31 January 2014

Tangan ke Mata turun ke Hati.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani




Pesan naqib ilmu tanpa amal, tak boleh. Amal tanpa ilmu, pun tak boleh. Dua dua kena ada. Seimbang. Ying dan yang ( tetiba ). Itupun selepas naqib baca kata kata hikmah daripada imam al Ghazali.

Naqib ulas, ilmu ini umpama mentega, kaya, jem strawberi atau nutella, kalau makan macam itu sahaja memang sedap tapi bila selalu makan begitu sahaja, lama kelamaan jadi tak sedap pula.

Tanpa amal yang dianalogikan sebagai roti, kita akan hilang rasa sedap itu. Kalau selalu beramal tanpa ilmu pula ibarat makan roti tanpa mentega, kaya, jem strawmberi dan nutella, lama lama jemu juga kalau makan roti kosong. Rumah sebelah masjid, hari hari pergi solat tapi tak pergi majlis ilmu tak jalan juga.

Lama lama rasa bosan sebab menghadap tuhan tapi tak dapat naik taraf atau upgrade skill komunikasi dengan tuhan kita. Jadi, kena ada dua dua. Maka, insyaAllah kita boleh istiqamah dengan apa sahaja kita nak buat. Tak terbatas hanya urusan ukhurawi, macam buat ibadat seperti solat dan puasa. Baca lecture note banyak kali tapi tak faham, kerja sia sia juga kan? Haha aduh terasanya =_=” . Menyesal pula tulis bahagian ini.

Bila cerita berkenaan dengan amal ini, teringat pula ada satu analogi yang aku pernah baca satu masa dulu. Walaupun macam tak ada kaitan dengan perenggan perenggan di atas , tapi tak apalah. Aku nak kongsi juga.

Lebih kurang begini. Tok haji ini bangun awal pagi. Awal paginya dihiasi dengan amal ibadat, solat sunat tahjud, hajat, subuh berjemaah dan dhuha sebagai pelengkap pagi sebelum pergi ke kebunnya untuk menanam sayur. Ah Chong pula bangun pada waktu yang sama juga dan pergi ke kebunnya pada masa yang sama seperti tok haji.

Lepas itu pula, analogi itu mengatakan yang mereka berdua berehat pada waktu yang sama. Nak dipendekkan ceritanya kan, tanaman Tok haji ini kurang menjadi manakala Ah Chong ini pula menjadi.

Lebih kurang macam itulah yang aku baca, lepas itu terus fikir yang kenapa tanaman tok haji tak menjadi pula sedangkan dia muslim yang taat dan rajin beribadah kepada Allah. Bangun malam kot , bukan perkara yang mudah. Ah Chong pula bukan seorang muslim tak buat pun apa yang tok haji buat. Dan silapnya ialah pada sepanjang proses yang berlaku daripada mula keluar pagi hingga waktu mereka berdua berehat.

Apa beza mereka berdua sepanjang dua waktu itu? Diceritakan tok haji ini buat kerja tak bersungguh sungguh. Tengok tanaman sekejap sahaja, guna benih yang biasa biasa, baja yang biasa biasa, racun serangga yang biasa biasa dan lepas itu , pergi ke warung kopi.

Manakala, Ah Chong pula buat kerja sepenuh tenaga. Menatang minyak yang penuh setiap tanamannya. Guna benih yang mahal, baja yang berkualiti dan rajun serangga yang efektif dan memantau setiap waktu. 

Dan kesannya, tanaman Ah Chong lebih produktif manakala tok haji tidak. Nak tunjuk dekat sini, ini ialah sunnatullah. Siapa yang menanam akan mendapat hasilnya. Tapi kan, tok haji itu pun menanam juga dan dia diselubungi dengan pahala yang banyak atas amal amalnya yang banyak?

Lepas itu ada lagi orang kata, yang dunia ini syurga kepada orang kafir. Wah, betul. Memang betul. Sebab sambungannya lagi dunia ini ibarat penjara bagi orang mukmin. Penjara bagi orang beriman.

Tapi, tahu tak, apa yang tok haji buat tadi tidak menunjukkan dia mahu berusaha untuk mendapatkan sesuatu. Hanya mengharap amal amalnya iaitu amal amal ukhrawi itu yang support amal amal dunia. Tak jalan juga. Inilah sunnatulah. Siapa yang berusaha, dia akan dapat. Itu yang ditunjukkan oleh Ah Chong. Allah maha adil kan? 

Allah nak kita, muslim ini jangan terlalu bangga dengan gelaran muslim kita. Setakat gelaran muslim, kita dapat apa sahaja dengan doa. Tapi, hakikatnya tanpa usaha kita tak ke mana juga. Kita selalu sangat rasa superior yang kita pasti masuk syurga.

