu nak selesaikan. Tuhan tinggalkan aku? Kenapa aku yang kena uji? Kenapa orang lain happy dan aku pula yang bersedih?

Dan tuhan uji lagi sampai kita betul betul lumpuh. Ibarat baginda ditelan ikan paus. Tak ada makanan dan minuman. Gelap gelita tanpa cahaya sekeliling. Penat menguasai diri sendiri. Sakit tubuh badan. Begitulah tuhan menguji sampai kita jadi lembik, sehinggalah kita decide untuk kembali kepadanya. Masa itulah kita betul betul khusyuk bersujud sambil menangis sebab kita dah hilang segalanya. Dan masa itulah yang tinggal hanyalah tuhan di kepala.

Mudah mudahan, kita tidak berputus asa apabila hilang segalanya. Semoga diberi ilham untuk berbalik kepada tuhan waktu kita rasa hidup ini tidak ada makna.


p/s : sebenarnya aku tak nak tulis nota agama. Tapi, ini sahaja yang bermain dalam kepala. Minta doa banyak banyak.


15 August 2016

Botol air mineral perisa jambu batu.



Aku tuang air daripada botol besar yang asalnya mengandungi air perisa jambu batu. Walaupun air mineral yang bermaustautin sekarang, sisa bau dan rasanya tetap ada dan lekat.

Exactly. Orang lain mungkin nak cepat dapatkan awek, isteri dan jodoh tapi doa aku supaya aku dapat bina hidup yang gembira. Hidup bertuhan. Doakanlah aku. Doa itu percuma.

Pokemon Go dan kerja yang di reject.



Dah lebih 6 tahun blog ini berjalan, dan aku masih lagi stick menulis cerita peribadi dan perkongsian yang tak berapa menarik. Cerita cerita peribadi enak dibaca oleh stalkers dan perkongsian perkongisan sedap dibaca oleh strangers yang dapat relate dengan isi kandungan. Konklusinya, aku gembira yang aku masih kukuh dan setia menulis dalam blog. Ramai blogger telah pun bertukar arah memilih jalan berhenti dan ada yang memilih media sosial yang lebih baik. Memandangkan dunia blog ini jalan yang sangat sunyi sebab sekarang ramai dah tak baca blog, orang ramai lebih prefer mukabuku dan sebagainya yang lebih terbuka.

Bagi orang yang penyegan macam aku, blog ialah jalan terbaik untuk berjalan dengan sunyi. Aku memilih template yang lebih private sebagai tanda perubahan yang aku mahukan lebih semangat dalam menulis, yang aku rasa aku cukup fail dalam menghasilkan penulisan yang konsisten.

Orang hebat tulis jurnal kan? Tapi aku tak pasti sama ada tulis jurnal ataupun diari sebab nama blog pun bertajukkan 'diari'. Apa bezanya? Aku pun tak tahu sebab aku bukan orang hebat.

Pokemon Go.

Aku baru install.

Walaupun aku lebih prefer kepada original gameplay, bermakna di hadapan skrin gameboy dan bukannya AR, aku main juga walaupun tidaklah semenarik apa yang orang lain canangkan. Konsep yang baik, menangkap pokemon di alam realiti dan menggalakkan orang indoor meninggalkan tapak mereka di dalam bilik. Satu gameplay yang berbentukkan idea baru yang masih lagi boleh dikembangkan.

Aku pun tak nak puji banyak sebab aku main pun secara occasionally, memandangkan aku sejenis lelaki yang cepat bosan dengan perkara viral. Tapi gigih jugalah aku cari pokestop dan gym dan kebetulannya masjid dekat rumah adalah gym dan pokestop pula tempat wuduk masjid yang ada mural labah labah ( al ankabut ayat tak ingat sebab fokus tangkap pokemon, apa ke hal ).

Hampir hampir juga terlanggar kucing tengah jalan ketika naik motor. Lepas itu aku stop main.

Melihat sukses orang itu yang develop permainan ini sebgitu terkenal sehinggakan memecahkan rekod muat turun tertinggi dalam sehari sangat mengkagumkan. Kuasa pemasaran dalam media sosial.

Dan sejak akhir akhir ini pula banyak peluang terbuka untuk penulis penulis yang cuba untuk mengasah bakatnya, tampil menghantar karya mereka ke publishers yang rancak menerima tapi belum tentu publish. ( pessimisnya aku )

Mungkin aku ada pengalaman ditolak berkali kali dan diberi komen yang sangat pedas, aku jadi kebas dan lumpuh. Pedas sampai aku pitam berkali kali lah juga. Sampaikan waktu itu exam, aku tak studi sebab betapa downnya kuasa rejection. Sebenarnya, rejection ini perkara biasa biasa dalam hidup aku. Daripada sekolah lagi hidup aku sentiasa tertolak. Ingat lagi subjek kemahiran hidup, aku buat projek kayu, kena reject. Buat litar elektrik pun kena reject. Tak syelek dan tak cukup kilatlah. Tak smooth lah permukaan kayu. Wayar terbelit belit.

Semua ini adalah sebahagian proses aku belajar. Disebabkan aku bukannya budak genius dan dianugerahkan cepat belajar tapi cepat lupa. Buat kesilapan dan kena maki adalah salah satu cara aku ingat apa yang aku studi. Pedih kot kena marah marah sebab asyik buat silap tapi nak buat macam mana memang macam itu aku belajar.

Tapi, kalau karya penulisan kena tolak memang sakit. Sampai migraine berhari hari, yalah sebab kau dah habis banyak menulis. Banyak menghabiskan masa untuk menulis berbanding kau menghabiskan masa untuk membaca dan studi kos di universiti untuk bakal cita cita eternal kau. Pedih kot. Dua dua tak dapat. Lagi satu aku tiada supportive environment memandangkan aku datang daripada background keluarga yang bukan menulis, kawan kawan yang tak berapa minat membaca buku selain daripada buku akademik dan tak ada link dan network dengan komuniti penulis penulis.

Jika sebelum sebelum ini aku buat silap dan kena maki sebab projek kayu aku yang tak berapa best, paling kurang ada member aku yang boleh support; ada skill sapu syelek betul betul rata dan padu. Ada member yang pandai sikat wayar kasi betul betul trim, cantik.

Tapi, aku tak salahkan situasi. Yang bermasalah ialah aku sendiri yang malas nak cari link dan networking. Sebab masalah pertama aku ialah aku bergerak solo. Dan, aku tak tahu pun bergerak solo ini adalah satu masalah sebenarnya, sampailah tuan yang membaca dan menyemak karya tulisan aku beri komen dan satu dua kata yang buatkan aku terfikir berhari hari.

Hakikatnya aku masih lagi down. Aku masih lagi mencari semangat untuk menulis. Aku mesej beberapa orang penulis. Banyak kata kata positif yang aku dapat. Terima kasih. Walaupun mungkin nampak kecil di mata lain, besar di mata aku. Ini ialah minat dan passion aku. Walaupun aku tak berapa pasti masih besar ke passion ini, disebabkan aku mula sibuk dengan hal hal lain sejak kebelakangan ini.

