14 February 2014

Untuk hati hati kita

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani




aku rasa down.

result exam aku ada satu subjek gagal. boleh kata macam gred gagal itu, gred yang paling bawah sekali dan paling suci sekali dalam kelompok gred yang gagal.

bertambah down lagi, ada orang kata aku ini seorang lelaki yang riya' dan ujub. salah ke aku berasa gembira dengan kerja kerja yang aku buat?

salah ke aku berasa bangga sebab aku bekerja, buat perkara yang baik?

kadangkala, aku rasa pelik. bila kita mahu menyebarkan kebaikan, akan ada ejen ejen yang mencemarkannya.

riya'. ujub. summah. takbur.

bila kita mahu buat kejahatan lalu sebarkannya, tiada langsung ejen ejen yang mampu mencemarkannya.

nampak ada unsur bias di situ. ketidakadilan.

oh, lupa pula yang kejahatan sudah pun tercemar. buat apa perlunya dicemari lagi, aduh. kalau di ' cemari ' dengan sifat sifat yang baik, aneh pula. mana ada manusia yang mencuri dengan ikhlas. tidak pernah dengar pula kes pembunuh membunuh mangsa dengan rendah diri.

jahiliyah memang tidak sudi hidup dengan Islam. jadi, mereka tidak suka campur dan bekerjasama dengan Islam.

jahiliyah hanya sudi meruntuhkan Islam. itu yang kebaikan boleh dicemari dengan sifat sifat mazmumah. susahnya hidup di dunia. susah sebenarnya kita nak masuk syurga.

bertambah lagi down. sebab susah nak masuk syurga.

aku rasa down sehingga aku mula malas malas. draft yang banyak, aku lupa mahu menulisnya sehingga hilang himmah ( semangat ) . idea pula mengering mengubah lembah yang tandus. aku buntu.

mutabaah amal menjadi celaka. jadual harian aku terhuyung hayang menjadi si pemabuk tegar ( aku tak minum alkohol, ini analogi ).

bila kita alpa. lupa kerja kerja harian kita. hati jadi kosong. kosong dan kosong. bila hati kita kosong, maksiat masuk. dosa memberi infeksi hingga cuba mengalir di seluruh anggota badan kita. lalu, hati menangis.

bila kita banyak buat maksiat, banyak buat dosa. sebenarnya kan, hati kita menangis. kita tak tahu. hati menangis sebab dosa itu menghitamkan hati. membusukkan hati. melukakan hati.

hati menangis sebab,
hati jadi hitam.
hati jadi busuk.
hati jadi berdarah.

mana ada manusia yang suka, yang pada mulanya zahir, orang boleh nampak dia. tiba tiba, orang lain sudah tidak nampak dia sebab daripada bumi ini cerah kemudiannya menjadi gelita.

manusia mana yang suka dirinya busuk, kemudian pasti dicerca dan dikeji manusia sekeliling.

manusia mana yang suka dirinya berdarah, mengerang kesakitan. cedera parah, melolong sekuat hati kesan menahan kesakitan yang amat.

perkara yang perlu kita takut ialah,

- hati kita menangis. tapi, kita tak tahu hati kita menangis.

- hati kita menangis. tapi, mata kita tidak pula menangis.



jadi, duduklah.
duduklah di situ. diam sejenak. tutup mata. matikanlah dirimu. matikan segala pancaindera. pancaindera yang zahir.

mata. butakanlah.
telinga. tulikanlah.
mulut. bisukanlah.
duduk tafakur.
dengan menutup segala pancaindera yang zahir. kita membuka segala pancaindera yang batin.
saat itulah kita mendengar hati yang menangis.
hati yang menangis akan buat mata zahir kita turut menangis, menyesali dosa dosa yang banyak.

duduklah bersama tuhanMu, yang namaNya punya maha pengampun lagi maha penyayang.

menangislah. tangisan pendosa itu lebih mulia daripada tasbih para wali.

Hati-hatilah kita dengan rasa hati kita. kata Imam Ibnu Qayyim al Jauzi,

Antaranya, bahawa sesungguhnya Allah apabila mengkehendaki kebaikan untuk seseorang hambaNya, Dia jadikan hamba itu lupa gambaran ketaatan-ketaatan yang telah dia lakukan.

Diangkat semua itu daripada jantung hati dan lidahnya ( tidak membangkit-bangkitnya).

Apabila dia diuji dengan dosa, Allah jadikan dosa itu memenuhi ruang matanya, dia lupa segala amalan baiknya dan dia jadikan segala ingatan dukanya terhadap dosanya. Dosa itu sentiasa berada di hadapannya, semasa dia berdiri.
semasa dia duduk.
semasa dia berjalan.

Maka inilah sumber rahmat pada dirinya.

Ini seperti kata sebahagian salaf soleh, " sesungguhnya ada hamba Allah melakukan dosa, lantas dosa itu dia masuk syurga."

" Ada pula yang beramal dengan kebaikan lantas dengannya dia masuk neraka. "

bagaimana demekian? sebabnya, dia melakukan dosa lalu sentiasa dosa itu memenuhi matanya, setiap kali dia ingat, dia akan menangis.
setiap kali dia ingat, dia akan menyesal.
setiap kali dia ingat, dia akan beristighfar.
setiap kali dia ingat, dia akan merendah diri kepada Allah.
setipa kali dia ingat, dia akan kembali kepadaNya, merasa hina dan pasrah.

lantas dia beramal dengan amalan amalan soleh maka itu menjadi sebab kerahmatan untuk dirinya.

(1/445-446. Beirut: Muassasah Fuaad)



untuk kita, supaya menjadi hati hati yang penyayang. hati hati yang disayang tuhan.

4 comments:

sarah zulk said...

selepas habis bace cerita kamu. aku boleh kaitkan, aku juga lelah. seperti kamu. cuma situasi yang berbeza. msalah yang berbeza. mujur ada Allah.

L.I said...

betul :')

amii afandi said...

:)

zubect said...

situasi yg sama. thanks for this entry. may Allah bless u. aku dapat segamat johor (menjawab pertnyaa ko kat entry aku psl kat mana aku smbg degree. atas2 sebab2 tertentu aku takleh update kat blog aku psl tempat aku nak proceed study nie)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...