15 June 2015

Pengejar.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani

aku keliru sama ada nak letak tajuk pengejar atau pelari tetapi aku akan mulakan pendahuluan dengan pelari. 

aku tak dilahirkan sebagai seorang pelari jarak dekat mahupun jarak jauh. walaupun aku lelaki berkulit hitam manis dan berbadan sasa ( konon lah ) tetap tidak sehebat kawan kawan aku yang banyak pingat di balik almari mereka. disebabkan aku bukan pelari yang baik, aku cuma seorang pejalan kaki yang baik. titik 

aku tak tahu kenapa aku mahu mulakan pendahuluan di atas dengan pelari sebab aku tak rasa dapat relate dengan isi seterusnya yang bakal aku tulis. sebab isi yang seterusnya aku mahu menulis berkenaan dengan pengejar. 

aku ada masalah.
sejak sejak akhir ini aku selalu risau dan bimbang. sindrom ini selalu mendatang bila iman tengah turun. memang tak baik dan tak seronok. 

disebabkan aku risau dan bimbang berkenaan dengan hal hal duniawi, aku sentiasa berfikir setiap masa dan setiap tempat. dalam tandas. tengah bayar makanan. sedang menonton televisyen. dalam solat. ketika baca al quran. 

walaupun aku cuba beberapa kali untuk tidak memikirkannya, ia tetap muncul kembali. dan aku yang keliru, mula rasa bersalah. walaupun rasa bersalah, aku tetap terus memikirkannya. seolah olah aku melihat masalah masalah itu dan aku cuba mengejarnya.

disebabkan aku selalu mengejarnya, masalah itu tak pernah berjaya diselesaikan. 
dan disebabkan masalah itu tidak pernah berjaya diselesaikan, aku rasa kecewa yang amat.

aku rasa sifar. aku tak gembira.

kau tahu perkara yang paling mengjengkelkan dan mengigit?

semakin kita cuba mengejar dunia. 

semakin kerap kita memikirnya, walaupun kita berdasarkan logik akal mengatakan jika kita kerap berfikir cara penyelesainnya, maka masalah itu akan pergi. 

tidak.

apabila kita mengejar dunia, dunia akan meninggalkan kita. 
sebanyak mana kau berfikir dan berhalusinasi. dunia akan sentiasa masuk dalam hati kita tetapi kita tak pernah dapat memilikinya.

dan setiap kali aku memikirkannya dan mengejarnya.
aku tak pernah merasa kaya.

semakin kerap aku fikir nak siapkan kerja dan projek dalam setiap waktu, semakin teruk dan rosak hasil bagi setiap perkara yang telah aku buat. asyik kena reject. 

mahu menangis. tetapi malu. kerna lelaki menangis bukan disebabkan sebab yang satu. sebab yang beribu.

jadi disebabkan itu, biarlah aku baring supaya aku tahu.
aku tahu.
aku mahu tuhanku.
ampunkan aku.



2 comments:

n.jannah said...

nice. fits my current situation. keep it up bro! :D

MizaFirzana said...

Honestly, baca blog ni rasa mcm baca novel... Best. Mekasih atas peringatan.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...