Doakan aku dipermudahkan urusan.
Tak larat sebenarnya tengok orang tengok kita sebagai manusia yang tiada function.
Aku nak buat something yang penting supaya orang lain nampak kita penting.
Aku tak pasti sama ada ini lah jalannya yang boleh nampakkan aku penting dan function.
Bukan aku nak kejar sangat title atau pun redha manusia ini. Cuma aku nak ada somehing yang aku boleh contribute kepada masyarakat. Terutamanya kepada famili aku.

Semoga Allah redha.

Doakan aku. Doa itu percuma. Kau doakan aku, malaikat doakan kau balik.



14 August 2016

Zaman renaissance; Lelaki yang banyak kelemahan.



Semua manusia dicipta untuk melakukan perkara yang hebat. Hatta seorang homeless pun ada kerja yang hebat kepada orang lain, sebagai contoh memberi atau berkongsi tempat tinggal kepada orang lain yang juga homeless. Ironi. Bagi kita yang punya tempat tinggal tak akan nampak benda ini hebat dan anggap ini biasa biasa. Tapi, ini lah perkara hebat yang tak akan pernah kita mampu buat dan hanya dia mampu buat.

Dan semakin lama aku duduk di usia puluhan, aku masih lagi tersangkut mencari zaman pencerahan; zaman renaissance selepas umur akhir belasan hingga awal puluhan tahun sekarang masih lagi di takuk zaman kegelapan eropah. Orang eropah dulu dulu tak pakai sabun kot masa itu, aku kalau tak pakai memang tebal daki. Memang tak berani keluar rumah. Orang yang hidup zaman kegemilangan masa itu berlumba lumba keluar rumah; mengembara seluruh dunia dengan pakai baju yang wangi. Cari passion dan semangat untuk cari ilmu dan kerja.

Dan aku masih terbongkang, menonton cerita sedih semalam. Banyak keputusan keputusan yang aku buat bertahun tahun lepas lamanya jadi mimpi ngeri sekarang. Aku tak tahu macam mana nak restart balik. Masa depan terlalu kabur. Yang aku nampak ialah hukuman yang sangat kejam menanti. Kalau hidup di dunia tanpa berdarah bukanlah namanya hidup.

Melihatkan kawan kawan seusia mahupun tua dan awal beberapa tahun beza, ada yang dah habis studi, bekerja, baru habis interview, ada yang baru ber couple dan berkahwin, ada yang baru dapat anak dan ada juga yang telah pergi selamanya. Buatkan aku rasa sedikit inferior bukan bermakna aku mahukan apa yang mereka ada. Aku tak rasa aku memerlukan perempuan sebagai pasangan buat masa sekarang sebab aku bukan seorang lelaki masa depan yang anda mahu. Aku tak pandai masak dan buat kerja rumah, aku tak pandai pasang dan baiki perkakas dan alatan rumah, tak ada kerja dan masih belum tamat studi, tak ada passion dan cita cita, tak ada kereta mahupun lesen kereta dan secara konklusinya, aku lelaki yang banyak kelemahan.

Aku bukannya lelaki yang pandai sangat dan tidak bercita cita tinggi. Angan angan pun sangat rendah. Senang cerita aku ialah lelaki yang patut kau elak dan patut kau keji. Sebab itu aku banyak lari dan belajar sendiri sendiri jadi lelaki yang baik macam kawan kawan aku yang hebat. Aku takut jumpa perempuan yang akan cari kelemahan lelaki based on kelemahan aku. Lelaki bukan semua macam itu, aku sahaja lelaki yang macam itu. Jadi, aku menyorok dan malu. Ada hikmahnya juga aku menjadi pemalu dan penyegan supaya orang tidak ambil kesempatan. Tapi tiadalah aku menjadi pemalu yang sampai tak keluar rumah dan tak boleh bercakap langsung. Aku tidaklah selemah itu.

Aku banyak buat kesilapan lalu yang banyak disebabkan aku anak yang sangat nakal, sekarang pada timeline ini, aku sedang berlatih untuk bersabar dengan kesan kesan hebat hasil kesilapan lama. Sakit. Aku tak tahu bila aku dapat berlari macam orang lain. Dapat bergerakkan ke fasa lain. Bukan fasa berkeluarga. Aku memang tak minat berkahwin. Bukan bermakna aku tak berminat denga perempuan, nanti kau kutuk aku lagi pula. Aku masih minat perempuan tapi bukan sekarang. Aku lebih berminat nak cari passion dan semangat aku yang telah lama hilang. Aku tiada cita cita walaupun aku studi dan belajar something yang akan jadikan cita cita ini sebagai pekerjaan yang eternal.

Masa sekolah rendah, aku minat jadi posmen sebab aku suka motosikal, Posmen naik motosikal hantar surat. Jadi, sekaligus aku fikir posmen adalah cita cita yang baik. Masa beredar, aku berminat jadi penyiasat persendirian sebab aku minat detective conan. Tapi, masalahnya aku ini seorang yang sangat blur dan tidak peka. Aku juga sering mudah ditipu dan mudah percaya. Dan aku juga tak pandai buat keputusan yang betul dan rasional dalam masa yang terdesak. Lemah kan aku? Jadi, kepada stalkers yang kenal aku, aku memang lelaki yang tak best. Dahlah tak best, tak jambu dan tak kelakar.

Aku minat jadi guru sampailah sekarang. Mungkin sebab aku terharu dengan salah seorang warden yang merangkap guru aku yang banyak menolong aku masa sekolah menengah berasrama dahulu. Waku aku demam panas, muntah muntah dan cirit birit sampai aku terpaksa tak seat untuk exam kimia dan pendidikan islam di tingkatan 4, warden aku hantar aku ke hospital. Banyak hal memalukan sepanjang aku sakit yang aku rasa dia sangat sabar dalam handle situasi itu. Aku tak nak cerita sebab aku malu. Aku kan lelaki yang banyak kelemahan. Ingat lagi, duit aku kena curi masa tingkatan 4 ke 5 dan aku tak ada duit tambang nak balik rumah tapi dia sponsor beri duit. Terharu. Semoga Allah tambahkan rezeki ustaz dan hidup dalam rahmatNya selalu.

Selepas beberapa tahun, budak junior dorm aku mengaku dia ada curi duit aku dalam locker. Itupun dia mengaku sebab dia minta halal, dia nak seat untuk exam SPM tahun itu. Budaknya baik masa sekolah tapi aku memang mudah percaya orang. Tapi, tak apa aku maafkan. Sekarang budak itu sedang mengejar cita citanya di luar negara. Semoga Allah berikan kau kemudahan atas segalanya. Dulu aku ada buat tuisyen, aku ajar budak sekolah rendah dan menegah. Alhamdulillah. Ia berjalan dengan lancar dan bagus.

Aku ada sedikit sesal yang aku tak memilih jalan itu dan memilih jalan lain. Dan aku rasa aku sedang berhadapan dengan penalti yang aku fikir balasan yang sukar untuk terima. Tapi, tak apalah. Asalkan aku belajar menerimanya secara perlahan lahan dan pekakkan telinga daripada kutukan orang ramai. Aku masih lagi mampu survive.

