21 October 2014

Aku lelaki introvert

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

 



kadangkala, aku pernah cakap dengan diri sendiri yang aku teringin nak jadi ekstrovert. 

tak pendiam.
bersosial ( jenis yang boleh bercakap dengan semua orang hatta berbeza peringkat umur sekali pun )
paling menyerlah dan popular dalam batch.
peramah dan hebat berkomunikasi. 

bila aku jumpa orang orang macam ini, aku rasa malu malu dengan diri sendiri. rasa inferior. rasa diri sendiri macam tak bernilai. macam ada perasaan loser. sebab selalunya orang orang begini lah yang selalu disanjung dan dihormati. kalau masuk dalam perbincangan, orang orang macam inilah yang hebat beri pandangan yang bernas dengan lancar. yang lain akan tepuk tangan dan memberi puji.
lecturer kagum dan sayang. kawan kawan semua hormat dan seronok lepak dengan mereka. 

tapi, aku....tak. 

aku lain. 

aku opposite dengan mereka. 

ada seorang kawan aku pernah kata dalam discussion ketika sesi ice breaking bila lecturer suruh describe tentang diri sendiri.

i love being in the center of attraction.

aku pula tanya diri aku sendiri, salah ke kalau aku suka duduk di tepi tepi jalan? dalam semak samun lagi.

masa aku sekolah dulu, budak perempuan batch aku semua tak suka aku. *gelak. sebab aku tak banyak cakap. aku malu. tapi, bila dah besar dan berusia ini, aku rasa lebih kepada, 'memang kalau boleh limit kan percakapan dengan perempuan melainkan urusan urusan penting sahaja' 

kalau perempuan yang rapat dengan aku pun atas kepentingan sendiri seperti budak dalam kelas sendiri sebab tiap tiap hari menghadap muka yang sama dan memang ada urusan yang penting setiap hari. jadi, kenalah bercakap banyak sedikit. 

budak perempuan yang membenci aku sejak daripada zaman sekolah dan hinggalah sekarang ( jika ada ), ketahuilah aku bukannya bajet macho dan sengaja mahu menyakitkan hati kalian. aku cuma seorang lelaki yang sedang menjaga hati. ( amboi ) 

hakikatnya, dengan kawan lelaki juga sama. aku juga tidak banyak bercakap dengan jantina sendiri. jadi, tiada komplikasi di mana aku hanya bias kepada jantina sendiri, memilih berbual dan bercakap dengan lelaki sahaja. 

tidak.

aku juga jarang bercakap dengan lelaki.

dan ketika zaman sekolah aku dulu dulu pun, aku juga dicop pendiam di kalangan budak budak lelaki. memang tak banyak bercakap. hanya dengan beberapa kawan aku yang rapat sahaja memahami kepala aku. mereka faham yang aku sebenarnya bukan pendiam mana jika sudah habis taaruf. 

kawan baik aku dulu, satu kepala dengan aku. jika cerita bola dan anime. sampai subuh pun aku masih bercerita. antara quote daripada kawan kawan aku, kalau orang hanya tengok aku daripada jauh, mereka mesti tak percaya yang kau adalah orang seperti ini. seperti sekarang.

tapi, bila aku dapat tahu. yang ramai tak puas hati dengan aku. sebab terlalu diam dan susah nak dibawa berbual bual. aku rasa sedih pula. sebab aku rasa tak gembira bila dapat tahu orang lain tak puas hati dengan aku. mungkin sebab, aku ini agak memilih.

aku ini memang jenis yang jaga privasi. aku tak suka menyampuk dalam perbualan orang. aku takut orang terasa. 

aku tak suka singgah dorm atau bilik orang lain. lepas itu, sembang menyembang. aku takut aku ganggu privasi orang.

aku tak pandai initiate conversation dalam kumpulan yang ramai lebih daripada tiga orang. maka, aku lebih banyak diam dalam kumpulan yang ramai. 

bak kata kawan aku yang rapat, kau ini macam dinding, jika baling bola ke arah dinding. barulah dapat lantunan bola itu balik. jika banyak bola aku baling ke dinding, banyaklah lantunan itu kembali.

aku memang memilih orang orang yang aku nak cakap. aku akan cakap dengan orang yang satu kepala dengan aku. kurang berisiko. kadang kala, aku rasa tuhan seperti sengaja menduga aku, meletak aku dalam situasi ( orang sekeliling ) yang berbeza dengan situasi aku. contohnya, aku minat bola sepak tapi aku duduk dalam satu atmosfera yang budak budak situ semua main ragbi, badminton dan hoki. aku minat anime tapi aku dapat jumpa orang yang tak tengok anime, semua tengok drama korea. 

jadi, aku macam tak banyak topik nak cucuk cucuk. aku cuba lah juga nak masuk tapi semuanya tamat dengan kejanggalan. bunyi cengkerik. mungkin sebab aku kurang menjiwai. seperti tidak ikhlas dan hipokrit.

aku memang tak suka berjalan jalan keluar daripada bilik. bagi aku bilik adalah tempat pengecas terbaik. tapi, seperti tadi, tuhan menduga aku dengan berjumpa dengan manusia sekeliling yang suka berjalan jalan, jika menolak, takut terguris hati pula. jadi, untuk menjaga perasaan mereka, aku keluar juga. 

