15 February 2013

Di seberang jalan itu

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

di seberang jalan itu , aku nampak kamu .
tetapi , aku hanya memberi pandang sekilas . mungkin , aku malu .
setiap kali aku berlalu ,
aku berpura pura . menipu diri sendiri .
yang aku nampak kamu .
aku rasa .
aku semakin malu . dan bertambah malu .
dan aku juga tahu .
yang kamu itu selalu memandang aku .
bukan hanya di seberang jalan itu .

aku mahu terharu . tetapi aku malu .
kerna aku tidak kuat untuk buat kamu terharu .
dan daripada seberang jalan itu .
aku rasa .
aku semakin jauh dengan kamu .
mungkin kerna aku rasa hati ini semakin samar-samar hilang .
hilang nama kamu .
ingin aku hadiahkan sejambak bunga ros merah jambu .
untuk kuatkan ingin aku untuk memberi pandang kepada kamu .
namun , bunga ros itu ditiup angin raksasa .
disimbah air takungan tepian jalanan dek kereta yang lalu lalang .
menjadi layu sebelum kamu melihatnya .

aku berdiri di jalan ini .
melihat kamu . dengan hati yang malu .
kaki kaku .
bersama sejambak lagi bunga ros merah jambu .
aku mahu berusaha . aku mahu kuat .
aneka tribulasi dan mehnah buat aku malu .
lecak penuh di hati .
debu dan asap mengaburi mata .
kereta yang ganas menyeberang , menyukarkan kaki .
hidup aku ada di sana .
hidup bersama kamu .
sejambak bunga ros merah jambu itu .
untuk aku yang masih malu malu .





4 comments:

Syeikha Zulaikha said...

huhu.bermadah pujangga.nice!

Anonymous said...

diseberang jalan itu,
aku terlihat seorang pemuda.

di seberang jalan itu,
aku tertanya tanya,
siapakah nama empunya badan?

diseberang jalan itu,
aku mahu berteriak,
hey kamu janganlah bersedih.hehee..

:D

L.I said...

haha terharu sebentar

amii afandi said...

hahahahaha, sisi lain si syafiq. kekekeke.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...