Dan semakin lama aku terpuruk di dalam zaman kegelapan eropah, masih ada ke harapan untuk melihat zaman renaissance; zaman di mana aku boleh pakai sabun. Zaman di mana aku boleh jumpa passion aku hingga aku sanggup mengembara ke seluruh dunia. Habiskan segala duit dan usia sebab aku happy sangat dapat kejar yang aku mahu. Zaman di mana aku tak dilihat sebagai lelaki yang banyak kelemahan.

yang ikhlas,
lelaki yang tak pernah terima confession daripada wanita tapi, tak mengharapkan pun confession cinta wanita sebab, takut rosakkan hidup wanita itu dengan kelemahan kelemahan diri sendiri yang banyak.


06 August 2016

P/s 2



Rasa cemburu takkan mengubah apa apa kan?
Ok. Aku tengah buat kerjalah ni.

Tolong doakan aku, ok?

Social anxiety dan inferiority complex.



Aku ingat lagi aku ada masalah gelabah masa kecil. Aku tak suka angkat telefon rumah sebab aku akan jadi gementar tak nak jawab panggilan. Aku akan rasa gelabah bila mak aku suruh bayar bil air dan api mahupun berbelanja ke kedai runcit. Ini lah dinamakan social anxiety. Tapi, ianya berubah bila masuk akhir tahun sekolah rendah bila aku mula main sukan.

Tahun tahun masa itu aku memang hidup dalam ketakutan, rasa mengigil sepanjang keluar rumah apabila berjumpa orang luar terutamanya orang yang kita tak kenal. Trauma? Tak. Aku dibesarkan dalam keluarga yang tegas tapi sejak meningkat dewasa ini, adik aku yang bongsu pun balik pukul 3 pagi. Aku pula yang duduk terperap di dalam bilik. Mungkin ini kesan tahun tahun yang penuh ketegasan.

Walaupun aku kata ianya dah berkurang, tapi ia tetap ada untuk waktu tertentu terutamanya berbincang dalam kumpulan dan bercakap di hadapan kelas. Idea banyak tapi mulut dikunci. Berpeluh peluh. Situasi itu memang memenatkan. Ramai orang kata, kau kena berubah. Aku cuba. Aku cuba sampai hari ini. Dan ia semakin kurang. Walaupun masih lagi menggigil dan ketakutan, aku cuba sembunyikan daripada pengetahuan orang lain.

Aku mengalami inferiority complex sejak kecil. Mungkin sebab aku masuk sekolah swasta masa kecil. Sekolah anak anak orang kaya. Makan kantin. Aku pula tahan lapar dalam kelas dan kadangkala makan bekal. Tapi, aku tak salahkan keluarga. Ini yang terbaik. Walaupun aku selalu diejek daripada darjah satu sampai  empat, aku tetap sabar. Baru aku sedar yang aku tak ramai kawan daripada sekolah, aku berkawan dengan anak anak jiran yang sekufu dengan keluarga aku. Oh, aku juga dibuli sejak sekolah dulu. Ingat lagi masa darjah empat, ada satu kumpulan buli, namanya street monkey. 3 ahli. setiap pukul 4.30 petang aku berlari keluar daripada kelas aku sepantas kilat supaya tidak ditendang dan direntap beg sekolah aku. Adik aku yang darjah 3 juga pun ditibai sama. Apa jenis abang lah aku masa itu. Ingat lagi mereka tuang air daripada botol minuman plastik aku atas kepala adik aku yang menangis.

Tapi, aku dengar mereka dah jadi baik sekarang. Aku maafkan.

Teringat setiap kali beg sekolah koyak kena leter sebab tak pandai jaga. Bila kata ada orang buli, tetap tak percaya. Mungkin sebab aku anak yang tak baik sejak kecil. Tak pandai. Hanya pandai beli komik gempak, kumpul stiker digimon dan  pergi cyber cafe. Aku minat melukis. Aku banyak koleksi komik dan majalah gempak. Aku peminat pelukis siri maskerat cinta. Kaoru namanya. Tapi, disebabkan melukis adalah satu bakat yang tidak punya masa depan, habis semua komik dan majalah gempak kesayangan dibuang. Memang nangis seharian. Manakan tidak duit belanja makan dan buku sekolah dibuat beli komik. Aku anak yang tak baik dan tak pandai belajar.

Masa darjah 4 atau 5, aku tak ingat. Ayah aku kena berhentikan kerja. Aku tiap tiap hari nampak ayah aku sujud. Dari awal pagi sampai malam. Merintih. Berdoa. Berbulan bulan kami ikat perut. Hampir sahaja aku berpindah ke sekolah kampung sebab mahu berhijrah ke rumah nenek. Masa itu aku belajar kenal sedikit tanggungjawab. Aku tolak tepi minat aku. Aku mula rajin kedai buku untuk tengok rujukan. Aku tak beli. Aku tengok setiap hari dan hafal buku rujukan di kedai buku. Aku cepat belajar tapi dianugerahkan ingatan pendek. Aku struggle.

Akhirnya, ayah aku dapat kerja balik. Pak cik aku tumpang rumah. Dia jadi role model untuk studi aku. Dia bagi panduan. Aku tak genius. Dia suruh aku jadi rajin. Lantak pi lah anak anak orang kaya yang genius yang selalu jaga makan, pergi tutor siang malam, tengok rancangan tv education berbayar, pergi ceramah motivasi dan etc etc. Aku pergi kedai buku setiap hari sampailah habis darjah 6 untuk hafal rujukan.

Keluarga belah ayah aku kaya dan senang. Setiap kali balik kampung, pak cik aku yang sedikit tua geleng kepala dan bercakap perlahan, besar nanti kamu tukarlah kereta ayah kamu. Walaupun niatnya nampakkan motivasi, tapi aku rasa down dan rendah diri bila dia berkata begitu.

Aku rasa cukup.

Cukup makan. Cukup segala hal. Alhamdulillah. Keluarga aku masih lagi cukup sampailah sekarang. Bila aku membuat perbandingan dengan keluarga keluarga lain yang jauh lebih senang, aku terasa mencederakan diri sendiri dengan kutuk dan rendah dirikan diri sendiri.

Aku tak nak ada rasa macam itu.
Kita sepatutnya berbahagia apa yang kita ada. Aku punya inferiority complex perlu dihentikan. Aku tak nak sentiasa social anxious dalam setiap situasi. Aku sembunyikan sebab aku takut dekat diri sendiri. Aku takut aku melukakan diri sendiri. Aku rasa sedih bila aku sendiri yang berkata benci.

Inilah cerita kisah aku yang social anxiety dan inferiority complex masa sekolah rendah.

p/s ; dongeng semata. jangan percaya.


05 August 2016

Epal.



" Apa nama bilik ini?"

" Ini bilik cerita yang dinamakan bilik buah buahan,"

Min angguk perlahan.

Kenapa namanya buah buahan, pertanyaan itu hanya disimpan dalam hati. Pintu kayu ditolak dan terbuka. Terbentang gelanggang rata sebesar padang tenis dikelilingi pelbagai jenis buah buahan yang bersaiz besar daripada saiz yang asal.

" Sin letak cerita Min dalam buah epal," kata lelaki gagah yang memegang pena yang dua kali ganda besar saiznya. " Cuba lihat apa yang ada di dalamnya,"

Epal yang masak ranum dan berwarna merah itu kelihatan semakin lutsinar dan samar samar, membentuk imej ingatan bercantum cantum menjadi memori Min. Cerita Min kepada Sin berbelas tahun dahulu.

