03 April 2017

Rasa relatable.




Sebenarnya ada baik juga aku tulis hal hal peribadi terutamanya perasaan sedih dan risau. Bila kita dedahkan masalah dan kelemahan, kita menarik manusia manusia baik yang datang memberi nasihat dan solusi. Solusi itu bonus. Syukur.

Pinggan kita masing masing lain. seronok juga dapat tahu yang lauk kita lebih kurang sama dan kita dapat berkongsi rasa dalam perspektif yang berbeza. cara aku makan salah, kau tegur dan tunjuk cara makan yang betul.

Adakalanya, kita sendiri ada nasihat yang baik baik untuk diri sendiri waktu dihurung susah, tapi kita tetap mahukan nasihat yang baik baik itu datang daripada orang yang boleh relate dan merasa apa yang kita rasa.

Beberapa tahun yang lalu, waktu aku masih muda. aku kuat menulis mesej mesej positif dan gigih menyebarkan semangat dan nasihat yang baik. teruja. sebab rasa seronok dalam membuat kebaikan dan yang membaca turut terkesan dengan apa yang aku tulis. menambah lagi rasa rajin untuk membaca material yang dapat dibuat idea untuk menulis perkara positif.

Namun, hakikatnya aku tidak merasa dan sebaliknya hanya menulis tanpa pengalaman. tulis berkenaan sabar dan redha tapi tak pernah diuji pun dengan perkara perkara yang mencabar dan besar. jadi, tulisan itu hanya salinan daripada apa yang kita baca dan diolah menjadi satu penulisan di sini. realitinya aku tak merasa pun apa ertinya mesej yang kita serap dalam tulisan di sini.

Sekarang, bila datang perkara perkara besar yang datang bergolek, sukar pula untuk apply dalam kehidupan yang diuji.

Betullah, manusia tak nampak beriman jika tak diuji. Apa yang aku tulis beberapa tahun yang lalu telah datang menuntut supaya aku amalkan apa yang ada di sini. seram kan? kita diuji dengan apa yang kita tulis.

 Jadi, semakin banyak ujian mendatang, terkenang juga apa yang kita tulis tanpa rasa dulu dulu. dan sekarang, apa yang aku tulis semakin relatable dan relevant. semakin memahami rasa sakit orang orang yang membaca di sini. semakin faham dan menghayati.

Mungkin sekarang aku banyak jatuh, sebab beberapa tahun lalu aku telah pun merasa naik sehinggalah aku berani berani menulis perkara yang positif. Keinginan aku menulis banyak dipengaruhi dengan pasang dan surut hidup aku sendiri.

Bila kita sedih, kita menangis.
Bila kita gembira, kita senyum.

Sukar juga kalau orang kenal kita sebagai penulis yang bercerita positif pada mulanya, kini menjadi penulis yang relatable dengan tulisan sendiri dulu dulu.

Semoga kamu semua dapat doakan yang baik baik untuk aku.






No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...