26 June 2017

Malam.



Beberapa hari yang lalu, pada malam terakhir solat terawih. Tiba tiba, hati jadi sayu. Sebak dada tidak bersebab. Berair kedua belah mata. Rasa berpasir. Sesekali jatuh juga air mata bila berlaku transisi pergerakan dalam solat; rukuk dan sujud. Faktor graviti yang menjatuhkan takungan air mata yang telah ku tahan tahan. Jatuh gugur ke lantai tempat sujud.

Daripada jatuh disebabkan faktor graviti, rakaat rakaat seterusnya menjadikan air mata itu mengalir lebih deras melalui aluran pipi. Air mata daripada belah kanan lebih dominan. Deras, turun ke dagu. Gugur di baju. Basah. Aku pun tak mengerti kenapa terasa sedih pada malam tersebut. Adakah aku akan bakal tiada pada tahun yang mendatang?

Dan pada rakaat terakhir yang kedua puluh, mata ku jadi bengkak. Pak cik di sebelah yang daripada tadi bersolat dengan ku hingga ke akhirnya, dapat dirasa mula mencuri pandang. Aku mengelak ke kanan. Di sebelah kanan, kosong. Tiada orang. Aku menarik hingus perlahan lahan yang tidak tertahan keluar bersama derasnya air mata mengalir sepanjang solat.

Pada doa terakhir bersama imam (doa yang sangat syahdu, sejujurnya) , kepala ku yang selalu lentok ke belah kanan, menjadikan air mata di sebelah kiri turun laju melepasi hidung lalu turun di alur air mata sebelah kanan. Bertambah deras. Teresak esak kecil seperti menangisnya budak kecil yang kehilangan mainannya. Bertambah kuat aku tarik hingus. Habis basah baju di bahagian bahu sebelah kanan.

Pedih.


Habis doa daripada imam. Aku terus bangun meninggalkan masjid tanpa bersolat witir. Sambung mengalirkan air mata di parking motor masjid. Barulah aku sedar yang rupanya aku sedang menangis. Menangis atas sebabnya apa, aku pun tidak pasti.

Tapi, aku terasa sangat sedih sekali pada malam terakhir itu. Sedih disebabkan apa, aku sendiri tidak tahu.


Adakah aku tidak redha dalam menerima ujian ujian ini? aku sendiri pun tak tahu.


Aku takut. Aku takut sangat, aku gagal dan kalah dalam menerima ujian begini. Aku lemah.

Namun, option yang aku ada hanyalah banyakkan solat dan baca al Quran.
Berilah aku kekuatan ya tuhan.


Untuk menghadapi lebih banyak ujian ujian. Andai inilah ditakdirkan hidup begini, aku tak minta kurangkan ujian. Aku minta berilah kesabaran dan ketahanan yang tinggi dalam menghadapinya.



















1 comment:

Anonymous said...

Di atas setiap ujian pasti ada ganjaran. Pasti.

Asal kita hadapi dengan ketabahan.

Moga Allah terus beri kekuatan buat saudara!

Fighting!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...