23 April 2017

Rant aku.



hari hari yang malang pergilah kau, * piu piu * bunyi tiup tiup sambil muncungkan bibir. aku gurau sendiri sendiri dalam bilik. baring atas tilam kosong.

sejak akhir akhir ini, aku cuba meluahkan apa yang aku rasa sekarang di hadapan orang sama ada melalui perbualan satu sama satu mahupun di media sosial. aku berikan teaser dan trailer apa yang aku rasa. bak kata orang, meluahkan rasa dapat melapangkan dada yang sempit dan melegakan rasa yang ketat.

seperti biasa, expectation dalam hidup aku sudah pun mati sejak beberapa tahun yang lepas. apabila meluahkan rasa sedih dan malang aku, masing masing menegur aku semula.

sabarlah, ada orang lagi malang daripada kau. kau tahu tak?

cuba kau positif sedikit, adalah tu hikmahnya.

kau meluah luah macam ini tanda kau tak redha dengan tuhan, kau tahu tak?

tersentak. dalam geram aku menerimanya, content dalam mesej mereka semua betul. aku tak nak pertikaikan pemilihan tona suara mereka dan struktur ayat yang digunakan untuk sampaikan mesej ini. aku tak mahu lanjutkan argument ini.

memang betul. aku selaku peluah hanyalah merungut rungut dan seolah olahnya mempertikaikan apa yang telah terjadi. inilah dinamakan second wave of rasa salah dan sedih. setelah kau bersedih dengan perkara malang yang telah berlaku kepada kau dan kemudiannya, kau bersedih dengan rungutan dan pertikaian ke atas perkara yang telah pun terjadi.

memang pedih bila ada orang dengar kita punya luahan, dibalas pula dengan ayat ' tanda orang matang ialah tidak meluahkan hal hal peribadi di media sosial ' dan ' kau ini asyik sedih je, cubalah post something yang happy. bersyukurlah '

geram. tapi.
hakikatnya pahit itulah yang kita kena telan. meluahkan tidak ada gunanya. meluah kepada tuhan pula, tidak dibalas dengan suaraNya. kadangkala, bukan kadangkala, aku mohon reply daripada Nya dengan secepat kilat. hakikatnya, dalam realiti tidak semudah begitu. tidak sama dengan expectation.

lalu, aku memilih manusia untuk melonggarkan sempit dan susah yang ada. dan tuhan membalasnya dengan rasa pahit yang pedih setelah datangnya pedih yang pertama.

aku putus asa? kadangkala.
aku malu dengan rasa susah aku. melihat satu per satu rezeki hilang. merungut. aku dimarahi. dan kemudiannya aku memilih diam, menangis sambil berbaring. dan itu juga adalah permulaan yang salah. aku sepatutnya lebih cool dan kuat. pilih jalan yang betul. skema jawapan dah ada.

iaitu,
janganlah putus asa dan bersangka baiklah dengan Allah.
urusan orang beriman ini hebat, dia bersyukur apabila diberi nikmat dan bersabar dan bersyukur lagi apabila diberi ujian.
semakin banyak ujian, sepatutnya semakin mantap imannya, bukannya berpaling daripadaNya dan meratap rasa malang.

skema jawapan dah ada. skema untuk memilih jawapan.

hakikatnya, expectation tidak pernah sama dengan reality. kita banyak tertewas dengan hati yang sentiasa teruji. dan akhirnya kita memilih jalan yang lebih sukar dan lebih menyedihkan.

pessimist kah aku? ntahlah.

susah sebenarnya kita telah menulis perkara perkara yang baik tapi kita sendiri sukar mengamalkannya. kita membaca skema tapi susah kita nak praktikkan. ada orang kata, kau kenalah jadi contoh yang baik dan kuat since kau banyak beri nasihat yang baik baik kepada kami.

dalam hati aku memberontak, aku pun manusia. aku pun lemah. aku pun diuji. salah ke aku tersilap dan cuai dan kadangkala tidak selari dengan apa yang aku nasihatkan.

namun.
dalam satu tempat jauh dalam diri aku, kalau kau beri nasihat yang baik baik kepada orang lain, kau perlu jadi contoh yang baik walauapapun yang berlaku. kau kena jadi lebih kuat untuk jadi contoh kepada orang lain.

tapi, ia sangat menyakitkan yang kau tak boleh lagi jadi manusia yang biasa. sakit. pahit. namun, yang itulah kita kena hadam.

walaupun aku ada sedikit menyesal yang selalunya aku banyak beri nasihat untuk memberi semangat kepada orang yang down since aku sendiri pun selalu down, tapi apa yang boleh aku cakap; yang dah jadi biarlah ia lepas dan pergi.

aku tahu akan ada lagi benda buruk bakal berlaku. tapi, aku tak ada pilihan selain daripada melaluinya lagi dan lagi. memang itu peraturan dunia. dalam case aku, aku ditimpa malang lagi dan lagi. tak apa. walaupun kau teringin sangat luahan kau didengari dengan penuh kasih sayang daripada orang yang kau sayang, hakikatnya yang paling menyayangi kau bukanlah manusia atau makhluk lain.

hakikatnya. kau sendiri tahu skemanya.
cuma aku sahaja yang tak pandai, dan hanya tahu nasihat.

padan muka aku.
skemanya, meluahkan lah kepada tuhan. meluahkan kepada manusia, hanyalah dapat kasih sayang yang pahit berbanding yang manis.








2 comments:

Anonymous said...

Chill. Kitorang semua sayang kau. Kejap je ni. Pelangi akan muncul selepas hujan. - BDS

Anonymous said...

Chill. Kitorang semua sayang kau. Pelangi akan mucul, banjir akan surut. Kau kena sabar je. Kejap. -BDS

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...