29 December 2014

Kenapa aku tak suka dengar cerita kahwin?

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani


sebenarnya, aku tak berapa sedia untuk menulis post yang cukup panjang dek kerana masa aku banyak dihambakan dengan jadual akademik yang penuh padat. makanya, aku hilang masa untuk membaca dan membeli buku buku non akademik yang boleh dibuat idea untuk menulis campur dengan mengasah teknik penceritaan yang bagus. apapun, curi curi masa juga untuk membaca sisa sisa buku yang lupa untuk dihadam.

beberapa bulan yang lepas, aku telah menghadapi satu situasi yang bersiri yakni macam idea itu ada dalam beberapa siri keadaan yang buatkan aku rasa gatal gatal nak tulis. satu temptation yang aku tak boleh tahan, memandangkan banyak perkara berlaku dalam beberapa bulan yang lepas buat aku rasa trigger nak tulis dalam post ini walaupun aku dah beri warning awal awal, kalau boleh aku tak nak tulis apa apa berkenaan ini sebab aku masih mentah. tak matang. dan masih lagi belum bersedia nak tulis.

dan sekarang, aku rasa masih lagi ragu ragu nak tulis tapi apapun ini cuma dua puluh sen artikel yang tidak mengikut format artikel sebenar.

beberapa tahun yang lepas, ( sangat lama, ingat tapi tak nak beritahu bila ) aku ada ter'minat' kepada seseorang. dia hampir memenuhi segala requirement dalam list cinta hatiku ( amboi ). aku muda masa itu. nakal sedikit. aku dapati dia sangat menarik. dia buatkan aku malu malu. kalau berselisih pun, aku cuba berlalu dengan laju. sebab malu. dan perasaan itu tak pernah terbalas sebab aku malu. sangat.

dan aku rasa perasaan itu semakin lama berevolusi menjadi sesuatu yang mahu ke peringkat seterusnya. to be acknowledge. macam, dalam kelas sebelum sebelum ini, aku tak banyak cakap. tapi bila dia ada, aku cuba buat lawak dengan member. dan member aku ketawa. aku bangga. achievement unlocked. member aku buat lawak. aku ketawa balik. ketawa yang orang lain rasa cute ( amboi ).

dan banyak lagi. tapi, dalam skala yang memadai bagi seorang lelaki pemalu lah.

selepas beberapa siri penaklukan, aku rasa ada lah sedikit perubahan. dapat respons. tapi, tak banyak mana pun, kerna bajet rendah. bajet penaklukan orang yang malu malu. berapa lah sangat. jadi, selepas beberapa lama. beberapa tempoh. aku fikir ada yang lebih penting daripada siri penaklukan ini. sebab masa itu, nak dekat exam. makanya, yang utama ialah buatkan keluarga gembira. itu aku yang muda. prinsip aku.

dan sekarang, usia yang masih juga mentah. untuk beberapa tahun yang lepas, tapi tak lama daripada situasi perenggan di atas, aku sebagai lelaki yang kaya dengan testosterone pernah juga mengalami siri ter'minat' kepada seseorang yang random. ter'minat' . tak apa. dimaafkan. bak kata member aku. it's healthy.

tapi seperti biasa, aku tak dapat pun respons yang banyak disebabkan pakai bajet pakej lelaki pemalu. dan aku yakin. seyakin yakinnya aku tidak lah begitu serius dalam relationship. aku hanya ter'minat'. aku ada minat. aku ada suka. tapi, ia datang. kemudiannya, pergi. aku rasa tak normal. sebab aku memang cepat jemu dengan perkara perkara begini.

bak kata ustaz nouman ali khan, lelaki ini selalu tersilap menduga tentang perasaan mereka kepada perempuan. dalam hal ini spesifik kepada sama ada suka atau pun hormonal. lelaki bila tengok perempuan boleh jadi dia serius dengan perasaan dia. dan boleh juga jadi suka itu hanya tindak balas hormon. lelaki itu masih belum matang dalam hal mengawal temptation dia kepada opposite gender. jenis jenis yang susah nak kawal mata pandang perempuan. salah satu sign and symptom untuk lelaki yang susah nak resist temptation. lelaki hormonal. lelaki yang selalu tertipu dengan biologinya sendiri.