" Epal buah terlarang, dimakan jatuh bersama hina tetapi kemudian menjadi mulia apabila bangun semula, " kata lelaki itu.

Min yang daripada tadi diam, masih lagi khusyuk melihat putaran cerita daripada awal hingga akhir. Memori Sin kepada Min. Mencurah curah. Cerita Min banyak duka lebih daripada ketawa. Sin lah tempat dia mendengar. Dan melepas rasa walaupun Sin bukanlah orang yang pertama mendengarnya, tapi Sin tetap setia dan sudi menulis ceritanya. Dia sangat patuh kepada tugasnya selaku penulis ensiklopedia yang merekodkan cerita makhluk tanah. Walaupun berlainan asal jasad, Sin akan tetap setia berdamping dengan Min sepanjang pengembaraannya mencari ketawa. Namun, hakikatnya sepanjangan kembara, kisah duka lebih banyak terpahat dan tertulis di setiap lembaran kertas yang selalu dibawa Sin.

Perjalanan mencari batu hitam yang dipercayai mempunyai mukjizat mencapai awan itu tetap dijadikan motivasi buat Min supaya tak menolak segala mehnah yang melanda. Min reda sebagai pelarian daripada bangsanya yang sering tertindas dengan bangsa yang lebih superior. Lebih gagah perkasa dan bijaksana. Min kuatkan juga badannya yang bukan dibina untuk menjadi pahlawan, mencari batu hitam yang asalnya daripada salah batu kerikirl dalam sungai 'syurga'. Batu itu yang akan membela bangsanya, mengalahkan puak puak nomad yang selalu berbunuh bunuhan.

Min terhenti. Matanya berkaca. Tujuh belas tahun berakhir sudah. Kita menjumpai apa yang aku mahu jumpa. Aku mula terbang. Mengapung diri sehingga aku gayat. Gayat dengan kuasa yang tinggi sehingga aku lupa warna tanah. Sehingga aku potong tangan kau. Kedua dua belah tangan yang kau guna untuk tulis histori bersama aku. Setiap makhluk yang sukakan sejarah seperti kau, hanyalah makan memori memori pengembara. Aku pernah jamahkan kau gandum tapi kau menolak. Kau meronta dan pinta aku cerita lama aku. Dan kau begitu khusyuk sekali. Mata kau menyenangkan. Ekormu menjadi tenang tidak agresif sebagaimana kau lari daripada iblis yang punya batu itu.

Aku ambil hak kau sebagai penulis memori. Aku tetap degil dengan keputusan aku. Aku tak boleh bawa kau pergi lebih jauh. Aku tak nak kau tulis sejarah yang aku telah hapuskan semua puak puak nomad yang menzalimi bangsa ku. Aku tak mahu kau jadi jahat ssperti aku sebagaimana kau memang dilahirkan tidak membuat pilihan menjadi ingkar.

Namun, kau menghantarkan ku dengan pandangan yang sama, pandangan khusyuk mendengar cerita aku, di saat aku mengkudungkan tugasmu. Pena kau, aku patah patahkan untuk buat kau kecewa dan menambah luka yang dalam. Pandangan kau. Pandangan kau tetap redup. Sin menyambung penannya dengan mulut yang bergerigi tajam, menulis sesuatu di atas kertas putih yang selalu dia bawa di belakangnya. Mengerakkan strok tulisan perlahan perlahan sambil aku terbang melihatnya jauh samar samar.

Dan, aku di sini. Melihat buah epal besar saiznya yang tak pernah kau merasa sebab kau bukan makhluk yang makan sama hidangan dengan kami. Buah terlarang yang kau anggap sumpah jangan mendekatniya. Memori itu berhenti pada tulisan tulisannya yang terakhir. Tulisan tulisan yang aku tak pernah sempat lihat dek kerana rakusnya dendam aku melebihi apa yang kita lalu bersama. Tulisan tulisan yang menceritakan kau. Langsung aku tak pernah mendengar cerita kau, Sin.

Tulisan itu ringkas dan samar kerna ditulis dengan mulutnya yang besar dan bergerigi halus. Tiga baris kau tulis. Aku hanya sempat mendengar cerita kau daripada cukup hanya tiga baris. Sedangkan kau mendengarkan aku, berjuta juta baris.

Rintik pulang
Awan terbang
Min hilang

Sepanjang Sin bersama ku, dia kerap terkena  hujan dan dia sukakannya. Tenang. Dia buat air hujan yang bercampur serbuk yang dia bawa daripada bukit buat dakwat tinta.
Aku bercerita berkenaan awan betapa cemburunya aku dengan awan yang bebas. Pabila dapat ku gapai awan, jadi saktilah bangsa tanah yang sentiasa merata ke bawah.
Kakiku yang kudung tak mampu bergerak, menyukarkan aku dalam pencarian. Tapi, yang banyak menarik aku ke sana ke sini dengan giginya adalah makhluk yang sebenarnya lebih erti rasa sukar. Pergerakan terhad.

" Walaupun kaki Min hilang, mobilitinya tidak sedikit terjejas walaupun sekali. Sin hanya nampak terjejas mobilitinya saat Min berangkat kaki pergi jauh daripadanya," terang lelaki itu.

" Moga moga, keputusan Min adalah satu keputusan yang direstui baiknya," katanya lagi.

Angguk.
Aku mengatur langkah. Mengeluarkan belati. Mengorek isi epal untuk menjadi pintu masuk dan laluan, muat untuk aku. Menjadi ruang seperti keranda. Kulit dan isi epal yang terkoyak, tercantum semula membentuk kapsul menutup badan.

" Inilah satu hukuman yang wajar buat aku. Untuk aku yang telah memakan buah terlarang. Dimakan jatuh bersama hina,"

Aku jatuh.
Akan menjadi pengembara yang melangkah ke dimensi yang lain untuk melarang pengembara lain makan buah yang sama.

Malam, malam.





30 July 2016

Keputusan.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Aku dah sampai satu tahap di mana, kalau aku pilih buat keputusan A berbanding keputusan B dan konsekuensinya maha dasyat yang tak tertanggung sepanjang umur hidup. 

secara idealnya, walauapapun keputusan yang kita pilih, kita kena terima akibatnya walaupun keputusan itu salah. biarkan ia mengalir. hingga waktu yang menyembuhkannya. 

batuk kecil berpanjangan waktu malam buat aku gusar dan tidak boleh teruskan tidur. 
batuk kecil daripada orang yang melahirkan aku.

semoga setiap keputusan yang aku pilih, tidak melibatkan orang lain. biarlah aku yang menanggung malang dan badinya. 

selamat malam, malam. 

