25 August 2014

Maut dan encik kopi.

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

maaf.

ada sampai satu tahap, aku rasa dah burn out. pancit, orang melayu kata. memang dah peringkat kau tak boleh lari laju dah lepas ini, yang ada hanyalah berjalan perlahan atau pun terus duduk dan berhenti. satu tahap kehidupan yang aku rasa, aku paling benci. aku paling tak suka. aku rasa, aku dah habis guna segala kelebihan dan tenaga aku. arghh, aku rasa marah sebab aku dah tak berfungsi. aku rasa letih. aku penat. aku mahu berehat.

aku nak duduk. berhenti di sini.

tetapi.

aku lupa, bila kita mahu berhenti dalam satu tahap kehidupan, kita telah berjumpa dengan maut kedua. maut pertama berlaku bila tarikh luput kita dah tiba, tetapi maut kedua ialah bila kita berhenti dalam salah satu tahap kehidupan.

aku betul betul dah rasa berhenti.
aku betul betul dah rasa berehat.
aku betul betul dah rasa relaks.

tapi, sebenarnya aku sedang duduk sambil mengetap gigi.
aku sedang berehat sambil mengelap mata.
aku sedang berbaring sambil menutup muka.

tuhanku, di manakah maut ini membawa hidup ku pergi?

kopi.

aku lihat lelaki itu.
damai hatinya. tenang bicaranya. lembut pekertinya.
kopi, dia penggemar kopi tegar.

aku tidak tahu sama ada biji kopi itu puncanya begitu,
tetapi, adrenalinnya tetap lancar berlari,
berlari ke pipinya, yang suka tersenyum selalu.

aku tidaklah kaget, cuma tersipu bila dia senyum malu,
disebabkan dia sangatlah aku fikir seorang positif,
aku mahu minta nasihat daripadanya.

dalam rawatan memulihkan aliran tujuh titik chakra dalam tubuh badan manusia, kita perlu buang segala perkara yang menyumbatkan aliran bagi setiap titik chakra. salah satu titik chakra dalam tubuh manusia yang membawa kebahagian ini selalu disumbat dengan satu perkara.

satu perkara, iaitu penyesalan. kita selalu sebut, ' kalaulah aku buat sekian sekian, mesti tak kena begini dan begitu'

kita selalu menyesal. dan penyesalan itu memberi beban kepada kita. beban itu membesar, memberat menjatuhkan kita. kita terlupa satu perkara yang penting selepas berlakunya penyesalan.

satu perkara yang kita selalu lupa.

kemaafan.

maafkan diri sendiri.
orang kata, susah nak maafkan kesalahan orang lain kepada kita.
tapi, kita lupa kesusahan boleh datang juga dalam bentuk memaafkan kesalahan diri diri.

tak apa, kalau kau bodoh.
tak apa, kalau kau gagal.
tak apa, kalau kau jatuh.

semua itu, tidak mengapa. aku maafkan. aku maafkan.

aku maafkan aku.

aku maafkan aku yang selalu lembab.
aku maafkan aku yang selalu perlahan.
aku maafkan aku yang selalu lambat.

selagi aku hidup, jangan sekali sekali berjumpa dengan maut kedua. maut kedua akan buatkan kau lebih sakit. lebih menderita.

dan ia dipanggil putus asa.

tuhan dalam coretanNya, pinta kita selalu jangan putus asa. jangan putus asa. jangan putus asa.

sabar. sabar. sabar.

dan syukur. aku selalu ingat syukur ini, maksudnya berterima kasih.
tetapi, ada juga maksud lain.
iaitu bersyukur dengan apa yang kita ada.
terima apa yang kita kurang.
belajar memaafkan diri sendiri walaupun kita seribu kali kurang.
sebab tuhan kasih kita lebih daripada kasih seorang hambaNya.

tuhanku, maafkan aku.

aku harap orang lain gembira melihat aku.
aku harap aku lebih gembira melihat aku.

aku.

3 comments:

zubect said...

thanks for this entry. its worth my time to read :)

Anonymous said...

lamanya tak menulis. sentiasa nantikan post dari EI

shakina osman said...

Dalam maksud nye.. Perrgghh!! Hebat2.. Gud job!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...