tapi, itu normal. yang sebaliknya, yang tak normal. ia tanda lelaki itu sihat. bagus, tapi lebih bagus kita kawal. tapi, cinta dalam media buatkan ia tak menyihatkan. banyak, aku malas nak cerita.



selepas beberapa tahun berlalu. sekarang, aku rasa macam perasaan aku mati. aku rasa tiada emosi. mungkin sebab banyak perkara baru berlaku yang datang dan pergi, telah menjadikan aku 'kering'. aku tak kisah. aku tak nak fikir berkenaan perasaan. tak nak tahu berkenaan jodoh. atau tulang rusuk sebelah kiri atau pun apa apa sahajalah. aku cuma request segala perkara baru yang aku pasti bakal lagi mendatang, aku dapat jalani hidup aku dengan smooth dan steady. aku mahukan kehidupan yang tenang. kehidupan yang 'sopan santun'. supaya aku lebih bernafas dengan oksigen yang cukup.

dan aku rasa penat jika ada perkara perkara baru yang akan datang lagi. cukuplah, dengan perkara perkara baru yang aku jangka akan datang kemudiannya. aku tidak mahu lagi menambah persoalan persoalan perasaan. pertanyaan dan diskusi berkenaan jodoh dalam konversasi member. memang aku tak minat nak dengar. kalau lepak dengan member usrah, semua sembang baitul muslim. oh tuhan, berhenti. masing masing kata 'ana tak qowiy macam sheikh'. 'ana pun sama juga'. tapi ana tengok mutabaah amal anta, masyaAllah.'

aku rasa nak sepak seekor ekor. ( literally )

masalah aku ialah aku tak nak ada komitmen. aku punya ideologi. aku rasa perkahwinan menjejaskan kehidupan seorang lelaki. aku ada seorang abang sepupu, aku memang rapat dengan dia. tapi bila dia dah kahwin, aku dan dia, agak janggal. dulu dia lah yang paling tough, sekarang segala pack dah hilang. main futsal tak mahu. hubungan agak terjejas. dan dia jadi lain. daripada segi aspek fizikal ( baru cerita tadi ) , emosi , mental , psikologi , sosiologi. berubah, walaupun bukan secara total. tapi, komitmen buatkan dia berubah. aku tak kata perubahannya membuatkan dia nampak kurang baik tapi dia berbeza. mungkin daripada bebola mata aku, perubahannya buatkan aku rasa kehilangan tapi bagi persepsi seorang lelaki yang sudah berkahwin, itu normal. itu menyihatkan.

daripada situasi itu, faktor utama yang aku rasa berat ialah tanggungjawab. tanggungjawab buatkan rambut aku gugur dengan banyak. dan ini membuatkan aku kurang comel. dan ini membuatkan aku lagi bertambah depresi. kesimpulannya, semakin banyak tanggungjawab, semakin banyak tenaga mengalir laju keluar. segala sel darah merah yang memberi nutrisi kepada rambut, semua lari ke otak sebab banyak sangat demand minta oksigen dan nutrient.

walau apapun, manusia tetap manusia. kita tak boleh lari daripada tanggungjawab. sama ada kita suka atau tidak. ia tetap perlu digalas. tetap perlu dipikul dan dilaksanakan. amanah kita, untuk mengembangkan populasi yang sihat. meramaikan anak anak yang ada kalimah iman. kita tak boleh lari daripada sunnah. dan itu menyihatkan.

aku selalu rasa inferior. rendah diri. takut takut. sama ada aku betul betul boleh pikul atau tidak. tanggungjawab sebagai seorang lelaki kepada pasangannya, ia berat. bukan senang. ayah aku sebagai rujukan, dah banyak rambut yang gugur aku lihat sepanjang aku membesar. memandangkan aku hadiah pertama daripada hasil perkongsian ibu dan ayah aku, makanya aku lebih dekat dengan mereka. aku sangat takut. adakah aku betul betul mampu penuhi tanggungjawab?

beberapa bulan yang lepas, aku ada pergi satu program multaqa', ada satu slot yang menarik yang buatkan aku initiate nak tulis post ini. dah berapa perenggan dah ini, aku masih lagi tidak mampu melelapkan mata. lelaki itu berbicara hak dan tanggungjawal dalam baitul muslim.