24 July 2016

Tulisan janggal.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Setiap kali nak habis satu bulan. aku akan rasa gementar. sebab aku ada ada tulis azam tahun ini yang aku nak tulis minimum satu post dalam sebulan walaupun idea tak ada. 

aku? sihat. 
sekarang aku sibuk dengan belajar hal hal akademik dan cara cara nak hidup. Walaupun setiap kali percubaan itu ada, tetap hasilnya tidak seperti yang aku bayangkan. nangis. 

tapi tak mengapa. aku budak lagi. walaupun aku kurang pasti mana datang term budak itu, tapi biarlah aku yakinkan diri yang aku masih budak. sekurang kurangnya ada perkara yang aku yakin buat. 

melihatkan rakan rakan sebaya mahupun adik adik junior yang telah pun tamat belajar mahupun zaman bujang, aku pun turut menamatkan beberapa perkara perkara yang aku rasa kagum sampai sekarang. aku dah berhenti main game dan menonton anime. untuk beberapa minggu. minggu, ya. aku ada sedikit kagum dan bangga sekurangnya aku berusaha untuk menamatkan sesuatu. 

sepanjang aku hidup, untuk lima tahun akhir akhir ini tak pernah aku merasa kesempitan kewangan yang boleh tahan dasyat jugalah. bila aku mengira, aku sedikit boros. sedikit sahaja. lebihnya perbelanjaan duit keluar itu disebabkan situasi situasi cuai dan malang yang tak dapat dielakkan. 

aku kena langgar lari. sebenarnya orang itu tak lari sebab kena tahan dengan seorang lelaki yang baik supaya menuntut ganti rugi bagi pihak aku. akhirnya, aku buat keputusan untuk aku baiki motor aku dulu dengan wang sendiri dan menghantar resit kepadanya. tapi, disebabkan aku tak pandai dalam mengendalikan hal hal dewasa, dia tukar nombor telefon, dan aku tak dapat menghubunginya maka aku pun ber'raver' keseorangan. 

setelah membaikinya dengan penuh cantik menawan, beberapa bulan kemudian motorku dilarikan orang. sedih, bukan? tak sedih? mungkin kau tak sedih, sebab kau orang kaya. tak adalah. sambung, disebabkan itu terpaksalah aku menggunakan motor lama aku yang uzur dan terpaksa diservis sehingga halalan toyyiban. supaya hati aku lebih senang menunggangnya. 

banyak lagi situasi yang tak dapat aku elakkan menyebabkan duit keluar melimpah limpah. betul kata orang, setakat derma seringgit dalam kotak masjid tapi dalam wallet ada seratus ringgit, apalah teruk sangat kedekut tahi hiudng masinmu. di situ aku insaf, walaupun seram nak derma sepuluh ringgit. menggigil teruk sebab pandang wallet, kosong dan ringan. jadi, aku letak resit bank, kad bas, kad upin ipin dan boboiboy untuk tambah berat supaya hati aku lapang dan tenteram. cerita berkenaan dengan wallet, aku kena tipu juga. sebab bila nak bayar, harga wallet itu jadi mahal daripada tanda harga asal. scan code bar tertera harga jauh lebih tinggi daripada yang asal. Allah. aku senyum depan cashier bangla. dia senyum kembali. hari yang indah tuan tuan dan puan puan.

disebabkan aku mula terasa miskin, aku mula tulis novel. tetap juga tak menjadi. aku ditolak 3 kali. sedangkan j k rowling ditolok berpuluh puluh kali apatah budak lelaki hingusan seperti aku. mungkin sampai ratus kali, baru aku diterima. tak apa. aku sabar. lima tahun yang terasa panjang. nangis? aku dah tak terasa. bukan boleh buat orang itu cair pun. 

azam aku yang kuat untuk bekerja waktu cuti pun tidak menjadi disebabkan tahun depan aku kena pindah rumah, maka kenalah renovate rumah baru dan disamping aku kena siapkan projek akademik aku yang terbengakalai tanpa arah. aku pujuk hati aku. aku pandang langit cari kolam bintang. namun, cahaya daripada bumi tetap mengaburi skrin malam. aku reda. 

tahun tahun yang lembab
takut juga aku mati tak sampai hajat
takut juga aku mati sebab banyak beri alasan

tulisan ini semua alasan

ok. aku nak sambung kerja yang tak siap lagi.
semoga aku jumpa aku. 

 
 

26 June 2016

Bilik enjin.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Kita satu kapal.
Kau duduk di kabin.
Aku di bilik enjin. 

Hai awan, aku terjatuh, rajin pula kau tambah ribut dan guruh.  

Rindu aku? aku lagi rindu aku. 

 

14 June 2016

Kebas.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Apa yang sebenarnya Allah nak beritahu dekat aku?

Allah suruh kau sabar, bro. 

 

20 May 2016

Tak ada apa.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

kenapa kamu masuk sini selalu tunjuk muka sedih? ada nada kesal daripada suara. 

muka saya sedih ke? tanya sekadar mahu tahu. tapi, aku lebih tahu. 

walau beribu kali aku nafi, aku tetap rasa berbuku di hati. rasa beban. berat. yang mana walaupun aku sorok dan tunduk, tetap akan terpamer. walaupun sepandai mana aku pandai berahsia, ia tetap tertulis di raut. 

aku lelaki. 
depan mak aku, aku gurau kuat kuat supaya mak aku tak nampak rahsia.
depan yang lain, aku senyap dan jarang kelihatan. untuk nampak sibuk. aku tak suka diambil foto. nanti orang tak puas hati sebab aku bikin aniaya gambar buruk. 

apabila aku berputus asa. aku tanya si a. si b. si c. sehinggalah si p. 

putus asa haram bro. 

bila aku selak selak, keluar ayat tikam tikam. 

sungguh aku tak ada pilihan. aduhai tuhan, ringannya linangan ini. 

aku lelaki.
aku malam.
dan aku tiada pilihan. 

kepada siapa lagi yang aku patut mohon. 

Jika Allah menolong kamu mencapai kemenangan maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat mengalahkan kamu dan jika Dia mengecewakan kamu, maka siapakah yang akan dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan yang demikian)? Dan (ingatlah), kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman itu berserah diri. ali Imran : 160

aku tak sepatutnya letak ayat di sini. aku bukannya pandai amal pun. 
aku dah hilang semangat. 

tapi, nampaknya hilang semangat juga bukan dalam pilihan. 

aku dah semakin benci dengan tulisan ini. 
buat mata aku linang laju. 



 

07 May 2016

Cuba kira ' Tapi, itulah. '

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Ada yang dipaksa terima berjalan jauh daripada petak mula ke garisan penamat. Tapi, tak semua. Ia hanya berlaku kepada sebahagian insan. 

Aduh. Aku rasa macam format rant bila aku fikir balik. Sebelum aku menulis ini, baik berlapang dada sehingga habis tinta. 

Apa yang aku boleh konklusi kan sepanjang usia ini, aku selalu dapat jalan yang lebih jauh untuk sampai ke tempat yang sama berbanding dengan orang lain. Tengok, aku dah mula menggunakan perbandingan. Sungguhlah. 

Kalau tak dapat jalan yang lebih jauh, sama ada tempat mula aku berada di tempat yang jauh atau tempat akhir aku berada di tempat yang jauh atau kedua dua nya sama. Dan kadang kala aku fikir sangat frustrasi dengan situasi situasi sebelum ini. Aku kena jalan lebih kilometer daripada orang lain! Dan aku mempunyai stamina yang paling rendah. Cepat semput. Tak larat dan penat. 

Dan aku pula bukannya jenis lelaki yang mudah mengalah terhadap situasi situasi begini. Banyak pelan dan perancangan aku buat untuk elak berjalan lebih jauh. Aku tulis senarai apa yang aku perlu buat harian, bulanan dan tahunan di atas buku nota, sticky note dan laptop. Procedure yang lebih details dan kemas supaya aku tak mengalami kebingungan di hari kemudian. Set tarikh akhir untuk setiap kerja. Tulis distraksi yang bakal aku tempuhi dan cara cara mengelaknya. 