Rasa tinggi daripada agama agama lain. Hakikatnya, kita tak ke mana pun. Bergaduh sana sini. Lepas itu malas, tak buat apa apa. Lepas itu jadi fitnah dalam agama. Agama kita menyuruh jangan melengah lengahkan kerja. Kerja mesti kuat. Jaga kesihatan badan.

Agama kita menganjurkan penganutnya berjaya dalam setiap bidang. Hakikatnya, kita tak ke mana pun. Macam kondisi umat sekarang, nazak . Ditindas.



Allah, rasa malu pun ada bila aku dengar perkongsian ini daripada salah seorang rakan.

Teringat pula, pernah baca dekat blog orang lain, ada lelaki yang belum Islam ini menolong muslim yang nak keluarkan kereta daripada tempat letak kereta , tapi malangnya bila nak keluarkan kereta, sudah dihimpit oleh van pasar malam.

Ya, selalunya kan tempat letak kereta selalu dijadikan tapak pasar malam. Nak diceritakan dekat sini, muslim itu mengadu, meminta dialihkan van itu. Kira kes macam double park la, lepas itu kena marah marah pula disebabkan lambat keluarkan kereta sebab petang itu dah stand by nak buat gerai. Dan yang menolongnya lelaki belum Islam itu, akhirnya Alhamdulillah dapat keluar.

Kemudian, kata kata yang tak dapat dilupakan oleh muslim itu ialah lelaki yang belum Islam itu kata, muslim memang macam itu. Mungkin sebab dia ingat muslim itu muka dia macam ala ala bukan muslim, itu yang lelaki belum Islam kata macam itu.

Muslim memang macam itu? Macam mana? Macam itulah?

Lihat. Persepsi macam ini lah yang dikatakan fitnah dalam agama. Sampai sekarang bila aku ingat cerita begini, aku mengalami depression yang amat.

Ya lah, bila mahu ponteng kuliah. Aku fikir banyak kali.
Bila mahu pergi kuliah, pakai selipar. Aku fikir banyak kali.
Bila nak makan laju laju. Aku fikir banyak kali.
Bila dapat result cukup cukup makan. Aku fikir banyak kali.
Bila pakai baju tak seterika. Aku fikir banyak kali.




Persepsi muslim kepada yang belum lagi, itu penting. Kerna dakwah bukan sahaja mulut ke telinga. Tapi, ia juga melibatkan tindakan kita ke mata mereka. Dakwah bil hal.

Ada satu hari itu orang arab badwi bertanyakan kepada Aisyah , err tak berapa ingat atau Fatimah. Boleh rujuk mana mana ustaz ya, aku dah lupa. Dia bertanya, Islam itu macam mana? Lalu Fatimah tunjuk sahaja kepada Saidina Ali, terus si arab badwi itu masuk Islam. Sungguh, hebatnya peribadi seorang sahabat hanya menunjukkan apa yang terlihat di mata sudah sampai Islam ke dalam hati arab badwi. Allahu Akbar.

Aku tiada niat pun nak ajak kamu semua mengalami depression bila kita cuba bandingkan apa yang ada pada kita yang muslim ini dengan yang belum. Tetapi, apa yang aku cuba mahu katakan, kita kena berusaha mengamalkan sepenuhnya, bukan ambil Islam itu sedikit sedikit. Apa yang kita rasa sesuai ambil, kita ambil. Tak, bukan macam itu.

Wahai orang orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam sepenuhnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan, sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagi kamu. 
Surah al Baqarah : 208

Jadi, ilmu itu perlu untuk terus kita beramal tanpa jemu. Amal tanpa jemu, membawa amalan yang konsisten. Istiqamah. Tidak terbatas hanya solat malam dan solat siang. Dengan amalan yang istiqamah dapatlah berbuah akhlak.

Opss berkias pula, semoga apa yang kita kerjakan solat malam dan solat siang itu, kita akan bertambah rajin berusaha.

Bertambah rajin baca lecture note.
Bertambah rajin memberi senyuman.
Bertambah rajin hulurkan derma kepada mereka yang belum mampu.
Biarlah bahagian akhirat kita banyak sekali dengan bahagian dunia kita.

Nak jadi muslim memang susah. Kena kejar dua dua. Dunia dan akhirat. Tak kira apa sahaja bidang yang kita ambil sekarang ini.

Tukang kayu bekerjalah seperti tukang kayu muslim yang sejati.
Tukang jahit bekerjalah seperti tukang jahit muslim yang sejati.
Jurutera bekerjalah seperti jurutera muslim yang sejati.
Dan lain lain.

Semoga kita tidak jadi fitnah dalam agama. Minta jauh, ya rabbuna. Nauzubillahi minzalik.

p/s: pesan pesan untuk aku yang selalu lupa.

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...