aku tak suka keluar berjalan jalan hatta walaupun untuk pergi ke dapur sekali pun, tapi perkara yang aku lebih tak suka ialah tengok manusia sekeliling aku terguris hati apabila aku tolak ajakan mereka.

kadangkala, aku rasa malu dengan diri sendiri.
rasa inferior. rasa rendah diri. 

aku harap aku dapat jadi ekstrovert.
orang tak marah dengan orang ekstrovert.
peramah. pandai bergurau. pandai bergaul. 

tapi, bila aku rasa malu menjadi introvert.
aku akan ingat pesanan daripada kawan baik aku. 

tapi, sebenarnya dia ambil quote daripada satu cerita,

“I... There was a time when I stopped talking. Just like you. My reasons were a little bit different, but I think the feelings of being ashamed of myself and hating myself are the same. Here, it says to "like yourself." What does that mean? Good things- how are you supposed to find them? I only know things that I hate about myself. Because that's all I know, I hate myself. But even if you force yourself to find good things, it feels so empty. It doesn't work that way. People like your teacher just don't get it. I think when you hear someone say they like you, for the first time, then you can begin to like yourself. I think when someone accepts you, for the first time, you feel like you can forgive yourself a little. You can begin to face your fears with courage.”
          Natsuki Takaya, Fruit Basket


yup, apa yang aku perlukan ialah biah. suasana orang yang faham akan aku. orang orang yang faham beginilah yang buat hidup aku gembira. aku tak rasa dengki dan cemburu dengan ekstrovert. aku lebih appreciate dengan diri sendiri. bersyukur dengan apa yang ada. bila aku rasa cukup, aku akan lebih berterima kasih kepada tuhan.

tapi, tak bermakna pula aku meninggalkan orang yang tidak faham dengan diri aku. aku masih lagi cuba untuk memahami orang orang yang berbeza dengan aku dan aku masih lagi cuba untuk beri mereka faham yang aku juga berbeza dengan mereka.

bila aku berbeza dengan anda, tidak bermakna kita perlu bermusuh, bukan?
mungkin kita belum cukup taaruf. kita masih lagi belum cukup bersuai kenal.

kalau setakat tahu nama penuh. umur dan asal mana. lupakan sahaja.
saidina Umar pernah berkata jika kita mahu mengenali seseorang pergilah bermusafir dengannya selama tiga hari.

kenapa Umar tak kata duduk satu bumbung dengannya tiga hari sahaja, kenapa perlu bermusafir? ha dalam permusafiran lah banyak cabarannya. sesat. belanja duit. kos makan. minum. tempat tidur. di situlah timbulnya kepercayaan dan kerjasama. daripada situ jugalah sesi taaruf secara semulajadi terhasil. maka rajin rajin lah turun rehlah, tetiba. kalau duduk satu bumbung tapi bilik asing asing, tak masuk juga, kan?

pertama kali dengar cikgu kaunselor kata aku seorang introvert. aku menggelabah. aku ingat aku menghidap penyakit mental sudah.

nah, bacalah sedikit info tentang kami, golongan introvert.

10 myths about introverts

How to understand an introvert


12 comments:

renja hijo said...

i feel you bro.. ;)

Anonymous said...

Just be a true u without hurting others bro...
Ganbatte!jgn cdey2....Allah always with u :)

d-na said...

Kita tak benci kau time sekolah, Syafiq :'))))))

Aisyah Munirah said...

syafiq :'/

Sarah Sylph said...

Wehhh perbezaan dalam personalitilah membuatkan manusia itu unik, dah kalau semua sama je tak indah pulak hidup. Hargai sifat introvert kau, sebab kau diam-diam pun, banyak isi, kau banyak berfikir, dan banyak memerhati kejadian Tuhan :)

Lee Ya said...

sama lah kita..i feel u. sedih jugak la bila kita lebih selesa sorang2 tapi org akan pandang pelik and judge..

Anonymous said...

Okay... Terjumpa blog ni. Hm. Sama lah.

Anonymous said...

I wish i can meet you in real life and say, "Thank you Allah for letting me to have this wonderful encounter with you in both virtual and real world and right now I'm happy"

Sebab semua tulisan kau menjelaskan hidup aku jugak.
May Allah bless you.

diedy said...

hai there..whoever u are, we are in the same boat. i know this sounds cliche to u..but honestly, we are same. i hope i will get to know u or contact u to share our experiences being an introvert person. u like anime? me too..i used to watch fruit basket. if u consider to share ur experiences with me, also an introvert person, please do visit me at matsuyama851@gmail.com. im seriously want to know u. please..

Anonymous said...

Inilah yg aku hadapi. :'(

Broken_jar said...

Extrovert people: They befriends with people before they get comfortable
Introvert people: They have to be comfortable before befriending people

And, no, I am not an extrovert. And I completely understand what you are feeling, and I guess things are much more difficult when you have a big family, and you're living in kampung area, like me.

But one thing is for sure, we introvert doesn't really have much friends, but, those who stay are indeed precious and reliable :)

Nurul said...

sy rasa ape awak rasa. sometime people laughing at me because sy tak faham jokes mereka. being alone, eat alone and tend to finish my time with observing my surrounding or reading.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...