Senang cerita aku tulis perkara perkara yang aku tak pernah tulis lima tahun sebelum ini. 

Disebabkan gaya pembacaan aku dah banyak berubah, beralih daripada novel ke bacaan self help yang di mana bacaan 'emak emak'. Aku banyak berubah daripada segi pengurusan hidup aku yang sepertinya sudah nyawa nyawa ikan ini. 

Dan, ironinya disebalik gahnya aku ber'seronok' membentuk pelan dan menulis perancangan untuk mengurus hidup aku yang lebih sistematik, situasi situasi itu pasti datang. Menghentam seperti ombak yang beralun melanggar kapal yang belum sempat berlabuh lagi, dah kena baiki jumpa tukang kapal. Dan aku kena tunggu lagi hari esok untuk berlabuh. Tunggu kapal pulih dan sihat untuk berlabuh. 

Ombak ombak beginilah yang buat hidup aku jadi tak semangat dan malas. Kau tahu bila kau dah ada baju baru, seluar baru dan kasut baru nak datang lecture hall, tetiba hari pertama pensyarah beri kau ujian yang markahnya separuh untuk kau duduk exam akhir tahun. 

Sebab itulah aku berhenti baca buku self help sekarang. Dan walaupun sebelum sebelum ini aku tak baca pun buku self help yang suruh tulis nota pengurusan, hidup aku tetap terumbang ambing juga dan dipaksa berjalan jauh. 

Sedih. Penat kena tinggal. Walaupun aku tak anggap pun hidup ini sebagai perlumbaan tetapi aku hanya mengharapkan kapal aku berlabuh dengan sedikit tenang. Namun, hidup bukan mengajar kita hidup dengan tenang. Hidup mengajar kita gelabah. Hidup mengajar kita jantung berdegup kencang itu normal. Tekanan darah tinggi itu normal. Menangis sambil memaki dalam hati itu normal. 

Disebabkan jalan yang panjang, aku menjadi lelaki yang paling lambat dalam sejarah. Mungkin bukan dalam sejarah kau, tapi dalam sejarah dia ( tunjuk jari kepada orang lain, bukan kau).

Bila kau nampak lelaki yang lambat macam aku, kau kena banyak bersyukur yang kau tak perlu banyak kali selak nota untuk faham apa yang kau belajar. Kau kena banyak berterima kasih yang kau tak perlu studi awal seminggu sebelum exam. Kau kena banyak bersyukur yang apa kau baca pasti masuk exam. Kau juga perlu berterima kasih yang kau ponteng kelas tak perlu tulis surat. Kau perlu bersyukur yang kerja kau sangat lancar dan tak ada masalah masalah yang aneh berlaku sepanjang kau buat kerja. 

Aku tahu aku tengah rant. Tapi, itulah. 

Aku tahu aku lambat. Daripada acara larian 1500 m jadi 4000 m. Daripada acara tiada halangan jadi acara larian berpagar. Jatuh banyak kali pula. Tak ada training pun untuk larian jarak jauh dan berpagar. Sakit.

Daripada situ, setelah bermuhasabah. Pelan yang aku tulis semua adalah perancangan untuk menang acara 1500 m dan tiada halangan. Aku tak ada tulisan untuk acara jarak jauh dan berhalangan. Tapi, aku tak pernah dilatih untuk menulis pelan untuk menang acara jarak jauh dan berhalangan, jadi aku diberi acara acara ini tanpa apa apa persediaan untuk kita jatuh. Jatuh berulang kali. 

Sebenarnya, aku dah tak berapa minat tulis nasihat self help dalam kertas kertas ini, sebab selalunya nasihat nasihat yang aku tulis akan menikam aku kembali keesokkannya ( gelak kecil ) Tapi, itulah. 

Fikirlah apa yang aku mahu sampai dalam tulis tulis ini. 
Lagipun, kertas ini pun rasanya dah tak ramai yang membacanya. Daripada situ aku rasa aku agak terbuka untuk menulis rasa ini. Aku rasa kesal dan terkilan juga sepatutnya kertas ini aku perlu jaga daripada tulisan personal dan rant. Aku nak jadikan kertas kertas ini daripada awalnya tempat aku menulis isi isi kreatif tetapi lain pula jadinya sejak sejak akhir ini. 

Tapi, itulah. 



23 April 2016

Kawan lelaki aku yang kelakar.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani




Aku sibuk.
Ntah berapa kali aku sebut sibuk beberapa bulan ini. Tapi, memang betul aku sibuk. Sibuk fikir benda yang aku tak boleh kawal. Dan aku rasa orang lain pun semakin sibuk mengurus diri masing masing. Semua orang ada jalan masing masing untuk hadap dan tempuh.

Walaupun aku sibuk, aku tetap ada kan masa baca artikel dan buku yang tiada kaitan ( puji sekejap ). Tiada kaitan dengan apa yang aku buat. Dan baru baru ini aku baca satu artikel berkenaan dengan distractions. Sesuatu sesuatu yang menghalang kau daripada bekerja dan belajar secara konsisten. Ini definisi dalam situasi aku yang membuatkan hidup aku selama ini terumbang ambing dek semakin banyak distraksi yang perlu aku tolak. Memang betul kata orang, semakin banyak kerja yang kita dapat, semakin banyak halangan dan masalah kita kena selesaikan. Kerja itu dah susah, tambah tambah lagi external factor yang menghalang aku buat kerja dengan aman.

Distraksi.
Sebagai seorang lelaki biasa biasa. Aku menghadapi banyak perkara perkara yang aku suka buat. Walaupun aku suka buat tapi ia tetap mengjengkelkan apabila ia datang pada waktu kerja berlambak.

Tengok anime dan baca manga.
Tengok movie di laptop.
Dengar lagu.
Tengok bola.
Baca novel.
Tengok rancangan memasak.
Main game.

Dan banyak lagi distraksi yang buat kerja aku jadi lambat dan masa yang sia sia habis begitu sahaja. Aku cubalah 'puasa' tak buat apa yang aku suka buat, dan selalunya diakhiri dengan tidur. Dan aku paling tak suka tidur. Mungkin sebab aku cenderung kepada tidur yang lama maka masa aku pun banyak habis di situ.

Aku buat jadual untuk rancang masa aku dengan sistematik tapi selalunya gagal sebab aku suka suka langgar tempoh masa dan due date. Sedih. Marah. Bengang dengan diri sendiri lebih terasa daripada bengang dengan kawan.

Aku cemburu lihat kawan kawan aku yang tiada semua distraksi yang aku ada. Lelaki lelaki macam ini memang tak didedahkan dengan perkara yang lelaki biasa suka buat. Selalunya lelaki yang tak tengok sukan ini orang panggil lelaki lembut dan lemah, tapi bagi aku, mereka mereka inilah ada banyak masa untuk organise diri mereka sendiri. Susun kerja dan aktivti lain lebih teratur.

