06 March 2015

Pencuri

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha pemurah lagi Maha Mengasihani


titik paling rendah
high pace trouble
mendung berkeliaran waktu datang nya malam


garu kepala.


aku jenis lelaki yang bila buat salah
hukuman bagi kesalahan itu laju diupacarakan


mulanya aku rasa menjengkelkan, tapi lama lama aku rasa keliru. bukan ke baik jika salah kita diupacarakan hukumannya lebih awal?


mungkin 15 tahun yang lalu, jika ingatan ini masih segar.


polis.
pencuri.
main sembunyi sembunyi.
polis tangkap pencuri.


aku yang selalu jadi pencuri. bersembunyi daripada polis. kadangkala, aku main bersungguh sungguh. bersembunyi masuk dalam almari lama luar rumah jiran aku di tingkat 3 ( tingkat 3 ialah tingkat yang paling lejen dan puaka di blok aku ) tanggalkan selipar lari lari dengan kaki ayam di tingkat 4 yang boleh tahan banyaknya busuk tahi kucing.


ada kalanya, aku main dengan tidak bersungguh sungguh. aku malas main. aku penat balik daripada sekolah. jadi, aku biarkan diri aku tertangkap awal. dan dihantar ke lokap polis di tingkat 5.


jadi, dalam realiti hidup
adakah aku lelaki yang tidak bersungguh sungguh?
adakah aku lelaki yang malas main?
adakah aku lelaki yang penat balik daripada sekolah?

adakah ini namanya absolute lagi ultimate error yang aku sedang buat? 

dan kenapa aku masih jadi pencuri?





No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...