16 April 2017

Nasi goreng butter milk chicken dan teh 3 lapis.



sejak akhir akhir ini, aku makan nasi lemak hampir setiap malam. aku pergi ke depan kedai tanpa buka helmet dan order 2 bungkus. (aku tahu diet makanan ini tak bagus, aku makan nasi lemak bila aku tak makan lunch dan sarapan untuk hari itu sahaja) kadangkala, belum keluar daripada mulut aku lagi, abang jaga kedai itu dah tahu apa yang aku nak.

2 bungkus kan? telur mata?

aku angguk.

tapi hari yang lepas, aku buat keputusan untuk tukar selera. aku mahu makan nasi goreng butter milk chicken dan teh 3 lapis yang aku sangat suka. mahal sedikit tapi adakalanya baik juga aku manjakan perut yang selalu stress.

sebelum ke kedai itu, aku singgah untuk solat isya di masjid berdekatan. waktu itu aku penat, depress dan longlai. dan doa aku pada waktu itu janganlah ada ceramah so terus sahaja ke solat isya'. tapi, expectation aku selalunya contradict dengan realiti sejak 4 tahun yang lalu.

dalam dunia ini ada benda benda aneh yang selalu terjadi secara tiba tiba. accidental situation yang boleh relate dengan situation kau. dalam situasi aku ialah content ceramah itu. aku dengar dengan telinga kiri yang telah dibius.

ada satu doa nabi musa yang pernah aku dengar dan baca dulu.

dalam surah al qasas ayat 24.

dan aku yakin ustaz ini bercerita tentang pelarian nabi musa daripada mesir. aku datang lewat dan aku mendengar babak akhir sahaja. aku tak nak cerita di sini.

ada satu masa itu, aku rasa depress dan lemah longlai. aku tak larat nak bangun. aku baring dan pandang siling sambil berfikir aku lah manusia paling loser sekali. aku kira pakai jari. kira silap aku.

tapi, aku juga fikir dan kira apa yang aku boleh buat untuk aku bangun kembali. dan the cylce terus berjalan. aku buat apa yang boleh buat aku bangun dan aku kira dan update balik apa yang aku silap. ada perkara yang aku fikir boleh buat aku bangun tak menjadi dan gagal. aku jatuh lagi ke bawah. dan bangun balik. aku fikir lagi apa lagi perkara yang boleh baikkan situasi aku.

dan aku sedar semakin lama aku jadi penat dan lemah. disebabkan kitaran yang sentiasa tak menjadi. hidup terasa sangat perlahan. expectation tidak sama dengan realiti. tapi, aku sangat cepat move on dan fikir lagi. fikir yang sangat lama. adakalanya aku putus asa sekejap dan pasrah dalam tempoh tertentu. tapi, aku bangun balik disebabkan accidental situation happen yang boleh relate dengan situation kau sekarang. ustaz ustaz panggil hidayah.

apa yang aku ada sekarang hanyalah limitations. aku tak boleh buat apa apa. aku tak kaya. limitation. aku fikir macam mana nak overcome this limitation. aku kerja part time. penat. tapi takdir aku berbanding yang lain, aku ditakdirkan untuk berjalan jauh. aku mula mula merengek kenapa dan kenapa tapi action aku tak dapat mengubah apa apa. hidup mesti berjalan.

itu salah satu contoh limitation yang aku ada. aku tak nak cerita banyak. sebab tak nak jadikan post ini satu depression post dan emosional. dan juga tak nak jadikan post ini negatif. aku tak nak disturb kau punya positif environment dan pace by my negativity. jangan.

aku nak cakap yang, kalau kau susah dan miskin ( tak semestinya daripada segi harta ), buatlah something yang kau rasa kecil untuk diri sendiri. sebagaimana kisah nabi musa yang penat dan susah sebab lari keluar daripada mesir tanpa makan dan minum. panas, berpeluh dan berkaki ayam. tetap tolong dua orang perempuan yang dalam kesusahan. dahlah dalam susah, tolong orang susah lagi.

jadi, keluarlah doa nabi musa dalam ayat surah tadi.

kemanisan doa tadi. pengajarannya, buatlah something untuk diri sendiri. dalam case ini, nabi musa buat something dengan berbuat baik kepada orang lain. buat baik kepada orang lain juga membuatkan kita feel good dengan diri sendiri. dan itu sahaja yang nabi musa boleh buat time itu.

dengan susah susah beginilah kita hidup. dengan derita dan banyaknya ujian, doa kita lebih sedap.

agaknya dengan waktu senang dan lenang, aku banyak lupa dan celaka.

Dr Maza




No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...