Tak terdedah dengan anime dan manga. Lagu lagu di radio haram tak tahu apa, cuma tahu satu dua tapi tak berapa tahu liriknya. Game tak pernah sentuh, memang tuhan pelihara betul lelaki lelaki macam ini. Walaupun adakalanya aku malu juga, sebab tahu segala distraksi ini adalah jahiliyah jahiliyah kecil yang menganggu, tapi memang susah betul untuk mengurangkan frekuensi dan durasi aktiviti aktiviti ini.

Memang susah betul bila kita lelaki lelaki yang diletak ujian begini. Betul betul terasa berat. Orang yang tak merasa, memang tak pernah dapat rasa keperitan mujahadah melawan hawa nafsu yang macam gergasi ini. Yang menjadi masalahnya ialah bila perkara perkara distraksi ini memakan masa yang sangat banyak sehingga mengganggu masa masa yang kita susun untuk kebaikan diri kita sendiri,

Masa masa yang disusun untuk buat perkara baik itu tidak payah disebutlah, rasanya semua orang tahu manusia diciptakan untuk apa dan tujuan hidup di dunia ini. Dan kita pun perlu sedar yang setiap manusia di uji dengan lapangan masing masing. Ada yang diuji begini. Dan ada yang diuji sekian sekian.

Dan lagi, ujian ujian lelaki bukan setakat benda benda yang aku sebut di atas tadi. Perempuan,perempuan dan perempuan.

Semoga tuhan tidak membiarkan kita meliarkan pandangan kita. Semoga kita kuat jaga pandangan. Nak jadi lelaki yang betul betul penyayang ini memang susah, memang tak akan sempurna tapi kita kena mula usaha ke arah itu. Iman turun naik. Naik turun. Ujian semakin banyak bila usia semakin tambah.

Kawan lelaki aku yang kelakar dah nak nikah. Aku tak pelik pun dia nikah dulu walaupun ramai kata dia tak kacak dan tak berduit. Sebab perempuan memang suka lelaki kelakar.

Dan bila aku review kawan lelaki aku yang kelakar itu, dia memang jenis lelaki yang tak baca manga dan anime, tak layan movie dan lagu, bukan kaki bola dan game, tapi dia suka tengok rancangan memasak. Dan dia juga pandai memasak.

Agaknya, perempuan memang suka lelaki yang pandai masak.

Selamat hari penyayang kepada kawan lelaki aku yang sangat kelakar.





17 April 2016

The bright side.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

aku lihat orang sekeliling memiliki pencapaian demi pencapaian. berlari lari dan bergambar gambar dengan pingat gembira mereka. 
aku pula sejak beberapa tahun ini, sifar pingat dibawa pulang. 

bro, tengoklah the bright side. 

ya, aku sedang lihat the bright side. aku sedang lihat kamu semua. 

mungkin sebab aku selalu memberi pandang begini, selalu bersangka sangka buruk yang bukan bukan kepada tuhan, aku menjadi lemah,
menjadi serba tidak menjadi. 

aduhai, kenapalah aku selalu bersedih. 

maafkan aku tuhan. 

sangkaan kita mengikut sangkaan tuhan. 

 

15 April 2016

Zon masa.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Aku tahu. 
Perkara yang berat akan sentiasa berlaku. Dan paling memedihkan ia datang daripada dua tangan kita sendiri. 
Menyesal. Memang ada. 
Aku tahu. Dua biji mata kau yang berair. Tinggal tunggu mengalir dan pergi. 
Tangan yang aku kawal buat mata kau bertakung. 

Biarkan ia pergi. Biarkan ia tangis. Bukan selalu. 
Umur ini bukan zon masa kita.
Umur ini zon masa kita berduka. 
Tahun tahun yang lalu dilanda malang. Aku cuba percaya tahun tahun yang datang ialah zon masa aku. 
Aku berkali kata, aku tak kuat. 
Tapi, tetap turun berat di bahu. 
Aku hanya mampu bertahan. 
Aku tulis ini seperti orang yang berkaki kalah. Aku memang berkaki kalah. 
Kau kau yang sedang baca, ketahuilah. 

Aku bukan berada di zon masa kamu. 

Aku harap aku ada bilik untuk aku sendiri. 

 

 

08 April 2016

Tulis random. Sekadar memenuhi tulisan bulan April.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Sejak akhir akhir ini, aku jadi dewasa.
Aku jadikan kerja yang mengalir laju sehingga membentuk takung yang melimpah ruah sebagai indikator aku jadi dewasa. 
Apabila banyak kerja, banyak masalah yang perlu diselesaikan. 
Ya, selamat tinggal rambut rambutku. 

Walaupun aku cuba praktiskan gaya hidup yang organisasi dan ala ala pengurusan masa yang baik, tetap akan ada pelan pelan yang tidak sangka yang sering membantutkan aliran rancangan awal. Ya. Banyak yang aku rancang awal semua tak jadi. Adalah hikmahnya. Rancangan tuhan lebih padu. 

Jadi, aku cuba menulis walaupun aku masih sibuk. Orang kata aku nampak tak sibuk, tapi dalam hati kepala aku berdenyut denyut fikir apa yang akan berlaku esok. Orang orang yang nampak aku tak sibuk ini memang sibuk. Tapi itulah bila dah sibuk, kita akan nampak diri kita ialah manusia yang paling sibuk. Sibuklah kau.

Ini tulisan random.

Sementara aku sedang menyiapkan kerja diskusi dan report mahupun manuskrip yang selalu ditendang, baik aku tulis sesuatu sebelum malas itu hinggap. Walaupun aku tak tahu nak tulis apa di sini, tentang hidup aku yang tak banyak sangat pun berkembang dan tak ada perkara baru yang menarik hendak disembangkan. Aku tak pergi trip mana mana. Aku tak baca sangat buku buku yang menarik. Aku tak jumpa sangat orang orang baru kecuali pesakit pesakit. 

Oh lupa, aku ada beli koleksi buku ramlee awang murshid, trilogi sunan. Mantap. Serius mantap. Ya. Aku tahu, Aku tak habis lagi baca, baru sampai buku ke dua daripada lapan buku. Aku memang pembaca yang lambat. Baca lecture note lagi lambat. Tapi, tak apa jangan sedih. Kena biasa biasa kan. Nanti down pula. 

Berenang. Aku teringin nak belajar berenang. Aku download video video asas berenang di youtube tapi malangnya selalu gagal praktik dalam realiti. Aku memang loser. Jangan sedih. Kena biasa biasa kan. Nanti down lagi. 

Aku buat kek batik. Aku memang dah lama tahu cara nak buat kek batik. Tapi, masalahnya bila aku tahu satu jenis perkara, aku tak boleh move on untuk buat perkara baru yang lain. Rasanya macam kek batik. Alhamdulillah, jadi. Tak pernah tak jadi. 

Apa lagi ya, oh iya. Aku dapat buku nota yang cantik secara percuma hasil pembelian koleksi trilogi sunan. Cantik. Tak terusik lagi dengan mata pena. Bersih. Memang sayang rasanya nak conteng. Aku ingat aku nak tulis haiku dan rangka cerpen. Kononlah. Oh iya lagi, aku sedang belajar menulis haiku. Memang pelik. 

Dah itu sahaja buat masa ini, hidup aku memang bosan. 
Tapi itulah namanya pun aku. 
Ada rezeki, adalah cerita. 

