02 December 2017

Seni Diam






sejak akhir akhir ini, aku sangat tak suka menulis. jadi, aku dah tak banyak nak menulis apa walaupun banyak perkara yang difikirkan. mungkin ini yang orang dipanggil sekatan menulis.

hidup aku sangat overwhelm sekarang dan aku tak ada idea macam mana nak baikinya dan teruskan macam orang biasa. susah. aku struggle dengan masih lagi benda lama yang sama. sangat menyedihkan. aku harap sangat aku dapat bangun kembali macam dulu. rasanya, aku pernah guna ayat yang sama dalam post terdahulu. hidup aku masih sama dan tak berubah.

hidup dalam kebimbangan dan keseganan. aku menyesal pilih jalan ini. jalan yang sunyi dan menekankan.

aku harap aku dapat keluar daripada jalan ini, tapi aku tak ada destinasi lain yang boleh aku pergi.

tak mengapalah.

bersyukur.

aku kurang bersyukur. jalan aku banyak liku disebabkan atas pilihan sendiri. dan dalam banyak liku itu, aku sepatutnya belajar. dan dalam liku itu juga ada nikmat yang patut aku syukur.

aku masih lagi sihat dan boleh jalan macam dulu dulu
aku masih lagi ada duit walaupun tidak sebanyak dulu
aku masih ada motor walaupun ada satu hari itu tak boleh hidup di tengah jalan (pening kepala)

aku bersyukur nikmat nikmat ini masih lagi berada bersama dengan aku, masih lagi diberi pinjam sedangkan aku ini banyaknya kurang tak syukur. jadi, untuk tidak mengelakkan aku jadi kurang syukur. aku tidak lagi aktif di media sosial sebab aku terasa fakir.


tapi, bila dimuhasabah kembali, nikmat-nikmat yang aku sebut tadi masih lagi ada bersama aku. aku harap aku masih lagi diberi peluang untuk terus meminjamnya dalam tempoh yang panjang.


seni diam


aku diam bukan bermaksud aku benci kepada kau. boleh jadi sebab aku tak suka kepada kau, bukanlah kepada tahap benci. aku tak suka kepada kau sebabnya satu, aku jadi kurang bersyukur melihat kau. lalu, aku menjauhkan diri aku daripada kau dan menjadi diam. sebabnya, bila aku jadi kurang bersyukur, aku jadi sedih dan menangis. kenapa aku selalu memperkecilkan diri sendiri dan nikmat nikmat yang aku ada. sepatutnya aku bersyukur dan berterima kasih atas segala kebaikan yang masih lagi diberi pinjam.


boleh jadi aku diam bermaksud aku benci kepada kau. lebih kepada perasaan tak suka, aku sangat benci kepada kau yang suka mengambil kesempatan kepada orang lain lalu tidak menunjukkan rasa bersalah dan mahu memohon maaf. aku tak suka marah marah seperti lelaki lain yang menengking dan mencarut carut. ada yang lebih ganas, akan memukul dan membomoh. aku tidak begitu. bila marah aku zahir, aku banyak diam dan hubungan kita tidak akan sama lagi seperti dahulu. kali terakhir apabila aku jadi marah yang betul betul marah, aku tidak lagi menjadi manusia. aku menjadi syaitan. mesti kau tak suka kan aku menjadi syaitan? jadi, janganlah jadi syaitan kepada manusia yang boleh jadi syaitan.


dan aku diam bermaksud kau orang yang tidak serapat seperti orang orang yang rapat dengan aku. aku mudah gementar dan berhati hati dalam memilih kawan. sebabnya, aku takut suatu hari nanti, kau yang dahulunya rapat denganku menjadikan kau salah seorang yang buatkan aku diam dan hubungan kita tidak akan sama pada awal kita berkenanalan.












2 comments:

Rizqiana _24fit said...

Selamat berehat dalam fasa ujian..semoga semangat dan perjuangan menulis tidak berhenti.

Semua yg hidup tidak terlepas dalam ujian dan dilema..moga-moga kita tidak berputus harapan drp Tuhan.inshaAllah..semoga kembali dan terus kuat.

Muhammad Aizat said...

Assalamualaikum Brader.
dah lama saya tak ke mari.
saya cuma perasan satu perkara dalam setiap entry baru.
rasanya dua tahun lalu saya ke mari membaca setiap entry yang brader tulis semuanya bermula dengan bismillah.
saya tak tahu kenapa sedemikian.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...