22 February 2011

Aku sayang kamu....

maafkan aku jika ko rase aku mengjengkelkan berterusan menulis post di sini....
harap request maaf aku dihantar laju2 ke kotak minda kamu...
baiklah sesudah sesi bermaaf-maafan itu...
aku nak lanjutkan penulisan ini....
maka bermulalah....



kucing....

kenapa aku tulis kucing di atas ini...
sedang jari jemari aku berkejaran menaip stp balasan komen kpd member aku....
tiba2 dia telah mengungkit satu memori silam yg telah mematangkan keseluruhan jiwaku...
satu kisah yg aku rase telah mempertanggungjawabkan jasad ku dan batin ku berubah secara drastik...
realiti itu telah membangkitkan kuasa Tuhan yg aku rasa ia satu menakjubkan...

pada mulanya aku seorang kanak2 lelaki...
yg dahulunya takut kepada KUCING!!

kenapa??

aku pernah dicakar ketika aku belum masih mengenal huruf dan nombor...
pada saat itu lah aku terus mencetak ke dalam minda aku bahawa jasad ku perlu dijauhkan daripda haiwan ini...
aku sering dipersendakan oleh saudara mara aku atas ketakutan ku yg mendalam terhadap haiwan ini...
oleh kerna tak terbendung perasaan itu....
aku mula berjinak-jinak ngan haiwan ini meskipun aku berada 100 meter jaraknya dengan si comel ini...
walaopon aku berusaha utk menidakkan fobia ini....
aku still x leh lari drpd kenyataan...

tapi...

satu hari tu aku pulang ke kampung nenek aku utk bercuti selama sebulan...
ketika itu aku pulang bertujuan utk berlatih naik basikal ngan sedara aku...
dan dlm masa yg same menjaga kebun nenek aku....

sepanjang bercuti di kampung....ku meluangkan masa bermain di kebun nenek bersama sedara aku(sekarang da universiti)
main nyorok2,memancing n mandi parit.....

ada satu hari tu....
kami sedang main nyorok2....
tiba2 kedengaran seekor kucing yg sedang bergerak laju sambil memegang anaknya yg baru lahir(mata pon tertutup agi..mcm mata bayi baru lahir...) dengan menggunakan mulutnya....
mungkin akibat cemas akan kehadiran kami dia terlepaskan anaknya yg masih bayi itu...
lalu sedara aku pon pi amek bayi kucing itu sambil ibunya melarikan diri...

dia bawak balek pasal dia x pernah tengok bayi kucing...x de bulu agi suma kulit
aku pon ikut je laaa....
sampai di rumah nenek kitorang cari bakul kayu utk dijadikan tempat istirehat si bayi ini....
dan diletakkan di bilik kami....
bayi kucing ni asyik melalak macam bayi manusia lak....
mungkin dia lapar kot...lalu kitorang amek susu tepung bancuh buat susu...

well,dia minum....

time dia menikmati susu tu..buat aku rasa nak pegang je badan dia yg kecil x berbulu tu....
at last...aku beranikan diri belai kulit dia...pergh
macam ada aliran cas positif ngan negatif je menjalar dalam saluran darah aku...
tu laa first try aku pada tahun itu...

di malamnya....
kami terdengar seeokor kucing sedang meraung di luar rumah nenek...
sedara aku nak pi r usya disebalik tingkap....
aku da syak tu ibunya dari awal lagi masa sedara aku amek bayi kucing tu...
sebab aku rase dia ekori kami ke rumah nenek...
kitorang pon buat bodoh je laa....maklumlah kejahilan masa tu lebih tebal drpda tembok besar cina....

hari-hari seterusnya diteruskan dengan ketakutan aku terhadap kucing semakin terhakis...
aku mula meletakkan bayi kucing itu di bahu,dada.paha,perut dan part2 yg korang sedia makum....
walaupon bertubuh kecil bersaiz popia basah di bazar ramadhan....
ingin aku akui aku sangat sayang jasad ini....
walaopon setiap malam ibunya memanggil2 dan merayu terhadap penghuni rumah tersebut supaya dipulangkan semula anaknya....

aku mula mengerti saban hari....
kesedihan yg menghimpit seorang ibu jika kehilangan anaknya....
dia kan berusaha sedaya upaya x kira dia berlainan makhluk di dunia...
akan tetapi terlalu sukar aku ingin melepaskannya kerna dia telah menjadi sumber menangkis fobia aku selama ini...
terlalu berbudi dirinya kepada ku....

tapi....hubungan kami tidak lama....
kerna nenek telah menghidu kejahilan kami....
nenek telah berkeras menyuruh kami menghantarnya ke pangkuan ibunya semula...
kami patuh terhadap perintah nenek...
pada malam itu....aku merangkulnya bahawa ingin aku nyatakan inilah sentuhan terakhir...hubungan persahabatan yg terbina ini takkan kecundang hingga ke akhir zaman...

aku melepasnya saat aku melihat ibunya di luar berkeliaran pada waktu malam merayu anaknya dilepaskan...
aku akur....aku terdiam melihat peraturan alam yg diatur ilahi...
aku terguris di benak dan sedih bercucuran air mata berlumba2 di jiwaku...
kerna saat tersebut adalah dicatatkan sebagai perpisahan yg pertama.....



ketahuilah aku sangat sayang kan kamu....

p/s:aku da takot kat kucing.....

8 comments:

Zalikha said...

best! ditulis dgn penuh passionate dan dari dlm hati!!

sampai skang kite tak suke kucing.takde lagi pengalaman yg boleh dipanggil turning point...=_="

NaRuFiQ said...

trimas cik zalikha...
masa menaip tu bercucuran air mata aku...
x pe...
mungkin satu hari nanti akan hilang ko nyer fobia tu...

AhmaD MuizZ said...

pergh....
ak pn ade rase nk nangis laaaaaa..T_T

tp x pe...
jdoh ko dgn kocin 2 x lme nk wt cane...

NaRuFiQ said...

tul tu...sob3
sumpah sedeh....

ezatisz said...

haha...bangge aq...!!
thanx kawan...!!
xpe2..aq ad 3 ekor ank kucing...ko nak satu...?....^_^

Syahir said...

macam baca novel la..sedihnya hahaha

NaRuFiQ said...

farah:nak3...hantar pos laju kat aku...

NaRuFiQ said...

syahir:trimas jom nanges sama2..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...