*****************************

Bro, setiap orang yang baik akan sentiasa dilindungi daripada perkara perkara yang tak baik seperti bala bencana dan musibah. Tapi bro, kita ini hamba hambaNya. Sentiasa menerima ujian. 
Andai kita berasa cukup dengan hanya solat lima waktu sehari semalam dan cukup kata kita beriman.
Bro, belum tahu beza orang orang yang ditimpa ujian dengan orang orang yang belum ditimpa ujian. 
Ujian ujian inilah yang mencabar kita sama ada solat kita akan cukup atau menjadi tidak cukup.
Seram bro. 

 

05 March 2016

Cashier mamak yang takut syaitan.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Kenapa ada cermin di belakang cashier?
Adik aku tanya.
Disebabkan hari itu yang cerah ( tiada kaitan ), aku terasa sangat pandai, aku beri jawapan yang agak boleh tahan bijak juga. 
Nak elak cashier tengak muka customer jadi syaitan dan nak elak customer tengok muka mereka sendiri jadi syaitan. 

Tak faham. 

Kalau kita letak cermin di belakang cashier, kalau ada customer marah marah dan adakalanya bertindak kurang ajar, mereka akan fikir banyak kali sebab nampak refleksi daripada cermin di belakang. Bila kita tengok muka kita jadi jahat, kita akan rasa malu dan bersalah. 

Takkan nak kena letak cermin di belakang kita setiap masa, baru orang takut jadi syaitan?

Nangis.

Tajuk nak hebat, tapi itulah. Namanya pun aku. 

06 February 2016

Ada.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

Semua orang kan jatuh cinta.
Ia akan datang mengejut dan tiba tiba.
Jangan lupakan mereka yang cintakan kita tanpa jatuh. 
Mereka cintakan kita kerna kita ada. 

 

01 February 2016

Pak cik pak cik tenis yang suka sihat.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani



Waktu aku umur belasan tahun dan belajar di menengah rendah, aku suka main bola sepak petang petang. Kadang kadang, waktu pagi pagi waktu cuti. Dan disebabkan ketiadaan fasiliti seperti gelanggang futsal di kawasan perumahan kami ( ada padang rumput tapi padang macam bendang ), kami guna gelanggang tenis penuh dan gelanggang tenis separuh. Kalau ada orang main tenis, kami main di gelanggang tenis separuh. Kalau tiada orang main tenis, kami main tenis di gelanggang tenis penuh. Cabut jaring tenis, lepas itu boleh main ramai ramai sebab gelanggang lebih besar berbanding yang separuh.

Tapi, kebanyakkan masa memang kami selalu main gelanggang separuh sebab pak cik pak cik di tempat kami memang suka main tenis. 

Menjadi masalah kepada kami dan juga pak cik pak cik tenis yang suka sihat ialah bola kami sentiasa akan tersesat masuk ke gelanggang tenis yang mereka selalu main. Kaki kami cenderung sepak bola tinggi tinggi melepasi dawai halangan menyebabkan pak cik pak cik tenis tertukar memukul bola sepak yang 7 kali ganda lebih besar daripada bola tenis. 

Dan ini menyebabkan pak cik pak cik tenis yang suka sihat berasa sangat marah yang tidak boleh dibendung lagi. Mula mula mereka memulangkan kembali dengan wajah senyuman memandangkan kami boleh dijadikan bakal bakal mokhtar dahari dan memulangkan juga kata kata amaran sinis. Kami faham. Kami mula bermain dengan sepakan yang sangat sopan santun. Disebabkan terlalu sopan santun, kami cepat penat. Sebab bila kita bermain terlalu 'baik' , kami akan cenderung berfikir dengan kuat dan banyak.

eh, nak sepak slow ke? tapi nanti keeper dapat tangkap bola. nak sepak kuat takut tinggi, nanti pak cik sebelah marah kami.

Jadi, disebabkan kami main tak banyak guna fikir, kami mula sepak kuat kuat sampai lepas lagi masuk sebelah gelanggang. 

Semakin berlarutan, semakin jengkel. Lalu pak cik pak cik yang suka sihat itu menghaburkan kata kata kesat. Wah, kata kata kesat itu selalunya yang aku dengar adalah datangnya daripada mulut anak anak muda. Culture shock di situ. Tergamak semua. Otak masih suci ketika itu. Disebabkan kami anak muda, kami sukakan cabaran dan suka meniru. Kami juga marah tetapi tidak membalas dengan bahasa kesat. Pak cik yang suka sihat itu yang dari tadi tidak tertahan merah mukanya sebab asyik kena smash tempat dia, ambil bola kami. Sepak bola tinggi tinggi. Terbang dan jatuh di jalan raya. Kereta yang lalu. Langgar. Meletup. Hancur. Tamatlah riwayat bola kami. Kebetulan. Drama. Drama selalu datang dalam kebetulan. 

Jadi, disebabkan bola itu milik anak ketua blok. Dia mengamuk. Dan mencarut. Ramai yang turut mencarut sama. Aku baik. Aku tak mencarut. Aku menutup telinga. Yang aku dengar bahagian terakhir selepas ayat mencarut iaitu gilerrr... '.....giler' dan '.....giler'

Aku tahu. Sekarang aku dah tahu ayat awal sebelum gila. Tapi, aku tak cakap.

Disebabkan ramai antara kami mula mencarut secara berjemaah. Pak cik pak cik yang suka sihat itu mula mencampak raket tenis dan mengejar kami. Kami lari. Kami lari sebab mereka semua polis polis pencen. 

Ada yang ketawa sebab excited kena kejar dengan polis pencen.
Ada yang mencarut lagi.
Ada yang menangis sebab team kami ada budak darjah dua jadi dia tak biasa kena kejar. Culture shock. 

Moral of the story;
Tiada moral pun sebenarnya. Aku pun tak tahu kenapa aku tulis di sini. Mungkin, sebab aku jumpa kawan lama aku yang buka balik cerita lama. Dia yang ketawa masa part lari kena kejar dengan polis pencen. Aku dah tak ingat reaksi aku waktu aku kena kejar. Yang penting aku tak mencarutlah waktu itu.
\
Tapi, bila fikir balik. Adalah moral disebalik cerita ini.
Kita tak suka sangat bila orang sekeliling kita tegur perkara baik campur nada sentap campur lagi suara tinggi tinggi. 
Apa sahaja yang datang untuk sentap sentapkan hati kita, memang hati akan rasa tak seronok mendengarnya. Tak seronokkan kalau datang datang jumpa kita beri nasihat dengan suara yang tinggi dan kasar. Memang angin kalau dia sambung nasihat itu sampai orang luar yang tiada kaitan pun boleh dengar sekali.

Tapi, bila sampai bahagian hari yang kita kena muhasabah ( Umar ra pernah kata hisablah diri sebelum dihisab, bersedia untuk hari yang datang ), pandai pandailah buang bahagian carut marut, nada tinggi vokal dan nada sinis yang sentap. Yang tinggal ialah perkara yang betul.

Dan perkara yang betul atau mesej yang betul ataupun hikmah ini kena ambil. 
Kalau kita tak ambil, rugi. Tak beruntung di sana. 

Kutiplah hikmah sebanyak mana, hakikatnya hikmah memang milik orang beriman. 
Cari. Masak. Buat bekal. 

Kepada orang yang baik dan tak mencarut, meh la tolong aku buat bekal. 




Sedap

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...