18 June 2015

Lelaki biasa.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

naik ke takat didih.

sejak sejak akhir ini aku menjadi paranoid dalam setiap perkara dan perbuatan yang bakal aku buat. terutamanya, bila aku berniat hendak buat jahat. jika aku berbuat jahat sekian dan sekian pastinya saat selepas itu akan terkena pukulan balas karma kembali. aku terngaduh dan jatuh. jadi, aku berhati hati. cukup hati hati. 

dan pada saat itu, aku cuai lagi. 
dan pukulan karma kali ini begitu pedih sehingga terkeluar titis titis.

pada saat itu, aku diuji. lagi.
aku cuba bertahan mengempang air berlalu pergi. dan aku memandang langit yang dikaburi dengan kolam mata yang penuh ditakungi titis titis yang mula berombak padu. aku termgaduh. kasihan.

pesan pesan datang memeluk hatiku bertahan. 

kegagalan pertama kali dan lebih berkali kali membuatkan kau menjadi insan yang lebih hebat. 

tuhan. 
aku tak nak jadi hebat. 
aku hanya seorang lelaki biasa. lelaki yang hanya mahukan kehidupan yang biasa. 
aku hanya seorang lelaki biasa yang tidak dikenali oleh sesiapa. 
jika dikenali nama aku hanya selalu dieja biasa. biasa dengan salah ejaan sebab aku seorang lelaki yang bukan sesiapa. 

aku tak mahu memilih kehidupan yang hebat. aku mahu kehidupan yang biasa.
aku tak mahu acknowledge daripada sesiapa. aku cuma mahu jadi lelaki yang biasa. lelaki yang bila dia berlalu pergi melintas orang ramai, mereka tidak terfikir untuk memberi pandang dan memuji kagum.

kerna, aku mahu menjadi lelaki biasa.
aku tak berharap menjadi lelaki yang hebat. 
jadi, tuhanku aku berharap jangan lah Kau beri pengharapan kepada daku yang selalu memusnahkan harapan Mu. kerna lelaki biasa seperti aku. 
hanya ada abiliti; ingkar dan berbuat dosa kepada Mu.

jalan yang aku mahu pilih ini, tuhanku. jangan biarkan ia membuatkan aku menjadi lelaki yang hebat. jadi kanlah aku lelaki yang biasa. 

sebab aku tak cocok menjadi lelaki hebat seperti mereka.
jalan ini.
jalan yang berbonggol bonggol. 
kalau daku tak ke kiri, aku terpesong ke gelita.
kalau daku tak ke kanan, aku terngaduh disedut jerlus. 

jadi , tuhanku. berikanlah aku sedikit sabar.
tetapi bukan sabar seorang lelaki yang hebat.
sabar seorang lelaki yang biasa.

 pabila hamba itu berbuat dosa dan tidak punya amal untuk membaikinya 
 tuhan akan menurun ujian ujian yang menyedihkan untuk membersihnya daripada dosa
 sungguh semua akan kembali kepada yang memiliki Langit dan bumi
 untuk segalanya, aku hamba. kau tuhanku. ampunkan aku. 
 lelaki biasa biasa.
- bukan hadis



1 comment:

Anonymous said...

Now tell me, boy.

What is nothingness?...
What is reality?...
What is life?...
What is death?...

I want to know these.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...