kita suka berbicara tentang hak. kalau kita selidiki hak hak dalam rumah tangga banyak menangnya di pihak suami. ( buat homework sedikit cari hak hak suami dan isteri ) isteri kena taat suami. kena utamakan suami lebih daripada segala urusan. dan lain lain. ini satu perkara yang berat sebelah dan kurang adil bagi side perempuan atau isteri.

tapi, bila kita berbicara tentang tanggungjawab. tanggungjawab lelaki bukan perkara yang boleh dibuat ringan. kalau kita tengok kondisi sekarang, ada sesetengah suami zaman sekarang selalu demand dan request hak isteri kepada suami perlu dipenuhi. isteri perlu taat seratus peratus kepada suami. syurga di bawak tapak kaki suami. tapi, kita lupa kalau kita tak tunaikan tanggungjawab dengan bagus, kita tak layak untuk demand dan request hak.

benar. tanggungjawab suami kepada isteri begitu banyak. kalau tak boleh nak accomplish segala tugas, apa yang kita expect? kalau nak membeli barang yang bernilai, kita mesti ada wangnya. ini yang kita panggil give and take.

komitmen. bukan boleh buat perkara main main. boleh buat homework cari tanggungjawab suami kepada isteri.

dan hari itu aku ada pergi satu event berkenaan pengurusan anak muda mudi. dan dia ada tayangkan beberapa video ustaz nouman ali khan, berkenaan menjadi ayah yang sebenar benarnya. hasil daripada perkongsian itu betul betul buatkan aku rasa, aku rasa lain. aku rasa ada sesuatu yang bertambah. tapi, aku tak pasti apa yang bertambah.


menjadi ayah.

sebagai seorang anak, sudah tentulah aku menjalani kehidupan sebagai seorang anak dan juga melihat kehidupan anak anak yang lain. dan masing masingnya berbeza. setiap kehidupan anak anak, berbeza ujian. berbeza halangan. berbeza masalah.

berbeza daripada segi pendidikan.
berbeza daripada segi duit dalam akauan bank.
bebeza daripada segi pergaulan dan relationship.

semuanya berbeza walaupun kita claim yang kita lahir daripada satu sistem.
anak anak yang dulu lain.
anak anak yang sekarang lebih lain.

ibu dan ayah zaman sekarang kena lebih faham dan lebih bijak. memenuhi tanggungjawab suami kepada isteri dan sebaliknya tidak cukup jika daripada segi ilmu menguruskan anak anak agak kurang.

ilmu pengurusan anak anak ini macam ilmu menguruskan pemain pemain bola sepak. ayah adalah coach. ibu pun boleh juga. setiap anak ada potensi, kelebihan dan kekuatan. kelemahan dan masalah. halangan dan rintangan. ada anak yang jenis verbally, pandai bergaul dan bercakap. jadi, si ayah kena treat anak ini dengan cara sekian sekian. dan anak jenis yang suka mengasingkan diri, tidak suka bergaul dan suka menyendiri. jadi, si ayah perlu menggunakan pendekatan yang berbeza.

ada pemain bola yang boleh main full game dalam satu masa dan ada yang tidak. ada yang kena duduk di bangku simpanan, tapi bukan bermakna tidak pandai bermain dan tidak berskil. pemain ini akan lebh stimulated daripada segi psikologi kalau game tersebut menunjukkan pasukan lawan sedang mendahului. coach yang bijak bukan sahaja berilmu daripada segi membeli dan mengambil pemain yang berskil tinggi tetapi mengambil pemain yang hebat daripada segi mental dan psikologinya. inilah ilmu pengurusan sumber manusia. ilmu yang perlu ada bagi setiap pemimpin.

ada anak yang kurang perform dalam usianya yang mentah. beri peluang. beri maaf. galakan. pujian. ada sesetengah anak yang perlu dikritik dengan keras, baru dia boleh berjaya. ilmu dalam kaedah untuk mendekati anak anak dengan cara yang beza, ini yang kita perlu belajar sebelum menjadi ayah.

