28 August 2014

Garam.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

tadi, ada kawan aku bercerita

ada seorang lelaki ini, dia mahukan garam. 
dia pergi. berjalan.
dia mohon kepada tuhan.
dia betul betul berhajatkan garam.

sampai waktu, ada yang mahu minta tolong.
menyenangkan urusan mereka.
lelaki itu, sudi menolong.  
dan akhirnya, mereka yang susah itu pula menjadi senang.

sudah menjadi adat manusia yang sudah menerima, perlu membalas kembali
mereka miskin harta
yang ada hanyalah,
garam.

p/s: aku pernah dengar cerita ini, tapi aku lupa wataknya dan sumbernya. kelabu.

ada persamaan dengan satu bahagian daripada hidup aku.
aku nak hundred plus. nak sangat sangat. 
lepas itu, ada cikgu aku tengah bawa kotak kotak. boleh tahan besarlah juga. disebabkan aku mula kasihan, aku cubalah jalan dekat dekat dengan cikgu. tapi, aku malu nak cakap ' boleh saya tolong? ' jadi, aku buat diam. diam yang lama, tapi masih lagi berjalan. disebabkan aku sudah dekat, cikgu dengan muka mengahnya, minta aku menolongnya, mengangkat kotak kotak ke dalam keretanya. 

aku yang sudah bersedia terus jadi biru tangan lepas dapat tahu betapa dasyatnya berat kotak kotak itu. buku buku lama yang mahu dikitar semula nampaknya. aku mengagahkan diri walaupun otot biceps ku sudah mahu malu malu. cikgu senyum. aku pun senyum. senyum penuh makna. 

lepas habis urusan, cikgu berterima kasih kepada aku. aku yang tadi mengah terus mahu berlalu pergi, sepertinya lelaki yang dingin selesai memberi bantuan kepada orang awam. selepas sesaat berlalu pergi, jangkaan aku tepat. cikgu panggil aku. aku gembira. aku tahu. aku dah menang.

dan aku dapat satu key chain 'jom melawat terengganu' yang telah selamat digantung bersama beg adik bongsu aku sekarang. 

hidup ini kejam bila orang yang kata itu dia sepatutnya dapat sebegini daripada apa yang dia usahakan begini.
tapi, bagi manusia yang kata hidup ini indah, mereka ini ialah orang yang tak menyempitkan rahmat tuhan dengan hanya satu nikmat.

rahmat tuhan, bukan hanya sekadar wang.
rahmat tuhan, bukan hanya sekadar tanah pusaka.
rahmat tuhan, bukan hanya sekadar rumah besar.

tapi rahmat tuhan meliputi seluruh yang ada dalam diri kita.
sekeliling kita. 

hidup tak seperti apa yang kita mahukan, akan dapat terus, tapi hiduplah dengan ramalan yang di luar jangkaan. hiduplah dengan mengharapkan sesuatu yang lebih luas.


No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...