21 August 2016

Jangan jadikan aku contoh orang beragama yang baik.





Aku bukan budak agama. Bukan alim. Bukan student pengajian Islam. Aku budak yang cedok cedok saja. Dan sesiapa rasa letak blog aku sebelah menyebelah dengan angelpakaigucci, aiman azlan dan etc etc, memang aku tak layak.

Aku hanya buat nota sendiri sendiri dan kongsi kepada strangers.

Bila dapat tahu orang yang dekat dan kenal aku tulis tentang nasihat, selit ayat al quran dan post agama ini, aku memang risau. Sebab aku memang bukan lelaki yang layak sembang berkenaan agama.

Akhlak aku tak berapa baik. Ramai je yang orang aku kenal dan dekat ini banyak salah faham dengan aku. Jadi, aku malu dan risau sebab tulis tak serba bikin. Amalan pun cacat merba, solat tak berapa baik (Subuh pun bangun lambat), baca al Quran pun kadangkala ada on dan off dan banyak lagi aib yang tak mampu aku ceritakan di sini.

Aku pun tak tahulah kenapa, orang orang yang dekat dengan aku pada timeline yang sekarang ini boleh pula tahu aku ada blog. Aku tak tahu mana datang sumbernya, sehinggakan aku rasa insecure setiap masa. Gigih aku tutup laptop bila keluar rumah dan sembunyikan buku nota yang aku selalu tulis buat jurnal. Tapi, aku tak hairanlah kalau kawan kawan sekolah menengah dan asasi yang tahu, sebab dulu aku suka menjaja nama blog. Selepas daripada tahun itu, terus aku berhenti menjaja. Demi ke arah menulis secara privasi.

Mungkin aku patut set blog ini kepada private.

Aku jadi risau sebab orang akan anggap aku ini seorang yang reliable. Dalam hal nak improve kan diri sendiri ke arah yang lebih baik. Aku tak kata apa yang kau buat itu salah; nak berharap pada aku dapat mengubah kau

Jangan jadikan aku tempat bergantung. Sedangkan aku sendiri perlukan manusia lain yang lebih baik sebagai tempat bergantung.

Dengan masalah aku yang sedang depresi, anxiety dan iman tengah lemah sekarang ini lebih memerlukan seseorang berbanding menjadi keperluan seseorang. Sungguhlah.

Aku takut bila orang datang jumpa aku, bukan minta nasihat pun. Just tengok akhlak aku yang tak berapa bagus ini, mereka akan kecewa dan depresi yang aku tidaklah seindah mana. Aku pun struggle weh. Jangan salahkan aku.

Sebab orang yang dekat ini bila realise yang aku ada buat something untuk improve diri sendiri, mereka akan create expectation yang aku boleh ubah mereka sekali, tapi itu tak akan terjadi. Dan aku sangat struggle untuk kembali ke performance yang dulu. Dan lagi aku takut bila aku gagal untuk improve diri sendiri, mereka akan pandang aku ini tak lain hanyalah orang yang gagal. Cakap kosong. Tulis kosong. Allah. 

Teringat masa join usrah dulu dulu, aku keluar daripada zon selesa untuk kenal strangers demi nak perbaiki diri sendiri. Nak jadi baik dalam segala hal. Dunia dan akhirat. Masa itu aku betul betul follow, tengok orang orang yang aktif berusrah. Tengok akhlaknya. Amalannya. Senang kata aku memang bergantung pada mereka sepenuh hati sebab aku nak jadikan mereka sebagai contoh teladan yang baik. Sebagai motivasi dan semangat untuk aku berubah.

Namun, semangat aku yang sangat meninggi pada awal aku join, semakin lama semakin berkurang dek kerana kekeringan output yang aku terima. Aku tak dapat apa yang aku dapat seiring dengan expectation aku daripada mereka. Lalu aku kecewa dan berlalu pergi. Pendekkan cerita.

Daripada situ, aku sedar yang kita takkan lari bergantung dan memerlukan antara satu sama lain. Namun, bersederhanalah dalam memberi expectation. Janganlah terlalu bergantung harap kepada manusia yang lemah macam aku ini, takut takut kemudian hari aku tak dapat penuhi expectation kau. Lalu kau kecewa dan pergi seorang diri.

Maafkanlah aku yang banyak dosa ini.

Kita doalah sama sama supaya kita yang struggle ini dipermudahkan urusan untuk mengubah diri sendiri.

Susah weh kalau kita nak ubah diri sendiri tapi orang lain dalam diam memperlekahkan diri kita. Semoga kita sama sama dapat melepasi segala rintangan dan ujian ini.

Teringat dulu pernah baca salah satu post ustaz Hasrizal. Gigih aku cari balik. Bacalah. Post yang ringkas tapi sangat sedap.

Sakit di sebalik keluhan orang baik baik



2 comments:

shafara nurfa said...

Haha..kan..takot kann mcm ni😧
Diri sndri pon terumbang ambing lagi..nak struggle dgn diri sndri pon brape kali tumbang dhπŸ˜…
.
Haha..sori laa menyemak bnyk pulak komen..aq follow blog encik ni lame dah..tetibe hri tu hilang jejak..ini jmpe balik..Alhamdulillah..hepy n here i am..go through 1 by one..haha
.
Keep the good words

Anonymous said...

Aq dah follow blog hang lame dah..tetibe hri tu hilang plak jejak blog ni..alih2 trjmpe plk..haha..hepy amat..maka terjadilah sesi pembacaan dari awal smpai akhir..somehow i can relate with your story..mcm 1 remedy untuk aq maybe..haha
.
Thanks for the good words

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...