sebagai seorang anak, segala distraction dan halangan yang datang dalam bentuk media membuatkan aku risau. internet adalah musuh aku yang paling utama bila aku bergelar ayah. aku takut. aku sangat takut dengan apa yang berlaku di internet sekarang, di media lain lain. semakin advance. semakin menggerunkan. ia semakin laju dan efektif dalam meracuni. aku yang sudah tercemar ini, takut melahirkan benih yang tercemar juga. mampukah mereka harungi saat saat gelap yang bakal mendatang? * ost arjuna beta (tetiba)

untuk menjadi ayah, aku tak boleh matikan 'anak' sebagai role aku. aku tak boleh matikan ' kehidupan anak' sebagai kehidupan yang bakal datang. aku percaya 'kehidupan anak' mampu membuatkan aku menjadi ayah yang baik. ' kehidupan anak ' , kehidupan yang liar. penuh dengan ingin tahu. dan inilah, dengan izinNya, kita dapat melalui jalan yang sama dengan anak anak yang lain. kita dapat menjadi 'anak' kepada anak anak kita.




ini definisi baru aku.

kalau kamu masih lelaki hormonal, definisi cinta kita agak beda. cinta bukan datang sekali dengan adrenalin dan testosterone, ia juga datang dengan hormon cortisol. berhati hatilah. jangan biarkan anda diselubungi dengan ubat ubatan dan terapi hyper tensi.

untuk aku, emosinya yang sudah mati, puas aku pujuk untuk menerima perkara perkara baru yang datang lagi menyusahkan. tidak mahu aku tambah dengan tanggungjawab yang lebih menyusahkan ini. tapi, tanggungjawab inilah sebahagian kerja kerja untuk membina syurga di dunia. sebagai manusia hina, membina syurga dengan batu bata dunia adalah satu penghinaan kepada tuhan yang maha esa, syurga yang asli dibina dengan material yang datangnya bukan daripada dunia.

tapi inilah kegembiraan yang tuhan nak kongsi. sedikit kegembiraan. supaya kita merasa. indahnya syurga.

baca lagi banyak buku. belajar dan terus belajar. membesar, menjadi lelaki yang penyayang walaupun banyak kali azam tapi tak pernah buat buat ( ampunkan daku tuhan ) . penuhkan mutabaah amal. rajin dengar majlis ilmu. walaupun dengar ceramah di youtube sahaja. jangan asyik dengar ed sheeran, buat kajian dalam lirik lagu dia ( ouch ).

dan jadilah lelaki yang berusaha. walaupun tak dapat buat semua, tapi janganlah tinggalkan semua. 

sedikit sebanyak daripada post ini, aku tahu lagi dan lagi apa yang perempuan mahu daripada seorang lelaki.

rujukan:
Be friend with your children

so you think you're in love




6 comments:

Anonymous said...

ini perasaan kau yang sekarang, lambat laun bila dah sampai masanya aku doakan kau dapat yang terbaik.
aku pun sesak jugak bila member2 asyik2 dok citer pasal kawen ni(tambah2 lagi bila dua member aku sendiri nak kawen dan tunang bulan 1 ni---hrap tak lupalah yang kitaorg final exam jugak bulan 1 satu ni)

thanks for the blog!

Anonymous said...

Salam 'alayk.

Setuju dengan anon #1. Rasanya as you grow, nanti akan datangnya waktu yg kau akan cakap "this is it". Dan ofcos, waktu tu kau dah fikir panjang, apa matlamat berkahwin, mana hala tuju perkahwinan tu etc.

In the meantime, fokus utk jadi sebaik-baik ibaduLlah dan mantapkan ilmu di dada...

Great post btw!

sofie adie said...

fight for the best bro!

Ce said...

Aku cuma nak kata,
aku suka part rasa nak sepak orang cerita pasal baitul muslim dengan mengaitkan mutabaah, ke-qawiy-an dan seumpanya itu.

Anonymous said...

Well said bro. Aku yang perempuan rasa kerimasan dan kebosanan bila dok cakap pasal baitulmuslim most of the time. Rasa minda tak berkembang bila cerita benda macam tu selalu zzzzz. Lainlah kalau discuss tentang ilmu baitulmuslim.

Yeaa moga kita anak muda ni sedar dan jelas akan matlamat berbaitulmuslim sesuai dengan namanya.

Anonymous said...

aku..tak tahu nak cakap apa. tapi, yaa....i feel you, bro. mainan perasaan tu, tak macam dulu lagi. mungkin, manusia hormonal itu salah satunya ialah aku.dulu. sekarang, hati sudah mati untuk fikir soal bab2 cemtu. yang berbaki cuma rasa tanggungjawab.
nway, good luck bro. moga Allah beri kemudahan untuk semuanya, termasuk urusan hati.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...