11 November 2011

Autisme yang berzikir...

“The best of people are those that bring most benefit to the rest of mankind.”
(Daraqutni, Hasan)


salam ziarah...

ukiran senyuman masih lagi tersisa saban beberapa minit yang lepas di kala memutarkan retina , menangkap figur seorang budak lelaki berbaju biru tua yang kemas . potret jari-jemarinya halus menembusi hatiku yang sepi dibuai angin siang yang nyaman . not-not muzik seakan menari dengan alunan lantai merdu . memberi bisikan ghaib yang melunakkan jiwa .




tenang sahaja budak lelaki autisme itu meleraikan matanya kepada papan bunyi itu . papan bunyi yang menjadi mercu tanda bagi sebuah restoran milik warga jepun yang fasih berbahasa melayu .

hamburan pujian tidak kira sesiapa yang mendengarnya , itu sudah pasti . pantas sahaja itu adalah anugerah ilahi yang memberi erti takjub dan pengajaran kepada mereka yang berfikir . duduknya aku di atas kerusi kayu putih itu tidak berkecuali mengucapkan tasbih . hebatnya lukisan arkitek yang agung memberi pesona kepada kanvasNya .

sementara menghirup secawan teh hijau yang hangat , aku berbisik ghaib dengan hati . di manakah terletaknya sebuah kelebihan kepada diri sendiri ? spesifikasi yang dicipta oleh tuhan yang adil .

kelemahan yang ku jumpa dalam diri tetapi kekuatan yang ada dalam diri masih samar-samar wujudnya . kegagalan bersiri yang ku hadapi memberi penjelasan yang aku tidak cukup petah untuk memberi deskripsi kekuatan diri sendiri .




adakah diri ini bijak seperti pakar orientalis yang giat mencari ilmu kekuatan sebuah tamadun dan memberi buah fikiran untuk solusi kehancuran . memberi akal tanpa sedikit argumentasi oleh manusia tamadun agung itu , membentang kertas kerja merobohkan ritual dan intelektual keagungan dengan ideologi dan falsafah jahil . ya , itu bijak yang memberi derita kepada kebenaran . hakikatnya , realiti begitu memedihkan .

 hak manusiawi yang direka untuk menghasilkan mortar halus . sehalus jarum yang memberi corak kepada kain afrika yang sudah lama dijerut kemiskinan . media berhelah sepanjang masa , penafian itu dan ini terus memberi perlindungan kepada si tangan ghaib yang bermaharajalela .

hairannya , tugas media memberi bintang kepada watak-watak boneka dunia dan pada masa yang sama memberi topeng kepada tangan ghaib itu yang disimbolkan masih lagi dirantai . media memberi istana kepada si penipu agung .




oh , adakah aku sudah terlewat bangun daripada realiti yang memedihkan ? tentu sahaja benar kerna ramai pejuang yang sudah menyahut seruan tuhan berdekad malah berabad dulu . jenazah mereka sudah lama memberi wangi , meneutralkan sedikit aroma peluh keji missionaris yang giat meluaskan hedonisme . menjadikan ideologi mereka sebagai invasi hebat di bumi Asia . impaknya tidak perlu dijelaskan . khayal .

mata ku masih tertangkap kepada imej kanak-kanak istimewa itu . berhalusinasi dengan dunianya sendiri . itulah kekuatan yang tersisa dalam dirinya , memberi manfaat kepada telinga pendengar . not-not muzik tenang memberi warna lembut atmosfera .

sedarnya aku , merdu alunan itu bercantum dengan perbualan hati . tenang sahaja . hujan mula memberi rintik kepada permukaan lantai . matahari mula segan , meratai wajahnya dengan awan yang segak berpakaian serba hitam kelabu .




aroma berubah daripada sehangat teh hijau menjadi dingin lagu hujan . namun , bunyi papan merdu itu masih lagi belum tergugat kualitinya . rasanya sungguh memberi metafora kepada akal yang sedang berfikir tentang indahnya alunan anugerah ilahi .

bermanfaatkah aku kepada masyarakat seagamaku ? itulah tekanan berat yang cuba aku alihkan . ilmu ku masih biasa . belum mampu membina infantri yang terkuat sebagaimana tamadun ku terdahulu . taktikalkah aku menyusun sistem yang berpandukan sumber warisan para anbia ? itu belum mampu ku biasakan .

yakin aku , budak istimewa itu menggalas amanah memberi halwa telinga kepada tenaga yang letih , mengecas kembali aturan cas-cas tidak seimbang dalam jasad . saraf istimewa itu bertungkus lumus mengirim mesej kepada neuron memberi pintar kepada otot jari jemari , bermain sebuah lagu manusiawi . aku tidak lalai . bunyi ini harus .

aku menyahut seruan panggilanNya . yakin aku , si bilal itu memberi manfaat kepada masyarakat lain untuk bersama-sama mengerjakan kewajiban seorang manusia .




manfaat untuk orang lain ? yakin juga aku , yang si kanak-kanak autisme yang pintar bermain piano itu memberi manfaat kepada manusia si pendengar memberi zikir kepada tuhan yang teragung .


"Sebaik-baik insan adalah insan-insan yang membawa paling manfaat kepada seluruh umat manusia."

2 comments:

NZ Diaz said...

setiap manusia ada kelebihan dan kekurangan sendiri. budak tu walaupun dia tak sempurna, dia dapat ingatkan orang pada Allah.
:)

NaRuFiQ said...

subhanaALLAH....syukran

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...