11 August 2012

Mimpi

Bismillahirahmanirahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani







mimpi penggerak langkah . seandainya manusia itu sudah tiada mimpi , dia sudah lumpuh . lumpuh bukan pada sendi-sendinya , tetapi lumpuh pada pemikirannya .




ramai kanak-kanak apabila ditanya mengenai cita-cita , mereka buntu . ianya sesuatu yang samar-samar . mereka punya impian yang jelas tetapi tidak punya usaha ke arah itu . tak boleh salahkan mereka . mereka masih mentah . mereka belum matang dek kerana usianya yang masih sedikit .


' saya nak jadi pemain bola sepak profesional '


' besar nanti nak jadi doktor lah'


'nak jadi tentera , nanti boleh pegang pistol'


tika masih kecil , saya bermimpi mahu bersampan di langit biru . sampan yang punya kepak yang besar dan panjang . dan ada bilah yang berpusing laju untuk melayang terbang tinggi ke awan putih . mimpi saya jelas dan saya mahukan ia keluar menjadi realiti lebih daripada sekadar imaginasi . mimpi itu tinggi dan buatkan saya teruja untuk mendakinya . biar lelah asalkan dapat berusaha ke puncaknya .

namun , itulah . apa yang kita mahukan , terlalu mahukan dalam dunia ini , kita tidak punya mimpi itu di tapak tangan kita sendiri . sebaliknya , mimpi kita jatuh di tangan orang lain . mereka melompat gembira . gembira berada di puncak yang kita sedang daki . kita pula jatuh ke gaung . perancangan itu hanya terletak dalam diri kita tetapi yang maha besar itulah yang memiliki segala keputusan bagi setiap rancangan .

diam dan angguk . mungkin ini bukan mimpi yang dapat sampai ke puncak . puncak indah yang diratai tumbuhan hidup hakiki . 

cuma sekadar bermimpi belum cukup untuk menghasilkan realiti . usaha ke arah itu perlu kuat . proses mendaki itu perlukan ilmu yang luas dan perlu ditimba berterusan . adakalanya , kita akan tergelincir sedikit dek kerana tali yang lemah , tali persahabatan yang kurus . kita perlukan ikutan dan contoh terbaik untuk menambah semangat dan motivasi sepanjang pendakian .

suhu semakin rendah , membelit ruang udara . nafas ini akan lemah . namun , hati masih kuat untuk bermimpi . percayalah , yang berada di puncak itu masih mengintai-intai . menunggu sambil tersenyum manis . menghulur tangan mereka untuk menarik kita berada di puncak yang sama .

mimpi yang jelas . usaha yang terang . mari mendaki .

ya Allah , sesungguhnya aku mohon keredhaanMu dan SyurgaMu dan aku berlindung daripada kemurkaanMu dan NerakaMu .

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...