01 February 2013

Maksiat . Bahaya . Jangan .


Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani


Nauzubillahminzalik
Amr Khalid berkata,

Seorang pemuda datang kepada ku lalu berkata ;

“Aku khuatir bencana yang terjadi di seluruh negeri Muslim adalah kerana dosaku, sebab aku mengetahui betul dosa-dosaku “

Aku terkejut ! Aku merenung !  Benar apa yang dikatakan oleh pemuda itu. Tidak ramai yang mengerti akan hakikat ini. Sesungguhnya bencana turun kerana maksiat dan lenyap kerana taubat  (Saidina Ali r.a).

Saudaraku ! Kata Amr Khalid lagi,

Apakah engkau berharap Allah akan mengubah kondisi kita dalam keadaan kita bermaksiat begini ?

Aku sedar, tidak ada seorang pun yang tidak memiliki salah dan dosa, tetapi, marilah kita sepakat dan bertekad untuk bertaubat. Terus menerus berbuat dosa adalah satu maksiat besar !

Saudaraku, tahukah engkau bahawa umat-umat sebelum Islam binasa tidak lain kerana maksiat ? Apakah yang menyebabkan Iblis a.s dikeluarkan dari syurga ?  Maksiat. Apakah yang menyebabkan kaum Nabi Nuh a.s ditenggelamkan ? Maksiat. (Al Qamar : 11-12)

Apakah yang menyebabkan Firaun dan tenteranya ditenggelamkan ? Juga kerana maksiat ( Al Qashash : 40).

 Apakah yang terjadi pada Kaum Nabi Luth a.s ? Malaikat Jibril dengan sayapnya mengangkat negeri mereka ke langit sehingga para malaikat mendengar lolongan anjing-anjing mereka. Setelah itu malaikat membalikkannya dan menghempaskannya ke tanah. Mengapa ? Kerana maksiat ! (Al Hijr : 74) .

Tidakkah kalian lihat, Saudaraku ! Apa persoalan yang ummat ini sedang hadapi ? Tak lain tak bukan adalah kerana maksiat dan dosa. Kerana maksiat dan dosa itulah, umat ini dibinasakan !

Ketika tentera muslimin berjaya membuka kota Cyprus dan orang-orang Rom keluar darinya, Abu Darda’ kelihatannya bersedih dan menangis sedangkan umat Islam yang lain gembira dan saling memberikan ucapan selamat. Ketika ditanya maka beliau menangis, maka Abu Darda’ menjawab ;

“Aku menangisi umat yang bermaksiat kepada Allah… lalu Allah mengantinya … “

Jangan remehkan maksiat !

Dampak atau kesan maksiat adalah menakutkan ! Jangan sesekali meremehkan dosa dan maksiat yang kita lakukan. Antara kesan-kesan melakukan dosa adalah ;

1) Murka Allah

Dalam hadis Qudsi swt berfirman, “Aku Allah, tidak ada Tuhan selain-Ku. Bila ditaati aku redha dan bila didurhakai. Aku murka. Jika sudah murka, Aku mengutuk dan kutukan-Ku bisa sampai tujuh keturunan “

2) Kebencian orang-orang yang beriman

Imam As Syafie berkata, “Berhati-hatilah jangan sampai di antara kalian ada yang dikutuk orang-orang yang beriman, tetapi ia sendiri tidak sedar “. Lalu orang bertanya kepadanya, “Bagaimana itu bisa terjadi ? ” Beliau menjawab, “Ia melakukan maksiat kepada Allah, lalu Allah membuat hati orang-orang beriman benci kepadanya “

3) Terhalang dari rezeki

Rezeki turun dari langit, namun ia dapat terputus oleh maksiat. Tidaklah rezeki berkurang kecuali kerana maksiat.

4) Terhalang dari Ilmu.

Imam Malik berkata kepada Imam Al- Syafie, ” Kulihat Allah telah membuat wajahmu bercahaya dengan ilmu. Kerana itu, jangan padamkan cahaya itu dengan maksiat ! “

Ilmu adalah cahaya dan cahaya tidak akan hinggap dihati orang yang melakukan maksiat !

5) Bencara besar

Saidina Ali r.a berkata “Bencana tidak turun kecuali kerana maksiat dan tidak lenyap kecuali dengan taubat ! “

6) Terasing dari Allah.

Engkau merasai, jauh dari Allah, dan tidak tahu cara bagi mendekatkan hati kepada Nya.

7) Terasing dari manusia

Seorang ulama mengungkapkan, “Aku melihat kesan maksiatku dalam perilaku isteriku, anak-anak dan tungganganku ; tungganganku tidak mau berjalan, anak-anakku memperlakukan ku dengan buruk, dan isteriku tidak lagi taat kepadaku. ” Mengapa semua ini terjadi ? Tidak lain kerana maksiat

8) Kelamnya wajah dan hati

Ibn Abbas r.a menuturkan, “Maksiat mendatangkan kekelaman pada wajah, kegelapan pada hati, kebencian di hati manusia, kelemahan pada jasad, dan kekurangan dalam rezeki. Sedangkan ketaatan mendatangkan keceriaan pada wajah, cahaya pada hati, kecintaaan di hati manusia, kekuatan pada jasad dan kelapangan dalam rezeki “

9) Terhalang dari ketaatan

Fudhail B Iyadh mengatakan , jika engkau tidak mampu untuk bangun malam dan puasa di siang hari ketahuilah bahawa dirimu sedang dipenuhi maksiat.

10) Maksiat berangkai

Sedarkah kita juga, saat kita melakukan suatu maksiat, ia seakan-akan berangkai. Selepas satu, satu dan kemudiannya satu. Sebagai contoh, kita menonton cerita-cerita yang kurang elok di telivisyen. (mode : Romantik ) Lalu , kita juga teringin punya pasangan. Dan kita berhasil memperolehnya. Kemudiannya kita bercouple, berpegangan tangan dan kemudiannya… Err,,

Eh, tak kan sampai ke situ kot ?

11) Lemahnya akal

Seorang ulama berkata, “Barang siapa bermaksiat kepada Allah, sebahagian akalnya lenyap dan tanpa pernah kembali kepadanya hingga Hari Kiamat”

12) Pengkhianatan lisanmu di saat dirimu betul-betul memerlukannya.

Dimana ?
Ketika hendak mati, lidahmu kelu untuk menyebut nama Allah. Lidah mu bagai tertindih gunung. Pernahkah kita membayangkannya ?

Penutup

Rasulullah saw bersabda, “aku mengetahui sejumlah kaum dari umatku datang pada hari kiamat dengan membawa amal kebaikkan bergunung-gunung, namun Allah menjadikannya sebagai debu yang beterbangan.” Tsauban bertanya, “Wahai Rasulullah, gambarkanlah mereka kepada kami, agar kami tidak seperti mereka tanpa sedar.

Rasulullah saw bersabda, “Mereka adalah saudara-saudara kalian dan sebangsa dengan kalian. Mereka memperlakukan malam seperti kalian, namun mereka adalah kaum yang, ketika bersendirian dengan sesuatu yang Allah haramkan, mereka melanggarnya ” HR Ibn Majah

 artikel asal :

http://asyrafarique.wordpress.com/

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...